Pemerintah Desak Warga Hemat Listrik Di Tengah Suhu Tertinggi di Jepang Sepanjang 147 Tahun

Devi
Sabtu, 02 Juli 2022 | 09:56 WIB
Foto : IndiaTimes R24/dev Foto : IndiaTimes
Bea Cukai

RIAU24.COM - Suhu tertinggi dalam setidaknya 147 tahun telah menghanguskan sebagian besar wilayah timur Jepang selama seminggu sejak Jumat, dengan pemerintah meminta warga untuk mengurangi penggunaan listrik sebanyak mungkin , sambil tetap menjalankan AC agar tetap aman.

Wilayah di sekitar Tokyo ditetapkan untuk hari ketujuh berturut-turut dengan suhu di atas 35 Celcius (95 Fahrenheit) dan menghadapi akhir pekan yang panas juga, dan kota barat Nagoya diperkirakan akan mencapai suhu 40C . Suhu yang sedikit lebih dingin dan kemungkinan hujan bisa membawa kelegaan pada hari Senin.

Baca juga: Pejabat Pelestina Ditembak Mati OTK di Kamp Pengungsian Lebanon

Pasokan energi tetap ketat di tengah panas terik

Pihak berwenang tidak mengeluarkan peringatan tentang kemungkinan krisis listrik untuk pertama kalinya minggu ini, meskipun pasokan energi akan tetap ketat di tengah kenaikan harga energi, menambah semangat seruan di dalam pemerintah untuk memulai kembali lebih banyak reaktor nuklir yang telah offline sejak bencana Fukushima Maret 2011 .

Jepang Alami Suhu Tertinggi Dalam 147 Tahun, Pemerintah Desak Masyarakat Hemat Listrik

Pemerintah memperingatkan kondisi berbahaya akan tetap ada, sekali lagi mendorong orang untuk melonggarkan penggunaan masker di luar ruangan, sebuah pesan yang lambat berakar di Jepang, di mana pemakaian masker sangat populer bahkan sebelum pandemi.

"Karena meningkatkan risiko sengatan panas, tolong lepas masker Anda di luar jika Anda jauh dari orang lain dan tidak berbicara," kata Wakil Kepala Sekretaris Kabinet Seiji Kihara dalam konferensi pers.

Jaringan listrik di Tokyo yang lebih besar, rumah bagi 37 juta orang, merangkak mendekati tingkat penggunaan yang dapat mengancam pemadaman listrik pada hari Kamis. Namun, situasinya telah mereda, karena langkah-langkah yang diambil oleh pihak berwenang untuk menangani permintaan puncak musim panas dimulai pada awal Juli.

Jepang sering melihat suhu musim panas yang terik. Tahun lalu, beberapa acara di Olimpiade Tokyo pada akhir Juli harus dijadwal ulang karena panas. Tetapi suhu pada bulan Juni tahun ini belum pernah terjadi sebelumnya, membuat pihak berwenang tidak siap.

Jam kerja lebih pendek

"Karena rekor suhu tinggi, kami memiliki permintaan (listrik) hampir sama dengan tingkat puncak musim panas di bulan Juni - sebelum kami dapat mengumpulkan sumber daya pasokan yang cukup. Itu sebabnya keadaan menjadi ketat," seorang pejabat di Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industry (METI) mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis.

Jepang Alami Suhu Tertinggi Dalam 147 Tahun, Pemerintah Desak Masyarakat Hemat Listrik

Baca juga: Mengenal Jejak Uang Kertas Pertama di Dunia

Beberapa produsen mempersingkat jam kerja dan beberapa perusahaan meminta pekerja untuk mematikan peralatan yang tidak digunakan awal pekan ini . Beberapa stasiun kereta api komuter juga mematikan eskalator, dan sebuah taman hiburan di Yokohama, sebuah kota dekat Tokyo, mematikan lampu di kincir ria dan kereta gantung di malam hari, Nikkei Shimbun melaporkan.

Panas datang dengan berakhirnya awal musim hujan, yang di beberapa bagian Jepang berlangsung hampir dua minggu, meninggalkan bendungan sebagian kosong dan beberapa daerah menyerukan konservasi air.


Informasi Anda Genggam


Loading...