Ambil 2 Pekerjaan Untuk Menghidupi 3 Anaknya, Wanita Ini Meninggal Setelah Menderita Aneurisma Otak

Devi
Minggu, 24 Juli 2022 | 21:51 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM - Untuk menghidupi ketiga anaknya, ibu tunggal ini mengambil dua pekerjaan — peran administratif di siang hari, dan asisten bar tiga kali seminggu. 

Wang Huihui, 46, meninggal Jumat lalu (15 Juli) setelah menderita aneurisma otak , Shin Min Daily News melaporkan. 

Baca juga: Tidak Ada Kebangkitan Tenaga Nuklir Saat Eropa Bergulat Dengan Krisis Energi


Menurut Gleneagles Hospital, aneurisma otak adalah  'gelembung' di dinding arteri di dalam otak yang dapat terisi darah dan akhirnya pecah , mengakibatkan kerusakan serius pada sel-sel otak di sekitarnya.

Beberapa gejala termasuk mual dan muntah, sakit leher, sakit kepala parah yang tiba-tiba, gangguan penglihatan dan bicara, dan kelumpuhan atau kelemahan pada satu sisi tubuh.

Putrinya yang berusia 21 tahun, bermarga Ke, mengatakan kepada harian China bahwa ibunya pulang kerja pada 13 Juli 2022 dan mengatakan dia demam. 

"Ibu saya memberi tahu temannya sekitar jam 1 pagi bahwa dia sakit kepala. Semua anggota keluarga sedang tidur saat itu," kata Ke. 

Baca juga: Biden Mengampuni Ribuan Orang yang Dihukum Karena Kepemilikan Ganja



Dua jam kemudian, Wang merasakan sakit yang tak tertahankan di lehernya. 

Untuk menghilangkan rasa sakit, dia bangun dari tempat tidur dan mengoleskan es ke area tersebut.

Dia mulai muntah sekitar jam 5 pagi dan kemudian pingsan – membangunkan keluarga, yang segera memanggil ambulans. 

"Saya belajar resusitasi kardiopulmoner ketika saya masih di poli, jadi saya mencoba membantu ibu saya sebelum ambulans tiba," tambah Ke.

Terlepas dari upaya terbaik mereka, Wang tidak pernah sadar dan meninggal di rumah sakit pada 15 Juli.

Ke berbagi lebih banyak tentang keluarganya, mengatakan bahwa orang tuanya bercerai tak lama setelah dia dan saudara kembarnya lahir. 

Mereka memiliki saudara laki-laki berusia 23 tahun. 

Selain menafkahi anak-anaknya, Wang juga harus merawat orang tuanya yang sudah lanjut usia. 

"Dia ibu yang hebat yang mengutamakan keluarganya. Dia tidak pernah mengeluh di depan kami," kata Ke. 

Wanita muda itu juga mengungkapkan bahwa ibunya memiliki keinginan lama – untuk menyumbangkan organ tubuhnya setelah kematiannya sehingga dia dapat membantu orang lain yang membutuhkan. 

Dia akhirnya menyumbangkan hati dan kornea matanya.

Ke mengatakan bahwa ibunya akan pergi jogging kapan pun dia punya waktu, dan melakukan diet sederhana. 

Dia juga tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit. 

"Saya harap ini bisa menjadi pengingat bagi semua orang. Jika Anda merasa ada yang tidak beres, silakan mencari saran medis lebih awal," kata Ke. 


Meninggal
Informasi Anda Genggam


Loading...