Pemerintah Ukraina Sebut Tiga Orang Tewas Dalam Serangan Tentara Rusia di Kramatorsk

Devi
Sabtu, 23 Juli 2022 | 12:13 WIB
Foto: Seorang penyelamat berdiri di depan gedung sekolah yang dihancurkan oleh serangan Rusia, di Kramatorsk, Ukraina R24/dev Foto: Seorang penyelamat berdiri di depan gedung sekolah yang dihancurkan oleh serangan Rusia, di Kramatorsk, Ukraina

RIAU24.COM - Pekerja darurat menemukan tiga mayat dari sebuah sekolah yang terkena serangan Rusia di Ukraina timur, kata pihak berwenang Ukraina, dalam salah satu dari serangkaian serangan di beberapa bagian negara itu.

Korban dilaporkan ditemukan di kota Kramatorsk menyusul serangan pada Kamis, 22 Juli 2022, di daerah padat penduduk di kota terbesar kedua Ukraina, Kharkiv, yang menewaskan sedikitnya tiga orang lainnya dan melukai 23 lainnya.

Baca juga: Miris! Tentara Ukraina Rilis Foto Kondisi Fisik Sebelum dan Sesudah Ditawan Rusia

Moskow minggu ini mengulangi rencananya untuk merebut wilayah di luar Ukraina timur, di mana militer Rusia telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mencoba menaklukkan wilayah Donbas.

Kantor kepresidenan Ukraina mengatakan bahwa di Kramatorsk, yang terletak di provinsi Donetsk, serangan Rusia menghancurkan sebuah sekolah dan merusak 85 bangunan tempat tinggal.

Badan darurat negara Ukraina mengatakan operasi penyelamatan menemukan tiga mayat di reruntuhan sekolah, yang dilanda Kamis.

Serangan Rusia terhadap sekolah dan rumah sakit sangat menyakitkan dan mencerminkan tujuan sebenarnya untuk menghancurkan kota-kota yang damai menjadi reruntuhan,” kata Gubernur Donetsk Pavlo Kyrylenko dalam sambutannya yang disiarkan televisi, mengulangi seruannya agar warga mengungsi.

Juru bicara kementerian pertahanan Rusia Igor Konashenkov, bagaimanapun, mengatakan bahwa serangan Kamis menewaskan lebih dari 300 tentara Ukraina yang menggunakan Sekolah Kramatorsk No. 23 sebagai pangkalan mereka. Dia mengatakan serangan lain menghancurkan depot amunisi di zona industri kota selatan Mykolaiv.

Konashenkov juga mengatakan bahwa pasukan Rusia menghancurkan empat Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi yang dipasok oleh Amerika Serikat mulai 5-20 Juli 2022.

AS mengatakan telah memasok 12 peluncur roket ganda dan akan mengirimkan empat lagi untuk penggunaan militer Ukraina.

Klaim tidak dapat diverifikasi secara independen. Seorang pejabat senior pertahanan AS, yang memberi pengarahan kepada wartawan dengan syarat anonim sesuai dengan aturan departemen, mengatakan pada hari Kamis bahwa Rusia belum mengeluarkan satu HIMARS tetapi kemungkinan akan "beruntung" dan melakukannya di beberapa titik.

Baca juga: Jung Ho-yeon 'Squid Game' Berhasil Masuk ke Daftar 100 Pemimpin Generasi Berikutnya Versi Majalah Time

Militer Ukraina telah menggunakan HIMARS, yang memiliki jangkauan lebih tinggi dan presisi yang lebih baik dibandingkan dengan sistem serupa era Soviet dalam inventaris Rusia dan Ukraina, untuk menyerang depot amunisi Rusia dan target utama lainnya.

Di wilayah Dnipro di Ukraina tengah, tiga sekolah dihancurkan dalam serangan terbaru Rusia, kata pihak berwenang Ukraina. Tujuh rudal Rusia menghantam kota kecil Apostolove, melukai 18 warga.

Gubernur regional, Valentyn Reznichenko, mengecam serangan "tidak masuk akal".

“Tidak ada tujuan militer di baliknya, dan penembakan ini hanya dapat dijelaskan oleh keinginan mereka untuk membuat orang tetap waspada dan menabur kepanikan dan ketakutan,” kata Reznichenko.

Sementara itu, pejabat senior pertahanan AS mengatakan perjuangan untuk Donetsk "kemungkinan akan berlangsung sepanjang musim panas", dengan Rusia mencapai keuntungan lambat dengan biaya tinggi.

Pejabat itu mengatakan bahwa Rusia saat ini meluncurkan puluhan ribu peluru artileri per hari tetapi telah menggunakan banyak "munisi yang lebih cerdas" dan "tidak dapat mempertahankannya selamanya".   ***


Informasi Anda Genggam


Loading...