Amerika Serikat Meminta Google dan Apple untuk Menghapus TikTok dari Toko Aplikasi, Ada Apa?

Amastya
Jumat, 01 Juli 2022 | 09:42 WIB
Aplikasi TikTok /Reuters R24/tya Aplikasi TikTok /Reuters
Bea Cukai

RIAU24.COM - Seorang anggota Partai Republik dari Komisi Komunikasi Federal (FCC) Amerika Serikat telah mendesak CEO Apple dan Google untuk menghapus TikTok milik China dari toko aplikasi mereka.

Brendan Carr, komisaris FCC, telah mengirim surat kepada CEO Apple dan Google dengan kop surat FCC yang tertanggal 24 Juni.

Carr mengatakan bahwa aplikasi berbagi video TikTok telah mengumpulkan banyak sekali data sensitif tentang pengguna AS yang dapat diakses oleh staf Bytedance di Beijing. ByteDance adalah induk dari TikTok China. Pada hari Selasa (30 Juni) Carr men-tweet rincian surat itu.

"TikTok bukan hanya aplikasi video lain. Itu pakaian domba," kata Carr di Twitter. "Ini memanen petak data sensitif yang menurut laporan baru sedang diakses di Beijing."

Baca juga: Implan Mata yang Dibuat Menggunakan Protein Kulit Babi Mampu Mengembalikan Penglihatan Pada 14 Orang Buta

Carr meminta perusahaan untuk menghapus TikTok dari toko aplikasi mereka pada 8 Juli atau menjelaskan kepadanya mengapa mereka tidak berencana untuk melakukannya.

Permintaan Carr tidak biasa, mengingat FCC tidak memiliki yurisdiksi yang jelas atas konten toko aplikasi. FCC mengatur ruang keamanan nasional biasanya melalui kewenangannya untuk memberikan lisensi komunikasi tertentu kepada perusahaan.

Seorang juru bicara Tiktok mengatakan insinyur perusahaan di lokasi di luar Amerika Serikat, termasuk China, dapat diberikan akses ke data pengguna AS sesuai kebutuhan dan di bawah kontrol ketat.

Baca juga: Kabar Gembira, Ilmuwan Temukan Cara 'Sulap' Limbah Elektronik Jadi Emas

Dilansir dari Reuters, Google menolak mengomentari surat Carr dan Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar.

TikTok telah berada di bawah pengawasan peraturan AS atas pengumpulan data pribadi AS.

Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS), yang meninjau kesepakatan oleh pengakuisisi asing untuk potensi risiko keamanan nasional, memerintahkan ByteDance pada tahun 2020 untuk mendivestasikan TikTok karena kekhawatiran bahwa data pengguna AS dapat diteruskan ke pemerintah komunis China.


Informasi Anda Genggam


Loading...