Mengerikan, Gelombang Panas Diprediksi Akan Segera Menghanguskan Wilayah Cina Utara

Devi
Rabu, 06 Juli 2022 | 09:59 WIB
Sebuah alat penyiram mengairi ladang jagung untuk mengurangi dampak kekeringan yang disebabkan oleh suhu tinggi, di desa Xiliangshi di kabupaten Boai di Jiaozuo, provinsi Henan, Cina pada 20 Juni 2022. R24/dev Sebuah alat penyiram mengairi ladang jagung untuk mengurangi dampak kekeringan yang disebabkan oleh suhu tinggi, di desa Xiliangshi di kabupaten Boai di Jiaozuo, provinsi Henan, Cina pada 20 Juni 2022.
Bea Cukai

RIAU24.COM - Gelombang panas diperkirakan akan menyapu China utara dalam dua minggu ke depan, dengan lebih dari 250 juta orang diperkirakan akan bergulat dengan suhu melebihi 40 derajat Celcius di beberapa wilayah.

Selama empat hingga enam hari, wilayah Xinjiang, Mongolia Dalam, dan Ningxia, serta provinsi Hebei, Henan, Gansu, dan Shaanxi, akan mengalami suhu lebih dari 40 derajat Celcius, kata Fang Xiang, wakil kepala Pusat Meteorologi Nasional. NMC).

Pada 17.40 (9.40 GMT), pusat meteorologi telah mengeluarkan 184 peringatan gelombang panas di Cina utara, barat laut dan barat daya.

Baca juga: APR Gandeng Empat Mitra Pamerkan Produk Viscose-Rayon Berkelanjutan di Indo Intertex 2022

Cina telah menghadapi kontras cuaca ekstrim musim panas ini, dengan gelombang panas di utara dan hujan lebat dan banjir di selatan. Pemerintah telah menyalahkan perubahan iklim, yang dikatakan akan semakin mempengaruhi ekonomi dan masyarakat.

Pada bulan Juni, gelombang panas mempengaruhi hampir setengah dari populasi China. Bagian dari beban jaringan listrik China utara melihat tertinggi baru bulan lalu, mempengaruhi pasokan energi, kata Fang.

"Suhu tinggi yang berlangsung lama akan menyebabkan dampak nyata pada produksi dan kehidupan, seperti peningkatan tekanan pada catu daya," kata Fang.

Baca juga: Tragis! Empat Pria di India Disambar Petir, Begini Kondisinya Saat Ditemukan

Risiko kebakaran hutan dan kerusakan pada pertumbuhan tanaman yang stabil seperti padi, kapas, dan jagung juga dapat diperkirakan, katanya dalam konferensi pers. Kondisi seperti kekeringan diperkirakan akan mempengaruhi tanaman di Shandong, Anhui, Henan, Shaanxi dan Gansu, Fang memperingatkan.

Pada bulan Juni, suhu rata-rata China adalah yang tertinggi sejak 1961, kata Wang Yawei, seorang pejabat cuaca. Itu juga 0,9 derajat Celcius lebih tinggi dibandingkan dengan periode yang sama tahun-tahun sebelumnya, katanya.

Bulan lalu, provinsi Henan dan Jiangsu, yang memiliki populasi gabungan lebih dari 180 juta, membuat rekor penggunaan daya harian baru. "Diperlukan sihir untuk mengalahkan sihir — hanya badai besar yang dapat mematahkan 40 derajat cuaca hangat," tulis seorang netizen dari Zhengzhou, ibu kota provinsi Henan.


Informasi Anda Genggam


Loading...