Saat China Mengencangkan Cengkeramannya, Kilau Hong Kong Sebagai Kota Dunia Terus Meredup

Devi
Jumat, 01 Juli 2022 | 08:13 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera
Bea Cukai

RIAU24.COM - Pengusaha Jerman Joseph menyukai kehidupannya di Hong Kong. Saat tidak mengurus perusahaan logistiknya, ia akan menikmati jalan-jalan di sepanjang kawasan pejalan kaki tepi laut, makan siang akhir pekan di distrik kelas atas Soho, dan pijat kaki dan punggung untuk menghilangkan tekanan hidup sehari-hari. Tetapi kurang dari dua tahun setelah mendirikan bisnisnya di Hong Kong, Joseph pada bulan Januari memutuskan bahwa dia tidak dapat melihat masa depan di kota itu dan pindah ke Singapura.

“Banyak calon investor ragu-ragu untuk berinvestasi di Hong Kong karena mereka tidak berpikir itu adalah lokasi yang aman untuk memulai sebuah perusahaan lagi,” kata profesional berusia 28 tahun, yang meminta untuk disebut dengan nama depannya, seperti dilansir dari Al Jazeera.

“Saya dapat melihat bahwa kota berubah di depan mata saya. Hong Kong telah menjadi salah satu kota paling kosmopolitan tetapi protes dan pembatasan COVID membuat keuntungan memudar…Investor tidak merasa aman secara hukum karena mereka tidak tahu apakah masih ada netralitas dalam sistem peradilan Hong Kong, sedangkan sistem hukum di Hong Kong Cina penuh dengan wilayah abu-abu. Ada cukup banyak ketidakpastian dalam bisnis, mengapa kita menginginkan lebih?”

Saat Hong Kong memperingati 25 tahun kembalinya Hong Kong ke kedaulatan China pada hari Jumat , status kota itu sebagai pusat keuangan dan bisnis internasional diragukan seperti tidak ada gunanya sejak serah terima. Puluhan ribu penduduk telah keluar dari bekas jajahan Inggris itu karena pengetatan kontrol otoriter Beijing dan pembatasan pandemi yang ketat yang bertujuan menyelaraskan dengan strategi "nol-COVID" China secara dramatis membentuk kembali kehidupan di kota itu.

Lebih dari 120.000 orang, baik penduduk lokal maupun ekspatriat, berangkat pada tahun 2020 dan 2021, dengan puluhan ribu lainnya diperkirakan akan menyusul tahun ini.

Baca juga: Pejabat Pelestina Ditembak Mati OTK di Kamp Pengungsian Lebanon

Dalam sebuah survei yang dilakukan oleh Kamar Dagang Amerika Hong Kong tahun lalu, lebih dari 40 persen ekspatriat mengatakan mereka berencana untuk pergi atau mempertimbangkannya, sebagian besar karena kekhawatiran atas undang-undang keamanan nasional kejam yang diberlakukan oleh Beijing pada tahun 2020, ketat. Pembatasan COVID yang membatasi perjalanan internasional dan pandangan suram untuk daya saing kota di masa depan.

Pada saat yang sama, lebih sedikit profesional yang pindah ke wilayah tersebut, dengan jumlah aplikasi visa kerja turun dari 41.592 pada 2018 menjadi 14.617 pada 2020, menurut data pemerintah.

INTERACTIVE_HONGKONG_CHINA_GDP_JUNE30_222

Dari awal yang sederhana sebagai desa nelayan, Hong Kong berubah menjadi pusat bisnis internasional dengan pasar saham yang dinamis yang sering kali berada di samping Singapura, London, dan New York. Setelah Hong Kong diserahkan ke Inggris di bawah Perjanjian Nanking yang mengakhiri Perang Candu Pertama pada tahun 1842, wilayah tersebut menjadi pusat regional untuk layanan keuangan dan komersial.

Selama tahun 1970-an dan 1980-an, kota ini beralih dari manufaktur ke jasa keuangan karena pabrik-pabrik, yang awalnya dikelola oleh buruh murah dari Cina daratan, mencari tenaga kerja yang lebih murah di luar negeri.

