Krisis Ukraina: Kebangkitan Ekonomi Runtuh Setelah Rusia Memotong Pasokan Gas ke Eropa

Amastya
Selasa, 26 Juli 2022 | 11:28 WIB
Ilustrasi runtuhnya ekonomi Ukraina dan dunia setelah Rusia memotong pasokan gas ke Eropa /pixabay R24/tya Ilustrasi runtuhnya ekonomi Ukraina dan dunia setelah Rusia memotong pasokan gas ke Eropa /pixabay

RIAU24.COM - Sebagai pukulan bagi negara-negara yang telah mendukung Ukraina, Rusia akan sekali lagi mematikan pasokan gas ke Eropa, tepat ketika ada optimisme bahwa kendala ekonomi dapat berkurang minggu ini dengan dimulainya kembali ekspor biji-bijian di Laut Hitam.

Baca juga: Keluarga Matic Honda Hadir di Honda AT Family Day

Meskipun serangan udara Rusia masih berlangsung selama akhir pekan terhadap pelabuhan Ukraina di Odesa, PBB mengatakan kapal pertama dari Ukraina mungkin akan berlayar dalam beberapa hari sebagai bagian dari kesepakatan yang dicapai pada Jumat.

Krisis terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua, yang kini memasuki bulan keenam, berdampak jauh dari Ukraina seperti terlihat dari kenaikan harga minyak dan prospek kelaparan yang dihadapi jutaan orang di negara-negara miskin.

Pada hari Selasa, militer Ukraina mengumumkan bahwa rudal jelajah Rusia telah menyerang sasaran di selatan dan pasukan Ukraina juga menyerang balik. Permintaan komentar setelah jam kerja mengenai hal ini tidak segera dijawab oleh kementerian pertahanan Rusia.

Awal bulan ini, Presiden Vladimir Putin memperingatkan Barat bahwa sanksi berisiko memicu kenaikan signifikan harga minyak dunia.

Perusahaan energi Rusia Gazprom mengumumkan pada Senin bahwa pasokan gas melalui pipa Nord Stream 1 ke Jerman akan berkurang menjadi 33 juta meter kubik per hari Rabu, mengutip arahan dari pengawas industri.

Situasi itu adalah setengah dari arus yang ada, yang hanya beroperasi pada 40 persen dari kapasitas normal. Sekitar 40 persen gas Eropa dan 30 persen minyaknya diimpor dari Rusia sebelum perang.

Baca juga: Alasan Ini Bikin Ghana Pilih Bayar Impor Minyak Pakai Emas Dibanding Dolar AS

Kremlin mengklaim bahwa masalah pemeliharaan dan sanksi Barat harus disalahkan atas pemadaman gas, tetapi Uni Eropa telah menuduh Rusia melakukan pemerasan energi. Pemotongan terbaru, menurut Jerman, tidak memiliki pembenaran teknis.

Volodymyr Zelensky, presiden Ukraina, mengeluarkan peringatan bahwa Kremlin terlibat dalam perang gas terbuka melawan Eropa.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...