Pembunuh Shinzo Abe, Tetsuya Yamagami Awalnya Berencana Menyerang Pemimpin Agama

Amastya
Minggu, 10 Juli 2022 | 04:42 WIB
Tetsuya Yamagami, tersangka pembunuh mantan PM Jepang, Shinzo Abe /wionwebteam R24/tya Tetsuya Yamagami, tersangka pembunuh mantan PM Jepang, Shinzo Abe /wionwebteam

RIAU24.COM - Media Jepang pada hari Sabtu melaporkan bahwa pria yang menembak mati mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe telah mengakui kepada pihak berwenang bahwa niat awalnya adalah untuk membunuh seorang tokoh organisasi keagamaan.

Menurut Kyodo News, yang mengutip polisi, Tetsuya Yamagami, 41, mengklaim bahwa dia memiliki dendam terhadap organisasi tertentu yang dia pikir terkait dengan Shinzo Abe. Organisasi ini mungkin adalah organisasi keagamaan. Laporan tersebut tidak menyebutkan nama tokoh agama tersebut.

Baca juga: Ukraina ‘Melunjak’ Terhadap Rusia, Klaim Diterima Seluruh Anggota NATO

Menurut media lokal yang mengutip sumber polisi, Yamagami mengatakan kepada polisi bahwa dia mengira Abe terkait dengan organisasi keagamaan yang dia anggap bertanggung jawab karena merusak keuangan ibunya dan memutuskan keluarga.

"Dia (Yamagami) mengaku bahwa dia memiliki kebencian terhadap organisasi tertentu dan mendapat kesan bahwa mantan perdana menteri memiliki hubungan dengannya, yang menyebabkan tindakan tersebut. Saya ingin menghindari rincian lebih lanjut," Kazuhisa Yamamura, Kepala Divisi Investigasi Pertama, Polisi Prefektur Nara, mengatakan pada konferensi pers.

Yamagami menembak Abe di sebuah jalan pada hari Jumat ketika dia memberikan pidato di sebuah rapat umum dan melepaskan tembakan dari belakang. Serangan ini mengejutkan karena datang dari sebuah negara dengan beberapa undang-undang kontrol senjata terkuat di dunia.

Ketika polisi menggeledah apartemen satu kamar tetangga Yamagami, mereka menemukan senjata yang sebanding dan komputer pribadinya. Yamagami diklaim telah menggunakan senjata buatan tangan yang panjangnya sekitar 40 sentimeter. Investigasi atas penembakan itu telah dimulai oleh kelompok tugas dengan 90 anggota.

Baca juga: Tragis, Remaja 16 Tahun Tewas di Dekat Halte Bus di Yerusalem

Pada hari Sabtu, aliran pelayat pergi ke lokasi pembunuhan di Nara. Di meja bergambar Abe sedang berpidato, ada antrean lebih dari 100 orang yang menunggu untuk meletakkan bunga di siang hari, dan lebih banyak lagi yang terus berdatangan.

Menurut media Jepang, acara pemakaman akan diadakan pada hari Senin, dan teman dekat akan menghadiri pemakaman Abe pada hari Selasa. Tidak ada pemberitahuan segera tentang upacara peringatan untuk publik.***

 


Informasi Anda Genggam


Loading...