Tanpa Bahan Bakar dan Uang Tunai, Kehidupan Warga Sri Lanka Terhenti

Devi
Selasa, 05 Juli 2022 | 10:06 WIB
Seorang pengemudi becak menunggu dalam antrian berharap mendapatkan bahan bakar di dekat stasiun bahan bakar di Kolombo [File: Eranga Jayawardena/AP] R24/dev Seorang pengemudi becak menunggu dalam antrian berharap mendapatkan bahan bakar di dekat stasiun bahan bakar di Kolombo [File: Eranga Jayawardena/AP]
Bea Cukai

RIAU24.COM Sri Lanka memiliki sisa bahan bakar kurang dari satu hari, kata menteri energi, dengan transportasi umum terhenti karena krisis ekonomi negara itu semakin dalam.

Menteri Tenaga dan Energi Kanchana Wijesekera pada hari Minggu mengatakan cadangan bensin sekitar 4.000 ton, tepat di bawah konsumsi satu hari, ketika antrian mengular melalui kota utama Kolombo sejauh beberapa kilometer.

Negara yang kekurangan uang pada hari Minggu memperpanjang penutupan sekolah karena tidak ada cukup bahan bakar bagi guru dan orang tua untuk membawa anak-anak ke ruang kelas, dengan sebagian besar stasiun pompa tanpa bahan bakar selama berhari-hari. Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe mengatakan kepada Al Jazeera pekan lalu bahwa kekurangan bensin akan berlangsung hingga 22 Juli ketika pengiriman minyak berikutnya diharapkan. Dia mengatakan kesepakatan gas telah diamankan yang akan memastikan pasokan untuk empat bulan ke depan.

Baca juga: Wow! Drama Big Mouth Berhasil Menembus Rating Dua Digit Sejak Debut Pada 29 Juli 2022  

“Mengalami kekurangan bahan bakar adalah kemunduran besar bagi perekonomian dan telah menyebabkan banyak kesulitan bagi orang-orang. Ketika kami masuk, kekurangan dolar benar-benar berkontribusi pada situasi ini. Kami telah mengambil langkah sejak saat itu terutama untuk mendapatkan gas yang akan tersedia dalam beberapa hari ke depan, solar dan juga minyak tungku,” katanya.

“Masalahnya adalah bensin … dan itu akan memakan sedikit waktu. Kami berharap untuk mendapatkan pengiriman bensin pada 22 Juli tetapi saya telah meminta menteri [yang bersangkutan] untuk mencoba mendapatkan pengiriman lebih awal.”

Wijesekera mengatakan kepada wartawan pada hari Minggu bahwa pemerintah telah memesan stok bahan bakar baru dan kapal pertama dengan 40.000 metrik ton diesel diharapkan tiba pada hari Jumat.

Menteri mengatakan masalah utama adalah kurangnya dolar dan mengimbau sekitar dua juta orang Sri Lanka yang bekerja di luar negeri untuk mengirim pulang pendapatan devisa mereka melalui bank, bukan saluran informal. Dia mengatakan pengiriman uang pekerja, yang biasanya mencapai $600 juta per bulan, telah turun menjadi $318 juta pada bulan Juni.

“Mencari uang adalah sebuah tantangan. Ini tantangan besar,” katanya.

Pekan lalu, Sri Lanka mengumumkan penghentian dua minggu untuk semua penjualan bahan bakar kecuali untuk layanan penting untuk menghemat bensin dan solar untuk keadaan darurat.

Baca juga: Henry Kissinger: Negaranya AS Berada Diambang Perang Melawan Rusia dan China

Media lokal melaporkan telah terjadi bentrokan sporadis di luar stasiun bahan bakar. Pekan lalu, pasukan melepaskan tembakan untuk membubarkan massa yang memprotes militer yang melompati antrian.

Krisis ekonomi telah memicu krisis politik dengan protes anti-pemerintah yang meluas di seluruh negeri. Para pengunjuk rasa telah memblokir jalan-jalan utama untuk menuntut gas dan bahan bakar, dan stasiun televisi menunjukkan orang-orang di beberapa daerah memperebutkan stok terbatas. Di Kolombo, para pengunjuk rasa telah menduduki pintu masuk kantor presiden selama lebih dari dua bulan untuk menuntut pengunduran diri Presiden Gotabaya Rajapaksa.

Mereka menuduh dia dan keluarganya yang berkuasa, termasuk beberapa saudara kandungnya yang memegang posisi puncak pemerintahan, menjerumuskan negara itu ke dalam krisis melalui korupsi dan penyelewengan. Kekurangan mata uang asing untuk membiayai bahkan impor yang paling penting telah menyebabkan krisis ekonomi terburuk di negara itu, dengan 22 juta orang menghadapi kesulitan berat setiap hari.

Negara ini juga menghadapi rekor inflasi tinggi dan pemadaman listrik yang lama sejak akhir tahun lalu. Semua lembaga pemerintah dan sekolah yang tidak penting telah diperintahkan ditutup hingga 10 Juli untuk mengurangi perjalanan dan menghemat energi.

Pihak berwenang juga mengumumkan pemadaman listrik di seluruh negeri hingga tiga jam sehari mulai Senin karena mereka tidak dapat memasok bahan bakar yang cukup ke pembangkit listrik.

Sri Lanka telah mendapatkan sebagian besar kebutuhan bahan bakarnya dari negara tetangga India, yang memberikannya batas kredit.

“Kami membeli bahan bakar baik menggunakan jalur kredit India dan valuta asing yang kami dapatkan dari pengiriman uang. Itu [pengiriman uang] adalah jumlah yang kecil, tetapi bagaimanapun, kadang-kadang kita mendapatkan satu miliar dolar atau satu setengah miliar. Sisa cadangan dari apa yang kami dapatkan dari kreditur telah rusak, ”kata Wickremesinghe kepada Al Jazeera.

Pemerintah mengatakan juga sedang bernegosiasi dengan pemasok bahan bakar di Rusia dan Malaysia. Dana Moneter Internasional (IMF) akan terus mengadakan pembicaraan dengan Sri Lanka untuk kemungkinan paket bailout $3 miliar, pemberi pinjaman global mengatakan pekan lalu, setelah mengakhiri kunjungan 10 hari ke Kolombo. Namun, pelepasan dana segera dari IMF tidak mungkin karena negara tersebut harus terlebih dahulu mendapatkan utangnya ke jalur yang berkelanjutan.


Informasi Anda Genggam


Loading...