Di bawah reformasi ekonomi “Pintu Terbuka” yang diprakarsai oleh Presiden China Deng Xiaoping pada tahun 1978, integrasi kota dengan China semakin dalam, memacu investasi dan perdagangan internasional yang kuat.

Lima tahun kemudian, dolar Hong Kong secara resmi dipatok ke dolar AS, setelah ketidakpastian atas masa depan koloni itu mengakibatkan depresiasi mata uang yang tajam.

Tentara berdiri memberi hormat dengan bendera Cina dan Inggris

Di bawah ketentuan kembalinya Hong Kong ke China pada tahun 1997, Beijing berjanji untuk melestarikan cara hidup kota, termasuk kebebasan sipil dan kebebasan politik yang tidak tersedia di daratan China, setidaknya selama 50 tahun di bawah prinsip "satu negara, dua sistem" .

Kebebasan itu, bagaimanapun, telah dengan cepat menurun di tengah tindakan keras terhadap perbedaan pendapat yang praktis menyapu bersih oposisi pro-demokrasi kota dan memaksa penutupan outlet media independen dan lusinan organisasi masyarakat sipil.

Kepala Eksekutif Hong Kong yang akan datang John Lee telah berjanji untuk memperkuat reputasi Hong Kong sebagai pusat keuangan global, tanpa menawarkan jadwal untuk membuka kembali kota itu kepada dunia. Lee, mantan kepala keamanan yang mencalonkan diri dalam pemilihan yang dikontrol ketat oleh Beijing, memuji undang-undang keamanan nasional untuk memulihkan ketertiban dan stabilitas dan menggambarkan penerapan "satu negara, dua sistem" sejak penyerahan sebagai "sangat sukses".

Tetapi bagi perusahaan internasional, ketidakpastian yang diciptakan oleh undang-undang tersebut, yang telah mengakibatkan lebih dari 200 penangkapan dan melembagakan perubahan signifikan pada sistem hukum warisan Inggris yang terkenal di kota itu, telah menjadi sumber kecemasan utama, menurut Michael Davis, mantan undang-undang. profesor di Universitas Hong Kong.

“Undang-undang keamanan nasional yang tidak jelas menyebabkan ketidakpastian yang cukup besar tentang perilaku yang dapat diterima oleh perusahaan internasional,” kata Davis kepada Al Jazeera.

“Tekanan pada pengadilan yang menyertai penegakan kemungkinan telah mengurangi kepercayaan pada supremasi hukum, yang secara historis menjadi ciri khas kota untuk menarik bisnis internasional.”

Davis mengatakan perusahaan internasional juga menghadapi tekanan untuk mendukung kebijakan Beijing "sementara pada saat yang sama perusahaan-perusahaan ini menghadapi tekanan dalam demokrasi di mana mereka beroperasi untuk tidak mendukung kebijakan represif tersebut, dengan risiko pengucilan pasar".

Baca juga: Mengenal Jejak Uang Kertas Pertama di Dunia

Staf medis mengawasi antrian perjalanan di bandara

Bagi Joseph, yang memimpin operasi Asia dari sebuah perusahaan logistik sebelum mendirikan perusahaannya sendiri, daya tarik Hong Kong yang memudar tidak dapat disangkal. “Hong Kong memiliki banyak keuntungan seperti arus kas masuk dan keluar yang mudah, dan sistem hukumnya dekat dengan sistem hukum umum Inggris,” katanya. “Itu stabil secara politik dan hukum. Pada saat itu perusahaan saya sebelumnya dapat memilih [untuk mendirikan kantor pusat Asia] antara Singapura dan Hong Kong, dan kami memilih Hong Kong karena itu adalah pintu gerbang ke China.”

Pembatasan ketat COVID Hong Kong, yang pernah mencakup 21 hari karantina hotel wajib untuk pelancong yang masuk, semakin merusak daya pikat kota.

Meskipun mencap dirinya sebagai "Kota Dunia Asia", wilayah itu tetap menjadi salah satu dari sedikit tempat di luar China untuk mengkarantina kedatangan, sementara kebijakan "pemutus arus" untuk menangguhkan rute penerbangan yang terkait dengan kasus COVID secara teratur membuat para pelancong terdampar di luar negeri.

