Kontaminan Berbahaya Ditemukan di Hampir Semua Minyak Goreng di Hong Kong

Devi
Selasa, 19 Juli 2022 | 09:33 WIB
Foto : Sampel minyak goreng ditemukan mengandung setidaknya satu kontaminan berbahaya di Hong Kong R24/dev Foto : Sampel minyak goreng ditemukan mengandung setidaknya satu kontaminan berbahaya di Hong Kong

RIAU24.COM - Setidaknya 40 dari 50 sampel minyak goreng di Hong Kong ditemukan mengandung setidaknya satu kontaminan berbahaya, dengan 40 persen di antaranya memiliki tiga jenis atau lebih, menurut pengawas konsumen Hong Kong, seperti dilansir Riau24.com dari AsiaOne, Selasa, 19 Juli 2022.

Dewan Konsumen merilis temuannya pada Senin (18 Juli), mengungkapkan bahwa 70 persen sampel terdeteksi dengan 3-MCPD, bahan kimia yang berpotensi karsinogenik bagi manusia, meskipun kadarnya tidak melebihi standar keamanan Uni Eropa.

Baca juga: Studi: Olahraga Beban Berat Dapat Menurunkan Risiko Kematian Dini

Paparan bahan kimia dalam waktu lama telah mempengaruhi fungsi ginjal, sistem saraf pusat dan sistem reproduksi laki-laki hewan laboratorium, kata Lui Wing Cheong, wakil ketua komite penelitian dan pengujian dewan.

“Karena minyak goreng merupakan bahan yang sangat diperlukan dalam masakan sehari-hari, produsen harus memiliki tanggung jawab untuk memastikan kualitas dan keamanannya, dan mencegah kontaminan berbahaya, untuk menjaga kesehatan konsumen,” kata Lui.

Namun dia mencatat bahwa sampel dengan kandungan 3-MCPD tertinggi tidak melebihi standar UE, dan mungkin tidak akan menimbulkan risiko kesehatan jika dikonsumsi dalam porsi biasa.

Hampir 60 persen, atau 29 sampel, juga terdeteksi dengan glycidol karsinogen genotoksik, dengan dua merek yang melebihi standar UE. Ini adalah minyak goreng kelapa SuperFoodLab dan minyak kacang murni Yu Pin King, masing-masing ditemukan dengan 1.100 mikrogram dan 2.000 mikrogram glisidol.

Tingkat maksimum yang ditetapkan dalam standar UE adalah 1.000 mikrogram per kilogram.

Agen Yu Pin King menunjukkan bahwa produknya mematuhi hukum dan persyaratan Hong Kong, sementara SuperFoodLab mengatakan kandungan nutrisi minyaknya konsisten dengan informasi label.

Dua sampel lain ditemukan dengan karsinogen genotoksik lainnya, benzo[a]pyrene, dengan satu sampel melebihi standar UE.

Baca juga: Ikuti Cara Berikut Ini! Langsung Turun Berat Badan Dalam 1 Minggu

Sementara kepala eksekutif dewan Gilly Wong Fung Han mencatat bahwa mengonsumsi minyak ini dalam jumlah teratur tidak akan terlalu berdampak pada kesehatan konsumen, dia mengatakan lebih baik untuk mengurangi konsumsi yang mengandung bahan kimia seperti glisidol dan benzo[a]piren.

“Untuk glycidol dan benzo[a]pyrene, tidak ada tingkat toleransi yang direkomendasikan. Tetapi semakin sedikit Anda menyerap, semakin baik untuk kesehatan Anda. Menurut tes hewan, [mereka] dapat menyebabkan kanker, ”katanya.

Baik 3-MCPD dan glycidol terdeteksi dalam satu sampel minyak zaitun extra virgin dan dua minyak camellia, yang diberi label sebagai cold-pressed. 

Itu berarti bahan kimia secara teknis tidak boleh ada karena tidak diperlakukan dengan suhu tinggi, kata Lui. Kasus tersebut sudah dilimpahkan ke Ditjen Bea dan Cukai untuk ditindaklanjuti.

Tidak ada kontaminan yang ditemukan hanya dalam tiga sampel yang diuji, kata dewan.

“Dewan merekomendasikan konsumen memilih minyak goreng yang terutama mengandung asam lemak tak jenuh, dan yang kandungan asam lemak trans dan asam lemak jenuhnya lebih rendah,” kata Lui.

Dia menambahkan bahwa konsumen harus memperhatikan titik asap minyak yang berbeda untuk mencegah emisi sejumlah besar asap memasak, yang dapat menyebabkan risiko kesehatan.  ***


Informasi Anda Genggam


Loading...