Tahukah Kamu, Mengkonsumsi Satu Alpukat Sehari Dapat Menurunkan Kadar Kolesterol

Devi
Jumat, 08 Juli 2022 | 09:22 WIB
Makan Satu Alpukat Sehari Dapat Menurunkan Kadar Kolesterol Tidak Sehat R24/dev Makan Satu Alpukat Sehari Dapat Menurunkan Kadar Kolesterol Tidak Sehat

RIAU24.COM Alpukat adalah salah satu makanan super yang paling banyak dibicarakan akhir-akhir ini. 

Buah ini (ya, alpukat adalah buah) telah mendapatkan status kultus di seluruh dunia. Buah yang kaya krim ini telah menjadi sangat populer di kalangan penggemar kebugaran dan orang yang sadar kesehatan tidak hanya karena rasanya yang lembut dan bermentega, tetapi juga karena banyak manfaat kesehatannya yang luar biasa. 

Menurut sebuah studi baru, makan satu alpukat sehari selama enam bulan ditemukan tidak berpengaruh pada lemak perut, lemak hati atau lingkar pinggang pada orang dengan kelebihan berat badan atau obesitas. Namun, hal itu menyebabkan sedikit penurunan kadar kolesterol tidak sehat. 

Dalam uji coba secara acak, tim – termasuk peneliti Penn State – juga menemukan bahwa peserta yang makan alpukat memiliki kualitas diet yang lebih baik selama masa studi. 

Baca juga: Studi: Latihan Pernapasan Harian Dapat Menurunkan Tekanan Darah

Sementara sebelumnya, penelitian yang lebih kecil telah menemukan hubungan antara makan alpukat dan berat badan yang lebih rendah, BMI, dan lingkar pinggang, ini adalah studi terbesar dan paling luas hingga saat ini tentang efek kesehatan alpukat, termasuk sejumlah besar peserta dan panjang waktu. masa belajar.

"Meskipun alpukat tidak mempengaruhi lemak perut atau penambahan berat badan, penelitian ini masih memberikan bukti bahwa alpukat dapat menjadi tambahan yang bermanfaat untuk diet seimbang," kata Penny Kris-Etherton, Profesor Ilmu Gizi Universitas Evan Pugh di Penn State. "Memasukkan alpukat per hari dalam penelitian ini tidak menyebabkan penambahan berat badan dan juga menyebabkan sedikit penurunan kolesterol LDL, yang semuanya merupakan temuan penting untuk kesehatan yang lebih baik."

Kristina Petersen, asisten profesor ilmu gizi di Texas Tech University, mengatakan penelitian ini juga menemukan bahwa makan alpukat setiap hari meningkatkan kualitas keseluruhan diet peserta dengan delapan poin pada skala 100 poin.

“Kepatuhan terhadap Pedoman Diet untuk Orang Amerika umumnya buruk di AS, dan temuan kami menunjukkan bahwa makan alpukat per hari secara substansial dapat meningkatkan kualitas diet secara keseluruhan,” kata Petersen. "Ini penting karena kita tahu kualitas diet yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari beberapa penyakit termasuk penyakit jantung, diabetes tipe 2 dan beberapa jenis kanker."

Penelitian - baru-baru ini diterbitkan dalam Journal of American Heart Association - dilakukan bersama dengan Universitas Loma Linda, Universitas Tufts, dan UCLA, dengan dukungan koordinasi dari Universitas Wake Forest.

Baca juga: Punya Noda Hitam Diwajah? Lakukan 4 Kebiasaan Berikut Ini

Untuk penelitian tersebut, para peneliti melakukan percobaan enam bulan yang melibatkan lebih dari 1.000 peserta yang mengalami kelebihan berat badan atau obesitas, setengah dari mereka diinstruksikan untuk makan alpukat setiap hari sementara setengah lainnya melanjutkan diet biasa mereka dan disuruh membatasi konsumsi alpukat mereka menjadi kurang. dari dua bulan. Lemak di perut dan sekitar organ lain diukur secara tepat menggunakan MRI sebelum dan di akhir penelitian.

"Sementara satu alpukat sehari tidak menyebabkan perbaikan yang signifikan secara klinis pada lemak perut dan faktor risiko kardiometabolik lainnya, mengonsumsi satu alpukat sehari tidak mengakibatkan penambahan berat badan," kata Joan Sabate, profesor di Loma Linda University School of Public Health. “Ini positif karena makan kalori ekstra dari alpukat tidak berdampak pada berat badan atau lemak perut, dan sedikit menurunkan total dan kolesterol LDL.”

Mereka juga menemukan bahwa alpukat setiap hari menghasilkan penurunan kolesterol total 2,9 miligram per desiliter (mg/dL) dan kolesterol LDL menurun 2,5 mg/dL.

Para peneliti mengatakan bahwa di masa depan, mereka akan terus menganalisis data dari penelitian. Misalnya, peserta tidak diinstruksikan tentang cara makan alpukat mereka setiap hari, dan penelitian di masa depan dapat menyelidiki bagaimana peserta memasukkan alpukat ke dalam makanan mereka dan apakah ada perbedaan dalam hasil yang diamati berdasarkan cara peserta makan alpukat.


Informasi Anda Genggam


Loading...