Indonesia Didesak Untuk Memperketat Pembatasan Karena Kasus Subvarian Omicron Meningkat

Devi
Rabu, 29 Juni 2022 | 15:43 WIB
Seorang petugas kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri (APD) mengambil sampel swab untuk pengujian penyakit virus corona (Covid-19) di tempat pengujian drive-through di Jakarta, Indonesia, pada 16 Desember 2021. R24/dev Seorang petugas kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri (APD) mengambil sampel swab untuk pengujian penyakit virus corona (Covid-19) di tempat pengujian drive-through di Jakarta, Indonesia, pada 16 Desember 2021.
Bea Cukai

RIAU24.COM - Pakar kesehatan telah mendesak Indonesia untuk menerapkan kembali pembatasan virus corona yang lebih ketat ketika seorang pejabat tinggi memperingatkan negara itu dapat melihat gelombang terbaru, yang didorong oleh subvarian Omicron, memuncak pada minggu kedua atau ketiga Juli.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin membuat prediksi pada Minggu (26 Juni), berdasarkan pola penularan virus di Afrika Selatan, negara pertama yang melaporkan munculnya subvarian Omicron BA.4 dan BA.5.

Jika tingkat infeksi yang sama berlaku di Indonesia, negara akan melihat sekitar "17.000 atau 18.000" kasus harian selama puncak sebelum gelombang merata, kata Budi.

Baca juga: Momen HUT RI 77: Indonesia Rayakan Hari Kemerdekaan di IKN Nusantara

"Namun jumlah rawat inap dan korban jiwa akan jauh lebih sedikit dibandingkan gelombang sebelumnya," tambahnya.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu terus-menerus mencatat peningkatan infeksi Covid-19 baru dalam beberapa pekan terakhir, mencatat 2.167 kasus harian pada hari Selasa, tertinggi sejak awal April.

Sejak Jumat, Indonesia juga telah melihat setidaknya 143 kasus Omicron BA.4 dan BA.5, meskipun para ahli kesehatan memperingatkan bahwa jumlah ini hanya "puncak gunung es" karena kurangnya pengujian dan penelusuran, masalah mendasar negara ini. telah terjadi sejak pandemi diumumkan lebih dari dua tahun lalu.

Beberapa provinsi, seperti Jakarta dan Banten, telah mencatat tingkat positif di luar standar Organisasi Kesehatan Dunia sebesar lima persen, yang menyatakan bahwa tingkat di bawahnya berarti pandemi terkendali. Namun, Menteri Budi telah mengklaim bahwa tingkat positif Covid-19 nasional Indonesia saat ini terlacak di 3,61 persen. "Kami memang melihat peningkatan kasus harian, dari 200 menjadi sekitar 2.000 kasus harian, saat ini. Namun pada puncak gelombang sebelumnya, kasus harian di Indonesia mencapai 60.000 kasus per hari," kata Budi seraya menambahkan bahwa masyarakat harus tetap tenang dan tetap waspada selama gelombang saat ini.

Hermawan Saputra, pakar kesehatan masyarakat dari Asosiasi Kesehatan Masyarakat Indonesia, telah meminta pemerintah untuk memperketat mobilitas dan pembatasan sosial dan menerapkan kembali penyaringan yang lebih ketat menggunakan aplikasi seluler pelacakan nasional, PeduliLindungi.

Untuk mengantisipasi gelombang yang masuk, dia juga mendesak pemerintah untuk mempercepat suntikan booster karena kekebalan masyarakat terhadap Covid-19 mungkin telah berkurang.

Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 dilaporkan mampu menghindari respons antibodi di antara orang-orang yang pernah mengalami infeksi Covid-19 sebelumnya dan mereka yang divaksinasi dan dikuatkan sepenuhnya. Tetapi orang yang divaksinasi tetap terlindungi dari gejala Covid-19 yang parah, kata para ahli kesehatan.

