Seorang Oknum Polisi Menembakkan Puluhan Peluru Kepada Pria Kulit Hitam Hingga Tewas di Ohio

Zuratul
Minggu, 03 Juli 2022 | 09:58 WIB
Konferensi Pers di Ohio oleh pihak Keluarga/Screenshot (Reuters) R24/zura Konferensi Pers di Ohio oleh pihak Keluarga/Screenshot (Reuters)
Bea Cukai

RIAU24.COM - Polisi membunuh Jayland Walker, seorang pria kulit hitam di Ohio, dengan menembaknya puluhan kali saat dia lari dari petugas setelah berhenti lalu lintas, kata seorang pengacara keluarganya, mengutip ulasan dari rekaman kamera yang dikenakan di tubuh polisi.

Dalam komentar yang diterbitkan pada hari Sabtu oleh Akron Beacon Journal, pengacara Bobby DiCello menggambarkan video itu sebagai "brutal," dan mengatakan kerabat Walker khawatir bahwa protes akhir pekan ini bisa berubah menjadi kekerasan.

Baca juga: Fakta Dibalik Tewasnya Remaja 17 Tahun, Korban Pengeroyokkan Geng Tawuran di Bekasi

Penembakan itu adalah kasus yang terbaru dalam serentetan pembunuhan pria kulit hitam oleh penegak hukum di Amerika Serikat yang menurut para kritikus tidak dapat dibenarkan, termasuk pembunuhan tahun 2020 terhadap George Floyd di Minneapolis yang memicu protes global terhadap kebrutalan polisi dan ketidakadilan rasial.

"Kami semua bersiap untuk tanggapan masyarakat, dan satu pesan yang kami miliki adalah keluarga tidak membutuhkan kekerasan lagi," kata DiCello.

Polisi Akron mengatakan Walker, 25, menembakkan pistol ke petugas yang mengejarnya. Mereka berencana untuk merilis rekaman kamera tubuh mereka setelah konferensi pers pada hari Minggu, beberapa jam sebelum pawai protes dijadwalkan, dikutip dari reuters.com.

Pounds menolak untuk menjelaskan secara rinci "video grafis yang akan dilihat dunia," tetapi dia menyebut rekaman itu "mengejutkan,".

Dengan mengatakan bahwa itu menunjukkan Walker tidak menimbulkan ancaman ketika dia ditembak jatuh dengan cara yang disamakan oleh pendeta dengan kata "pembantaian. "

"Ini biadab," kata Pounds dalam wawancara dengan stasiun televisi lokal WEWS-TV. "Kamu akan lihat besok."

Baca juga: Kronologi Ibu-ibu Mercy Ketahuan Nyuri Cokelat, Bawa Pengacara Tuntut Maaf dari Karyawan Alfamart

Walker dinyatakan meninggal di tempat parkir tempat dia jatuh usai penembakan itu. Perwakilan polisi tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Sabtu.

Polisi mengatakan timnya belum melihat bukti apa pun bahwa Walker menembakkan senjata dan rekaman kamera tubuh polisi menunjukkan dia berlari membelakangi petugas ketika mereka menembaknya.

"Dia hanya dalam sprint turun ketika dia dijatuhkan, saya pikir hitungannya lebih dari 90 tembakan," kata DiCello kepada Beacon Journal. "Sekarang berapa banyak dari tanah itu, menurut penyelidikan kami sekarang, kami mendapatkan rincian yang menunjukkan 60 hingga 80 luka."

Tidak jelas berapa banyak peluru yang mengenai Walker karena peluru dapat menyebabkan luka masuk dan keluar dari tubuh, kata DiCello.


Informasi Anda Genggam


Loading...