Joe Biden Akan Kirim Bantuan Militer Senilai $800 juta ke Ukraina Pekan ini

Zuratul
Jumat, 01 Juli 2022 | 09:21 WIB
Potret Biden dalam salah satu Pidatonya di White House AS/liputan6.com R24/zura Potret Biden dalam salah satu Pidatonya di White House AS/liputan6.com
Bea Cukai

RIAU24.COM - Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan AS akan segera mengumumkan paket bantuan militer baru senilai $800 juta ke Ukraina, sehingga total sejak ia menjabat menjadi hampir $7 miliar.

Biden mengatakan bahwa bantuan itu akan diumumkan dalam beberapa hari mendatang, akan mencakup sistem pertahanan udara yang canggih dan dukungan artileri saat Ukraina terus menghadapi serangan Rusia di wilayah Donbas timur.

Baca juga: Pejabat Pelestina Ditembak Mati OTK di Kamp Pengungsian Lebanon

"Amerika Serikat menggalang dunia untuk mendukung Ukraina," katanya, seraya menambahkan dukungan akan berlanjut "selama diperlukan".

Biden juga berbicara pada hari terakhir pertemuan puncak NATO di Madrid, Spanyol, di mana blok 30 negara itu menyetujui kerangka kerja strategis baru.

Dimana hal itu  yang berfokus pada "ancaman langsung" dari Rusia dan untuk pertama kalinya mengakui "tantangan" yang ditimbulkan oleh apa yang digambarkan oleh para pemimpin sebagai "kebijakan koersif" China.

Presiden AS juga menolak saran bahwa, mengingat serangkaian masalah domestik, termasuk kekerasan senjata , kesengsaraan inflasi , dan mundurnya hak aborsi , beberapa sekutu AS berpikir Biden telah gagal memenuhi janjinya untuk menegaskan kembali komitmen Washington.

“Amerika berada dalam posisi yang lebih baik untuk memimpin dunia dari pada sebelumnya,” ujarnya.

Baca juga: Mengenal Jejak Uang Kertas Pertama di Dunia

Dia berbicara setelah mengumumkan awal pekan ini bahwa AS akan meningkatkan kehadiran militernya di Eropa untuk mendukung NATO. 

Dilansir dari Aljazeera, Washington akan membuat pangkalan militer di Polandia, mengirim 5.000 tentara tambahan ke Rumania, mengerahkan dua skuadron F-45, dan meningkatkan jumlah kapal perusak angkatan laut AS di Spanyol.

Biden memuji KTT NATO sebagai "menggalang aliansi kami untuk menghadapi ancaman langsung yang ditimbulkan Rusia [ke] Eropa dan tantangan sistemik yang ditimbulkan China terhadap tatanan dunia berbasis aturan".

Sementara itu, dia memuji undangan resmi untuk Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan NATO, yang akan meningkatkan perbatasan blok dengan Rusia dengan 1.287 km (800 mil) melalui Finlandia.


Informasi Anda Genggam


Loading...