Korban Selamat Afghanistan: Jika Gempa Tidak Membunuh Kita, Maka Kami Akan Mati Karena Kemiskinan

Devi
Rabu, 29 Juni 2022 | 09:13 WIB
Orang-orang Afghanistan menjemur pakaian mereka di atas semak-semak kering di dekat reruntuhan rumah yang rusak akibat gempa di Bernal, provinsi Paktika [File: Ahmad Sahel Arman / AFP] R24/dev Orang-orang Afghanistan menjemur pakaian mereka di atas semak-semak kering di dekat reruntuhan rumah yang rusak akibat gempa di Bernal, provinsi Paktika [File: Ahmad Sahel Arman / AFP]
Bea Cukai

RIAU24.COM - Ketika gempa bumi berkekuatan 5,9 skala richter melanda Afghanistan timur pekan lalu, Naqib kehilangan rumah dan hampir seluruh keluarganya. Orang tua dan empat saudara kandungnya sekarang terbaring terkubur di puncak bukit yang menghadap ke distrik terpencil Gayan di provinsi Paktika yang dilanda bencana. 

Anak berusia 11 tahun itu sekarang hanya memiliki satu saudara perempuan, Nesab, yang berusia empat tahun. Gadis kecil itu terpaku di sisinya, diam-diam mendengarkan saat kakaknya mengingat bencana 22 Juni.

“Saya terkubur di bawah reruntuhan bersama Nesab. Kami berteriak. Paman saya datang dan membantu kami keluar dari rumah yang hancur. Saat itu gelap, tetapi saya melihat tidak ada orang lain di keluarga saya yang berteriak. Mereka semua sudah mati.”

Di pagi hari, Naqib menyaksikan kerabat memandikan jenazah sebelum dikuburkan. Itu terjadi secara kabur, dan matanya dipenuhi air mata saat mengingatnya. Adiknya bingung, akunya, suatu saat menanyakan kapan orang tuanya akan bangun, selanjutnya menyatakan mereka meninggal. Sebanyak 35 orang meninggal dalam keluarga besar anak-anak; 45 orang terluka, beberapa di antaranya parah. Kisah Naqib terlalu umum. Lebih dari 1.000 orang telah tewas dan 2.000 terluka dalam apa yang telah dicatat sebagai gempa bumi terburuk di Afghanistan dalam 20 tahun. Menurut Kementerian Kesehatan Masyarakat negara itu, 35 seluruh desa telah hancur atau rusak. Di Gayan saja, sedikitnya 250 orang tewas.

Baca juga: Apa Itu Resesi Seks? Kasus yang Menghantui China Saat Ini

Keluarga yang terkena dampak bencana sekarang mengatakan mereka berjuang untuk melihat masa depan di daerah yang sudah miskin yang telah lama terputus dari bagian lain negara itu, tanpa listrik dan hanya sinyal telepon yang buruk.

Sejak gempa bumi, badan-badan bantuan, pejabat Taliban dan warga Afghanistan dari seluruh negeri telah membanjiri untuk membantu. Lusinan penerbangan helikopter telah membawa bantuan dan mengevakuasi yang terluka , sementara truk yang penuh dengan makanan, selimut dan tenda mengarungi medan yang sulit sepanjang jalan dari ibu kota, Kabul, sekitar sembilan jam perjalanan. “Daerah ini sering terjadi pertempuran selama perang, jadi hanya sedikit orang yang datang ke sini,” kata paman Naqib dan sekarang kerabat terdekatnya, Rahmatullah Rahmani. 

Dia mengacu pada pertempuran antara invasi AS tahun 2001 dan penarikannya pada tahun 2021, di mana pasukan pemerintah, yang didukung oleh AS dan pasukan Barat lainnya, memerangi Taliban.

Pada 15 Agustus 2021, Taliban mengambil alih negara itu. “Taliban menghancurkan banyak hal, begitu pula Amerika. Itu berbahaya dan itulah mengapa kami tidak memiliki jalan, sekolah, atau klinik yang baik di sini,” tambah pria berusia 42 tahun, yang juga kehilangan istri dan dua putrinya minggu lalu.

“Dulu kami bisa mengelola, tapi saya rasa tidak bisa setelah gempa. Dalam beberapa hari terakhir, orang-orang datang untuk membawa makanan dan tenda, tetapi berapa lama lagi mereka akan tinggal? Segera kami akan ditinggalkan sendirian dan kami tidak tahu bagaimana kami akan membangun kembali rumah kami.”