“[Kebijakan] ini meningkatkan biaya bagi ekspatriat untuk mengunjungi keluarga mereka di luar negeri,” Vera Yuen, dosen ekonomi di Universitas Hong Kong, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Persyaratan karantina kemudian diubah menjadi tujuh hari, tetapi kebijakan pemutus sirkuit telah ditegakkan. Sudah terlambat untuk menahan orang-orang ini di Hong Kong, terutama jika dibandingkan dengan sebagian besar dunia lainnya, di mana tindakan karantina tidak lagi berlaku. Ketika ketidakpastian muncul, wabah lain dapat menyebabkan tindakan yang lebih ketat lagi. Mereka memutuskan untuk pindah ke tempat yang memberi mereka lebih banyak kebebasan pribadi.”

Banyak penduduk lokal juga telah kehilangan harapan di kota. Ip, seorang pekerja keuangan berusia 30 tahun, mengatakan bahwa dia berencana untuk pindah ke Inggris dalam waktu dekat karena “lingkungan yang semakin tidak diinginkan”.

“Saya bekerja di sebuah perusahaan Inggris, tetapi banyak rekan kerja Inggris dan Eropa mengundurkan diri dan kembali ke negara asal mereka,” kata Ip kepada Al Jazeera, meminta untuk diidentifikasi hanya dengan nama keluarganya. “Saya pikir perusahaan Hong Kong akan kehilangan sifat internasional mereka.

“Dalam jangka panjang, industri manajemen aset mungkin melihat permintaan yang lebih rendah karena arus masuk aset yang lebih sedikit. Ditambah dengan pendidikan [nasional] yang dipertanyakan di sini untuk anak-anak masa depan saya dan kurangnya inovasi kota dalam 25 tahun terakhir, saya ingin meninggalkan Hong Kong, ”tambah Ip.

Logo Shanghai-Hong Kong Stock Connect di layar dengan pria yang menggunakan ponsel di depan

Apa pun masa depan Hong Kong, ada sedikit keraguan bahwa Hong Kong akan terikat lebih erat dengan China. Sudah, lebih dari setengah perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Hong Kong (HKEX) berasal dari daratan. Yuen, dosen ekonomi, mengatakan China berharap dapat menggunakan Hong Kong untuk mencapai tujuan ekonomi termasuk internasionalisasi renminbi (mata uang China) melalui “menjadi tuan rumah obligasi berdenominasi RMB dan menjadi pusat pertukaran RMB lepas pantai”.

"Pasar saham Hong Kong semakin didominasi oleh perusahaan daratan," katanya.

Pada tahun 2014, Shanghai-Hong Kong Stock Connect diluncurkan untuk memberikan akses ekuitas timbal balik antara pasar Hong Kong dan daratan, diikuti oleh ekspansi dua tahun kemudian untuk memasukkan Shenzhen, yang memungkinkan investor daratan mengakses perusahaan kecil di Hong Kong. Pada tahun 2018, perubahan aturan untuk hak suara tertimbang menyebabkan gelombang daftar perusahaan China daratan, termasuk raksasa e-commerce Alibaba Group pada November tahun berikutnya. Tahun lalu, Wealth Management Connect diluncurkan untuk menyediakan akses ke produk investasi di antara provinsi Guangdong, Hong Kong dan Makau.

Sementara kebebasan Hong Kong dan karakter internasional telah menderita, peningkatan keselarasan kota dengan Cina telah disertai dengan pertumbuhan kekayaan. Sejak 1997, ekonomi kota telah meningkat lebih dari dua kali lipat, dengan produk domestik bruto (PDB) mencapai $368 miliar pada tahun 2021 – meskipun PDB menyusut 4 persen pada kuartal pertama persen tahun-ke-tahun karena pembatasan pandemi membebani pertumbuhan.

Davis, profesor hukum, meramalkan bahwa Beijing akan menuangkan investasi ke Hong Kong untuk menciptakan "posisi dominan" bagi perusahaan daratan dan "merusak keunggulan tradisional" bisnis lokal dan internasional. 

“Jika saya ingin mendirikan sebuah perusahaan untuk melakukan bisnis Cina, saya akan memulai satu di Shanghai sebagai gantinya,” katanya.


Hong Kong China
Informasi Anda Genggam


Loading...