“Sekarang kita lihat di lapangan minim penegakan dan pengawasan protokol kesehatan. Itu kita lihat di angkutan umum dan pusat perbelanjaan seperti mall. Dulu orang-orang check-in dan menyaring sendiri menggunakan aplikasi PeduliLindungi di tempat-tempat umum tetapi [praktik] ini tidak lagi diawasi secara ketat," kata Hermawan.

Tingkat vaksinasi di Indonesia juga telah melambat, dengan hanya sekitar 50 juta orang yang telah divaksinasi tiga kali lipat pada hari Selasa, jauh dari target Jakarta sekitar 208 juta orang. Di Indonesia, sekitar 168 juta orang telah menerima dua dosis vaksin Covid-19.

"Laju vaksinasi yang lambat juga akan berdampak [kesiapan kita menghadapi gelombang berikutnya]. Perlindungan banyak orang telah berkurang karena tembakan terakhir mereka sekitar empat atau enam bulan yang lalu," tambahnya.

Dicky Budiman, ahli epidemiologi di Griffith University di Australia, mengatakan bahwa subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 tidak 'parah dan fatal' dibandingkan dengan varian Delta yang membuat sistem kesehatan Indonesia bertekuk lutut pada musim panas lalu.

Baca juga: Budaya Peninggalan Kolonial Belanda yang Masih Digunakan Rakyat Indonesia Hingga Saat Ini

"Tetapi subvarian ini lebih ganas daripada Delta. Orang yang telah terinfeksi Covid-19 dapat terinfeksi kembali dengan subvarian ini, dan beberapa infeksi Covid-19 dapat meningkatkan risiko 'covid panjang'," katanya.

Dicky yang memperkirakan gelombang keempat Indonesia hanya akan mencapai puncaknya pada minggu keempat Juli, mengatakan jumlah kasus BA.4 dan BA.5 mungkin lebih tinggi dari laporan resmi karena kurangnya pengujian.

Dicky juga mengatakan daerah dengan tingkat vaksinasi rendah dan daerah yang tidak terkena dampak parah varian Delta mungkin kewalahan bulan depan, sebagai puncak gelombang keempat.

“Pulau Jawa dan Bali juga masih perlu diwaspadai karena memiliki populasi lansia yang tinggi, rentan terhadap virus, dan berpotensi membebani fasilitas kesehatan yang pada beberapa kasus dapat menyebabkan kematian,” katanya.

Tidak ada kuncian 

Dicky berpendapat bahwa Jakarta tidak mungkin memberlakukan penguncian yang ketat meskipun melihat peningkatan kasus harian, karena itu adalah "kebijakan yang tidak populer, dari perspektif ekonomi, politik, dan sosial budaya".

Dia menyarankan agar pemerintah mengejar "strategi yang lebih layak dan efektif" dengan mempercepat peluncuran booster jabs.

"Setidaknya 50 persen dari total populasi, dan 70 persen orang dalam kelompok berisiko tinggi, harus mendapatkan suntikan booster sebelum akhir tahun," kata Dicky.

Kedua pakar tersebut juga mengimbau masyarakat Indonesia untuk mematuhi protokol kesehatan Covid-19, yang penerapannya telah longgar dalam beberapa bulan terakhir setelah gelombang ketiga yang digerakkan oleh Omicron awal tahun ini.

Sementara penguncian keras seperti yang terlihat di China tidak mungkin diberlakukan di Indonesia, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan—yang ditugasi oleh Presiden Joko Widodo untuk mengawasi tanggapan pandemi di Jawa dan Bali—mengisyaratkan pekan lalu pada kemungkinan membutuhkan tembakan booster sebagai persyaratan perjalanan. Tidak segera jelas apakah rencana itu akan mencakup perjalanan domestik dan internasional.

"Kalau Juli terus bertambah, mungkin kita pakai booster shot sebagai syarat perjalanan. Ini untuk kepentingan bersama," kata Luhut seperti dikutip Antara. Saat ini mereka yang telah menerima dua suntikan vaksin dapat melakukan perjalanan tanpa harus menunjukkan hasil tes Covid-19 yang negatif.


Covid-19
Informasi Anda Genggam


Loading...