Studi Menunjukkan Dampak Perubahan Iklim Terhadap Air Laut Dapat Mempengaruhi Pertumbuhan Mangrove

Devi
Sabtu, 02 Juli 2022 | 10:34 WIB
Foto : IndiaTimes R24/dev Foto : IndiaTimes
Bea Cukai

RIAU24.COM - Perubahan iklim kini telah mempengaruhi hutan bakau di seluruh dunia sehubungan dengan suhu permukaan laut, salinitas dan kepadatan. 

<a href=Dampak Perubahan Iklim Terhadap Air Laut Juga Dapat Mempengaruhi Pertumbuhan Mangrove, Temuan Studi" src="https://im.indiatimes.in/content/2022/Jul/Article-Body---2022-07-01T180836033_62beec2eb6a3d.jpg?w=725&h=400&cc=1" style="height:400px; width:725px" />

Dilaporkan pertama oleh ANI, ini menurut sebuah studi baru yang dilakukan oleh para peneliti dari Departemen Biologi Vrije Universiteit Brussel. 

Para peneliti telah menemukan bahwa perubahan kepadatan permukaan-laut, khususnya di wilayah Indo-Pasifik Barat -- hotspot keanekaragaman bakau -- mungkin berdampak pada pola penyebaran spesies bakau yang tersebar secara global. Bagi yang tidak tahu, mangrove adalah hutan intertidal yang tumbuh di sepanjang pantai tropis, subtropis, dan beberapa pantai beriklim sedang. Mereka mendukung berbagai barang dan jasa ekosistem dan memiliki tempat penting dalam agenda mitigasi dan adaptasi perubahan iklim internasional. 

Baca juga: Luar Biasa! Seorang Bocah Berusia 12 Tahun Dari Haryana, Berhasil Membuat 3 Aplikasi dan Pecahkan Rekor Dunia Guinness

Dan hutan-hutan ini sering dipengaruhi oleh aktivitas manusia dan mengalami perubahan yang didorong oleh iklim dalam proses laut, terestrial, dan atmosfer. Studi sebelumnya telah melihat dampak potensial dari kenaikan permukaan laut, perubahan rezim curah hujan serta kenaikan suhu dan efek frekuensi badai pada ekosistem mangrove. 

Namun, peneliti belum pernah mempelajari dampak perubahan sifat air laut yang didorong oleh iklim pada mangrove. 

Para peneliti memanfaatkan data suhu dan salinitas permukaan laut saat ini dan di masa depan dari database Bio-ORACLE yang dikembangkan di Universitas Ghent sambil mengambil perkiraan kepadatan permukaan laut dari data dengan bantuan persamaan polinomial negara bagian UNESCO EOS-80 untuk air laut.

Nico Koedam, salah satu penulis studi tersebut, menjelaskan, "Studi kami memberikan bukti bahwa kepadatan perairan permukaan-laut di sepanjang hutan bakau akan berkurang pada akhir abad ke-21, dan dua faktor lebih besar di Indo-Barat. wilayah Pasifik daripada di Pasifik Timur Atlantik.

Profesor VUB Bram Vanschoenwinkel menambahkan, "Penting untuk dicatat bahwa penelitian kami menggunakan kondisi lingkungan sekarang dan masa depan berdasarkan rata-rata bulanan dan bahwa variabilitas aktual dalam kepadatan permukaan laut di sekitar nilai rata-rata ini bisa lebih tinggi daripada yang diprediksi dalam penelitian ini."

Baca juga: Luar biasa! Peneliti Berhasil Menghidupkan Kembali Babi yang Sudah Mati

Dampak Perubahan Iklim Terhadap Air Laut Juga Dapat Mempengaruhi Pertumbuhan Mangrove, Temuan Studi

Tom Van der Stocken, Marie Sklodowska-Curie Postdoctoral Scholar di Vrije Universiteit Brussel menyimpulkan dengan menyatakan, "Masih ada ketidakpastian tentang bagaimana tepatnya proyeksi perubahan kepadatan air laut akan berdampak pada penyebaran mangrove di berbagai belahan dunia dan penelitian lebih lanjut diperlukan mengenai respons biologis mangrove terhadap perubahan yang didorong oleh iklim dalam sifat air permukaan. Dalam penelitian ini, kami memanfaatkan lapisan data laut untuk mengisi celah ini, dan kami berharap penelitian kami akan membantu menginspirasi penelitian baru yang akan mengukur efek perubahan sifat permukaan laut pada periode mengambang propagul, penyebaran, dan konektivitas."


Informasi Anda Genggam


Loading...