5 Masalah Kesehatan Umum yang Harus Diwaspadai Pria

Devi
Kamis, 30 Juni 2022 | 15:18 WIB
Foto : IndiaTimes R24/dev Foto : IndiaTimes
Bea Cukai

RIAU24.COM - Pria biasanya mengabaikan gejala penyakit dan tidak berkonsultasi dengan dokter. Mungkin, itu sebabnya mereka lebih umum untuk beberapa penyakit yang paling melemahkan dan kondisi kesehatan mereka telah memburuk selama beberapa dekade. 

Faktor biologis, sosial dan perilaku telah menyebabkan perbedaan penyebab paling umum dari masalah kesehatan yang dihadapi oleh pria dan wanita. Pria meninggal lebih muda dari wanita dan menanggung beban penyakit yang lebih besar sepanjang hidup mereka. Mereka jatuh sakit pada usia yang lebih muda dan memiliki penyakit yang bertahan lebih lama daripada wanita. 

Penyakit jantung, stroke, diabetes, kanker dan depresi adalah pembunuh utama pria. Dr Ravish IR, Konsultan Utama-Urologi, Rumah Sakit Aster RV mengatakan bahwa pria juga menghadapi masalah khusus pria seperti kanker prostat dan hiperplasia prostat jinak. 

Baca juga: Tahukah Kamu! Kopi Bisa Menurunkan Risiko Diabetes dan Mencegah Gula Darah Tinggi

Penyakit jantung
Penyakit jantung datang dalam berbagai bentuk. Semua manifestasinya dapat menyebabkan komplikasi serius dan fatal jika tidak diperhatikan. Satu dari tiga pria dewasa memiliki beberapa bentuk penyakit kardiovaskular. Hipertensi dan stroke juga umum terjadi pada pria di bawah usia 45 tahun. Modifikasi gaya hidup dan pemeriksaan kesehatan rutin dapat membantu mengelola risiko terkait jantung, karena dokter dapat menghitung risiko penyakit kardiovaskular berdasarkan beberapa faktor risiko, termasuk kolesterol , tekanan darah dan kebiasaan merokok.

Kanker
Kanker merupakan penyebab kematian kedua pada pria setelah penyakit jantung. Kanker kulit, prostat, usus besar dan paru-paru adalah salah satu kanker yang paling sering didiagnosis pada pria. Kombinasi gaya hidup sehat dan pemeriksaan rutin memastikan bahwa penyakit tetap berada di teluk. Menerapkan tabir surya secara teratur, menghindari alkohol dan tembakau, dan mengurangi konsumsi daging merah semuanya membantu mengurangi risiko kanker. 

Diabetes
Diabetes biasanya muncul tanpa menunjukkan tanda-tanda. Ini meningkatkan kadar gula darah dan akhirnya masuk ke urin. Peningkatan buang air kecil dan rasa haus adalah tanda pertama diabetes yang terlihat. Glukosa tinggi bertindak sebagai racun lambat pada pembuluh darah dan saraf di seluruh tubuh. Serangan jantung, stroke, kebutaan, gagal ginjal dan amputasi adalah konsekuensi bagi banyak pria.

Jika tidak diobati, diabetes menyebabkan kerusakan saraf dan ginjal, meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke, dan menyebabkan masalah penglihatan dan kebutaan. Pria dengan diabetes juga berisiko mengalami penurunan kadar testosteron dan impotensi seksual, yang pada gilirannya dapat menyebabkan peningkatan depresi atau kecemasan.

Baca juga: Hati-Hati, Minum Teh Sehabis Kehujanan Bisa Berakibat Fatal

Kesehatan mental dan depresi
Depresi pada pria bisa luput dari perhatian karena gejalanya tidak selalu sesuai dengan yang mereka harapkan. Pria terkadang mengalami depresi sebagai kemarahan atau lekas marah daripada kesedihan. Mereka juga lebih mungkin untuk menyembunyikan perasaan ini di bawah karpet.

Sering diyakini bahwa depresi mempengaruhi wanita jauh lebih banyak daripada pria. Faktanya, pria cenderung menyembunyikan perasaan depresi, atau menunjukkannya secara berbeda dari wanita. Ketika datang ke masalah kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi, pria enggan mencari bantuan, yang secara signifikan meningkatkan risiko perilaku bunuh diri. Mengingat stigma yang terkait dengan masalah kesehatan mental, terutama di kalangan pria, sangat penting untuk menghilangkan kesalahpahaman dan membuat terapi lebih tersedia bagi mereka yang membutuhkan.

Disfungsi ereksi
Penyebab paling umum dari disfungsi ereksi adalah aterosklerosis, kondisi yang sama yang menyebabkan stroke dan serangan jantung. Padahal, mengalami DE biasanya menandakan bahwa pembuluh darah di seluruh tubuh sedang tidak dalam kondisi baik. Disfungsi ereksi dianggap oleh dokter sebagai gejala awal penyakit kardiovaskular. Meskipun disfungsi ereksi bukanlah kondisi yang mengancam jiwa, ini menunjukkan masalah kesehatan yang serius.

Disfungsi ereksi mempengaruhi dua pertiga pria di atas usia 70 dan hingga 39 persen pria di bawah usia 40 tahun. Pria dengan disfungsi ereksi kurang bahagia dan lebih mungkin mengalami depresi.


Informasi Anda Genggam


Loading...