Dunia Wajib Waspada, Ekonomi China Melambat Tajam, Kekhawatiran Resesi Global Semakin Nyata

Devi
Sabtu, 16 Juli 2022 | 08:16 WIB
Ekonomi China tumbuh pada laju paling lambat sejak dimulainya pandemi COVID-19 pada kuartal kedua R24/dev Ekonomi China tumbuh pada laju paling lambat sejak dimulainya pandemi COVID-19 pada kuartal kedua

RIAU24.COM Ekonomi China tumbuh pada laju paling lambat sejak dimulainya pandemi Covid-19 pada kuartal kedua, menyoroti dampak ekonomi yang merugikan dari strategi ketat "Dinamis nol COVID" Beijing.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu tumbuh hanya 0,4 persen YoY antara April dan Juni, data resmi menunjukkan pada hari Jumat, karena penguncian di seluruh negeri menghambat produksi industri dan belanja konsumen.

Baca juga: Tragis, Remaja 16 Tahun Tewas di Dekat Halte Bus di Yerusalem

Ekspansi yang sedikit adalah kinerja terburuk sejak kuartal pertama tahun 2020, ketika ekonomi China menyusut 6,9 persen setelah pihak berwenang memberlakukan penguncian terkait COVID pertama di kota Wuhan.

Hasilnya, yang jauh di bawah ekspektasi pasar, muncul di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa dunia bisa tergelincir ke dalam resesi karena perang di Ukraina, gangguan rantai pasokan, dan kenaikan suku bunga mengaburkan prospek pertumbuhan.

“Data lebih lemah dari yang diharapkan, dengan sebagian besar analis memperkirakan sekitar 1 persen,” Carlos Casanova, ekonom senior untuk Asia di UBP di Hong Kong, mengatakan kepada Al Jazeera.

"Kami berada di bawah konsensus, karena kami memperkirakan penurunan sektor perumahan China akan menyeret permintaan agregat, mengurangi kemungkinan rebound konsumsi yang lebih tajam di bulan Juni."

Casanova mengatakan dia memperkirakan pertumbuhan pada 2022 akan tetap di bawah 4 persen.

Meskipun kinerja keseluruhan lemah, output industri dan penjualan ritel keduanya rebound kuat dari jeda sebelumnya.

Output industri tumbuh 3,9 persen pada Juni dibandingkan dengan tahun sebelumnya, naik dari 0,7 persen pada Mei, menurut data yang dirilis pada Jumat.

Penjualan ritel naik 3,1 persen, mengalahkan perkiraan ekonom dan mencatat pertumbuhan tercepat dalam empat bulan.

Baca juga: Pencopet di Sekitar Menara Eiffel Jadi Tantangan Berat Bagi Pihak Kepolisian Paris Sebelum Olimpiade 2024

Investasi aset tetap, yang meliputi investasi di properti, tanah, mesin dan peralatan, tumbuh 6,1 persen pada semester pertama tahun ini, dibandingkan dengan lonjakan 6,2 persen pada Januari-Mei.

Kota-kota besar, termasuk ibu kota komersial Shanghai, dikunci pada bulan Maret dan April, sebagai bagian dari kebijakan "nol COVID" yang berupaya menghilangkan virus dengan cara apa pun.

Sementara para pejabat sejak itu mencabut banyak pembatasan paling keras, pembatasan baru yang mempengaruhi jutaan orang telah diperkenalkan dalam beberapa pekan terakhir di provinsi Xian, Lanzhou, Haikou, Makau, dan Anhui.

Meskipun korban ekonomi dan sosial meningkat, Presiden China Xi Jinping telah berjanji untuk mempertahankan pendekatan toleransi nol negara itu , menekankan perlunya “menempatkan orang dan kehidupan di garis depan”.

China telah menetapkan target pertumbuhan ekonomi sekitar 5,5 persen untuk tahun 2022, yang secara luas diyakini oleh para ekonom akan sulit dicapai oleh Beijing.

“Mengingat angka kuartal kedua, sangat mungkin pemerintah China perlu menurunkan target tahunannya, karena membutuhkan pertumbuhan lebih dari 8 persen untuk paruh kedua untuk mencapai target 5,5 persen,” Alicia García-Herrero, kepala ekonom Asia Pasifik di Natixis di Hong Kong.   ***


Informasi Anda Genggam


Loading...