Inilah Daftar Perusahaan Crypto yang Mengalami Kesulitan dan Masalah Setelah Meltdown

Amastya
Minggu, 17 Juli 2022 | 13:40 WIB
Berikur daftar perusahaan Crypto yang bangkrut dan kesulitan setelah adanya meltdown di pasar digital R24/tya Berikur daftar perusahaan Crypto yang bangkrut dan kesulitan setelah adanya meltdown di pasar digital

RIAU24.COM Perusahaan Crypto, yang berkembang pesat selama pandemi Covid 19, telah mengalami kesulitan baru-baru ini karena kemerosotan yang disebabkan oleh jatuhnya token utama pada bulan Mei dan sentimen risk-off global.

Baca juga: Keluarga Matic Honda Hadir di Honda AT Family Day

Berikut adalah beberapa perusahaan yang mengalami masalah baru-baru ini:

Terraform Labs

Perusahaan yang berbasis di Korea Selatan, yang berada di belakang stablecoin TerraUSD yang dipatok dolar dan token pasangannya Luna, jatuh nilainya pada bulan Mei, memicu aksi jual dan memicu reaksi berantai.

Co-founder perusahaan, Do Kwon, mengumumkan pada bulan Mei sebuah rencana pemulihan, dengan tambahan dana dari luar dan pembangunan kembali TerraUSD sehingga didukung oleh cadangan daripada mengandalkan algoritme untuk mempertahankan patokan 1:1 dolarnya.

Seorang pejabat di Kantor Kejaksaan Agung Korea Selatan mengatakan pada 21 Juni bahwa beberapa karyawan Terraform telah dimasukkan dalam daftar larangan terbang dan tidak dapat meninggalkan negara itu.

Voyager Digital

Pemberi pinjaman crypto yang berbasis di AS mengatakan pada 6 Juli bahwa mereka telah mengajukan kebangkrutan.

Dalam pengajuan kebangkrutan Bab 11, Voyager memperkirakan bahwa ia memiliki lebih dari 100.000 kreditur dan di suatu tempat antara 1 miliar dolar dan 10 miliar dolar aset, dan kewajiban senilai dengan nilai yang sama.

Three Arrows Capital ((3AC))

Hedge fund crypto yang berbasis di Singapura mencari perlindungan dari kreditur di bawah Bab 15 dari kode kebangkrutan AS, yang memungkinkan debitur asing untuk melindungi aset AS, menurut pengajuan pengadilan pada 1 Juli.

Likuidator untuk 3AC memperoleh izin pengadilan AS pada 12 Juli untuk mengeluarkan panggilan pengadilan dan mengklaim asetnya, mencatat bahwa pendiri 3AC yang tidak bertindak tidak lagi mengendalikan akunnya.

Celsius Network

Celsius yang berbasis di New Jersey mengatakan pada 13 Juli bahwa pihaknya telah mengajukan kebangkrutan. Ini mencantumkan perkiraan aset dan kewajiban secara konsolidasi dalam kisaran 1 miliar dolar hingga 10 miliar dolar, menurut pengajuan pengadilan.

Sehari sebelumnya, Departemen Peraturan Keuangan (DFR) Vermont mengatakan pihaknya yakin Celsius dalam kondisi sangat bangkrut dan tidak memiliki aset dan likuiditas untuk menghormati kewajibannya kepada pelanggan dan kreditur lainnya.

Vauld

Perusahaan yang berbasis di Singapura ini mengatakan pada 4 Juli bahwa pihaknya telah menangguhkan penarikan untuk lebih dari 800.000 pelanggannya. Dalam sebuah posting blog, Vauld mengatakan sedang menghadapi tantangan keuangan karena kondisi pasar yang bergejolak.

"Kesulitan keuangan mitra bisnis utama kami pasti mempengaruhi kami," kata perusahaan itu, menambahkan bahwa pelanggan telah menarik sekitar 200 juta dolar sejak 12 Juni.

Baca juga: Alasan Ini Bikin Ghana Pilih Bayar Impor Minyak Pakai Emas Dibanding Dolar AS

Babel Finance

Pemberi pinjaman crypto yang berbasis di Hong Kong ini mengatakan untuk sementara menangguhkan penarikan dan penebusan aset crypto pada 17 Juni, karena perusahaan berebut untuk membayar kliennya.

"Karena situasi saat ini, Babel Finance menghadapi tekanan likuiditas yang tidak biasa," kata perusahaan itu, menyoroti volatilitas pasar mata uang digital yang tinggi.

Coinbase Global Inc

Pertukaran cryptocurrency ini mengatakan pada 14 Juni akan memangkas sekitar 1.100 pekerjaan, atau 18 persen dari tenaga kerjanya.

"Kami tampaknya memasuki resesi setelah ledakan ekonomi 10+ tahun. Resesi dapat menyebabkan musim dingin kripto lainnya, dan dapat berlangsung untuk waktu yang lama," kata CEO Brian Armstrong dalam sebuah posting blog.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...