Pemerintah India Memulai Kembali Perburuan Koin Emas Terbesar di Dunia Yang Telah Hilang Sejak 1987

Devi
Rabu, 29 Juni 2022 | 13:55 WIB
Pemerintah India Memulai Kembali Perburuan Koin Emas Terbesar di Dunia Yang Telah Hilang Sejak 1987 R24/dev Pemerintah India Memulai Kembali Perburuan Koin Emas Terbesar di Dunia Yang Telah Hilang Sejak 1987
Bea Cukai

RIAU24.COM Pemerintah India telah memperbarui perburuannya untuk "koin emas 12kg" yang hilang, yang dianggap sebagai milik Nizam Hyderabad dan koin terbesar di dunia yang pernah dicetak setelah hampir empat dekade pencarian yang sia-sia.

Dilansir dari laporan TOI, artefak tak ternilai, yang dicetak oleh Kaisar Jahangir dilaporkan terakhir kali terlihat dalam kepemilikan tituler Nizam VIII dari Hyderabad, Mukarram Jah , yang konon mencoba melelang koin di bank Swiss. Tapi, CBI India gagal menemukan koin yang diberikan kepada Jah melalui kakeknya dan Nizam terakhir dari Hyderabad, Mir Osman Ali Khan.

Nizam terakhir mewarisi koin emas 12kg yang dicetak oleh Kaisar Jahangir.

koin emas 12 kg hyderabad

Baca juga: Pejabat Pelestina Ditembak Mati OTK di Kamp Pengungsian Lebanon

Dalam sebuah buku yang ditulis oleh mantan direktur gabungan CBI, Shantonu Sen menyebutkan bahwa pejabat CBI menemukan bahwa Jahangir telah mencetak dua koin tersebut . Sementara satu dipersembahkan kepada Yadgar Ali, duta besar Shah Iran, yang lainnya telah menjadi milik Nizam Hyderabad.

Sejarawan terkemuka Salma Ahmed Farooqui dari Pusat Studi Deccan HK Sherwani, Universitas Urdu Nasional Maulana Azad, yang meneliti sejarah dan warisan koin emas terbesar di dunia, mengatakan kepada TOI bahwa koin itu tak ternilai harganya dan kebanggaan Hyderabad. Dia mengatakan bahwa sekarang, pemerintah India telah memulai upaya baru untuk menemukan koin setelah 35 tahun.

Farooqui dilaporkan mengatakan bahwa pada tahun 1987 ketika pejabat India di Eropa memberi tahu pemerintah pusat tentang juru lelang terkenal di dunia Habsburg Feldman SA melelang koin emas 11.935,8 gram di Jenewa di Hotel Moga pada 9 November, melalui cabang Jenewa Indosuez Bank yang berbasis di Paris, CBI datang ke dalam gambar.

Baca juga: Mengenal Jejak Uang Kertas Pertama di Dunia

“Penyelidikan lebih lanjut mengungkapkan bahwa Mukarram Jah mencoba melelang dua mohur emas pada tahun 1987 di lelang Swiss . Salah satunya adalah koin 1.000 tola yang bernilai $16 juta pada tahun 1987," tambahnya.

“Investigasi dimulai dan banyak informasi ditemukan. Pejabat CBI mengenakan peran sejarawan, membangun sejarah koin. Banyak pejabat CBI, yang merupakan bagian dari penyelidikan, tidak lagi menjabat, sehingga pencarian tetap tidak meyakinkan, ”kata Farooqui kepada TOI.

Farooqui lebih lanjut mengatakan bahwa unit investigasi khusus CBI XI yang dipimpin oleh seorang perwira berpangkat pengawas pada tahun 1987 mendaftarkan FIR di bawah Undang-Undang Barang Antik dan Seni, 1972, sesuai dengan laporan TOI .

 


Informasi Anda Genggam


Loading...