Ukraina Sebut Rusia Menjatuhkan Bom Fosfor di Pulau Ular

Devi
Sabtu, 02 Juli 2022 | 09:09 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera
Bea Cukai

RIAU24.COM - Tentara Ukraina menuduh Rusia melakukan serangan menggunakan amunisi fosfor pembakar di Pulau Ular, hanya sehari setelah Moskow menarik pasukannya dari singkapan berbatu di Laut Hitam.

Dua serangan mendadak jet tempur Su-30 Rusia yang menjatuhkan bom fosfor diterbangkan di atas pulau dari Semenanjung Krimea yang dikuasai Rusia, panglima tentara Ukraina, Valeriy Zaluzhnyi, mengatakan di Telegram pada hari Jumat.

Baca juga: Pejabat Pelestina Ditembak Mati OTK di Kamp Pengungsian Lebanon

“Hari ini sekitar pukul 18:00 … Pesawat Su-30 angkatan udara Rusia dua kali melakukan serangan dengan bom fosfor di pulau Zmiinyi,” kata tentara Ukraina dalam sebuah pernyataan, menggunakan nama lain untuk Pulau Ular.

Kementerian pertahanan Rusia menggambarkan penarikannya dari pulau itu pada hari Kamis sebagai "sikap niat baik" yang dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa Moskow tidak akan mengganggu upaya PBB untuk mengatur ekspor biji-bijian yang dilindungi dari pelabuhan Ukraina di Laut Hitam.

Tentara Ukraina pada hari Jumat menuduh Rusia tidak dapat "menghormati bahkan pernyataan mereka sendiri".

Rekaman video yang menyertai pernyataan Ukraina menunjukkan sebuah pesawat menjatuhkan amunisi setidaknya dua kali di pulau itu, dan apa yang tampak seperti garis-garis putih muncul di atasnya.

Senjata fosfor, yang meninggalkan jejak putih khas di langit, adalah senjata pembakar yang penggunaannya terhadap warga sipil dilarang berdasarkan konvensi internasional tetapi diizinkan untuk sasaran militer.

Baca juga: Mengenal Jejak Uang Kertas Pertama di Dunia

Ukraina telah menuduh Rusia menggunakan bom fosfor beberapa kali sejak menginvasi pada akhir Februari, termasuk di wilayah sipil, tuduhan yang dibantah Moskow. Ukraina telah mengklaim bahwa personel militer Rusia terpaksa mundur dari pulau itu setelah berada di bawah rentetan tembakan artileri dan rudal.

Pulau Ular terletak di lepas pantai Ukraina, sekitar 35 kilometer (22 mil) dari delta Danube, dan sudah menjadi daerah militer terbatas sebagai pos perbatasan Ukraina sebelum perang dimulai.

Citra satelit menunjukkan gambaran Pulau Ular, Ukraina pada 12 Mei 2022 [Maxar Technologies/Handout via Reuters]
Citra satelit menunjukkan gambaran Pulau Ular, Ukraina pada 12 Mei 2022 [Maxar Technologies/Handout via Reuters]


Informasi Anda Genggam


Loading...