Qalandar Ebad, menteri kesehatan masyarakat Taliban, mengakui tantangan itu. “Kondisinya kritis. Orang-orang telah kehilangan rumah mereka, tetapi mereka juga terpengaruh secara psikologis. Banyak anak yang melihat anggota keluarganya meninggal, itu traumatis,” katanya.

Dia menambahkan Taliban akan mendukung upaya pembangunan kembali dan perawatan psikologis bagi para korban, tetapi juga berharap orang-orang Afghanistan akan membantu.

“Saya tidak berpikir negara lain memiliki lebih banyak kemanusiaan daripada Afghanistan,” katanya, duduk bersila di sebuah tenda di Gayan, di mana dia bertemu dengan pejabat senior lainnya, perwakilan lembaga bantuan dan sukarelawan Afghanistan.

Sejak pengambilalihan Taliban, Afghanistan telah tergelincir lebih dalam ke dalam krisis kemanusiaan yang sudah ada sebelumnya yang telah melihat penurunan ekonomi, meroketnya tingkat kemiskinan dan pengangguran yang meluas.

Di Gayan, daerah pegunungan berbatu yang tidak cocok untuk pertanian, para pria secara tradisional mencari peluang kerja di kota-kota Afghanistan lainnya, mengirimkan uang tunai ke rumah bila memungkinkan. Mereka sekarang mengatakan mereka akan tinggal di rumah, bekerja untuk membangun kembali kehidupan mereka sendiri.

Segera setelah gempa bumi, PBB memperkirakan bahwa $15 juta akan dibutuhkan untuk menanggapi kebutuhan mendesak masyarakat. Badan dunia itu sekarang telah meminta $110 juta untuk menutupi respons gempa karena miliaran dolar dana Afghanistan tetap dibekukan di rekening AS dan sanksi internasional menghambat upaya untuk membantu mereka yang terkena dampak terburuk.

Baca juga: Untuk Pertama Kalinya, Taiwan Pamerkan Jet Tempur Tercanggih yang Pernah Ada

Rahmani membenarkan bahwa Taliban telah menjanjikannya 100.000 Afghani ($ 1.300) untuk setiap kematian dalam keluarga, mengatakan bahwa meskipun dia tidak tahu kapan dia akan menerima uang tunai, dia bersyukur, dan berharap untuk menggunakannya untuk membangun kembali rumahnya. Dia akan memilih rumah yang lebih kuat dari bangunan bata lumpur yang dia tinggali sebelumnya.

“Saya tidak tahu uangnya dari mana, karena rumah seperti itu lebih mahal. Itu satu-satunya pilihan jika saya ingin menjaga keluarga saya tetap aman,” katanya, menjelaskan bahwa dia juga akan mengasuh anak yatim piatu Naqib dan saudara perempuannya Nesab.

Gubernur Distrik Gayan Malawi Rahmatullah Darwish – sebelumnya seorang komandan Taliban yang terdiri lebih dari 100 tentara – mengatakan dia akan membantu juga.

“Tepat setelah gempa terjadi, saya mengorganisir 40 anggota staf saya untuk membantu menghilangkan puing-puing, menggali orang, dan memanggil ambulans. Kami akan membantu membangun kembali rumah-rumah ini juga – dengan tangan kami sendiri,” katanya.

Beberapa penduduk setempat tetap curiga dan mengklaim bahwa Taliban telah memprioritaskan memberikan bantuan kepada para pendukung mereka di daerah itu daripada mengirimkannya ke tempat yang paling parah terkena dampak - dan bahwa orang-orang dari daerah yang jauh yang tidak mengalami kerusakan akibat gempa telah datang untuk mengklaim bantuan makanan dengan curang.

Rahmani mengatakan sebagian besar orang di desanya berusaha untuk terus maju, meskipun mereka telah kehilangan harapan.

Dia berdiri di tengah puing-puing rumahnya sendiri; sebuah kompleks bertembok di sebelah tempat Naqib sebelumnya tinggal bersama orang tuanya sendiri.

“Jika tidak ada gempa lagi yang membunuh kita, kemiskinan mungkin. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, tetapi saya harus bekerja keras untuk membangun kembali kehidupan kami – untuk keluarga saya.”


Informasi Anda Genggam


Loading...