Studi Baru Menunjukkan Ternyata Tempat Inilah yang Jadi Asal Covid-19 Bukan Kebocoran Dari Laboratorium Cina

Devi
Kamis, 28 Juli 2022 | 09:27 WIB
Foto : Personil karantina dengan alat pelindung lengkap mengumpulkan sampel di Pasar Makanan Laut Huanan di Wuhan pada Januari 2020. Foto: Simon Song R24/dev Foto : Personil karantina dengan alat pelindung lengkap mengumpulkan sampel di Pasar Makanan Laut Huanan di Wuhan pada Januari 2020. Foto: Simon Song

RIAU24.COM - Pasar hewan di Wuhan China benar-benar menjadi pusat pandemi Covid-19, menurut dua studi baru dalam jurnal Science yang diterbitkan Selasa, 26 Juli 2022, yang mengklaim telah memberi keseimbangan dalam perdebatan tentang asal-usul virus.

Menjawab pertanyaan apakah penyakit itu menular secara alami dari hewan ke manusia, atau akibat kecelakaan laboratorium, dipandang penting untuk mencegah pandemi berikutnya dan menyelamatkan jutaan nyawa.

Makalah pertama menganalisis pola geografis kasus Covid-19 pada bulan pertama wabah, Desember 2019, menunjukkan kasus pertama berkerumun di sekitar Pasar Huanan. Yang kedua memeriksa data genomik dari kasus paling awal untuk mempelajari evolusi awal virus, menyimpulkan bahwa tidak mungkin virus corona beredar luas pada manusia sebelum November 2019.

Baca juga: Antara Celana Jeans dan Tambang Emas

Makalah tersebut telah diperiksa oleh peer review ilmiah dan muncul di jurnal bergengsi.

Michael Worobey dari University of Arizona, yang ikut menulis kedua makalah tersebut, sebelumnya telah meminta komunitas ilmiah dalam sebuah surat untuk lebih terbuka terhadap gagasan bahwa virus itu adalah hasil dari kebocoran laboratorium.

Tetapi temuan itu memindahkannya “ke titik di mana sekarang saya juga berpikir tidak masuk akal bahwa virus ini diperkenalkan dengan cara lain selain melalui perdagangan satwa liar di pasar Wuhan”, katanya kepada wartawan melalui telepon tentang temuan tersebut.

Meskipun penyelidikan sebelumnya berpusat pada pasar hewan hidup, para peneliti menginginkan lebih banyak bukti untuk menentukan bahwa itu benar-benar nenek moyang wabah, bukan penguat. Ini membutuhkan studi tingkat lingkungan di dalam Wuhan untuk lebih yakin bahwa virus itu "zoonik" - bahwa ia melompat dari hewan ke manusia.

Tim studi pertama menggunakan alat pemetaan untuk menentukan lokasi sebagian besar dari 174 kasus pertama yang diidentifikasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia, menemukan 155 di antaranya berada di Wuhan.

Selanjutnya, kasus-kasus ini berkerumun di sekitar pasar – dan beberapa pasien awal yang tidak memiliki riwayat mengunjungi pasar baru-baru ini tinggal sangat dekat dengannya. Mamalia yang sekarang diketahui terinfeksi virus - termasuk rubah merah, musang babi dan anjing rakun, semuanya dijual langsung di pasar, tim menunjukkan.

Baca juga: Dalam Kemajuan Terbesar Sejak Perang Dimulai, Pasukan Ukraina Menembus Pertahanan Rusia Di Selatan

Penulis penelitian juga mengaitkan sampel positif dari pasien pada awal 2020 dengan bagian barat pasar, yang menjual hewan hidup atau yang baru disembelih pada akhir 2019.

Kasus-kasus awal yang tertutup rapat kontras dengan bagaimana hal itu menyebar ke seluruh kota pada Januari dan Februari, yang dikonfirmasi oleh para peneliti dengan menelusuri data check-in media sosial dari aplikasi Weibo.

"Ini memberi tahu kami bahwa virus itu tidak beredar secara samar," kata Worobey dalam sebuah pernyataan. “Itu benar-benar berasal dari pasar itu dan menyebar dari sana.”

Studi kedua berfokus pada penyelesaian perbedaan yang tampak dalam evolusi awal virus.

Tetapi sementara A lebih dekat dengan virus yang ditemukan pada kelelawar, menunjukkan bahwa virus corona pada manusia berasal dari sumber ini dan bahwa A memunculkan B, B yang ditemukan jauh lebih ada di sekitar pasar.

Para peneliti menggunakan teknik yang disebut "analisis jam molekuler", yang bergantung pada tingkat di mana mutasi genetik terjadi dari waktu ke waktu untuk merekonstruksi garis waktu evolusi - dan menemukan bahwa tidak mungkin A memunculkan B.

“Jika tidak, garis keturunan A pasti berevolusi dalam gerakan lambat dibandingkan dengan virus garis keturunan B, yang tidak masuk akal secara biologis,” kata Worobey.

Sebaliknya, skenario yang mungkin terjadi adalah keduanya melompat dari hewan di pasar ke manusia pada kesempatan terpisah, pada November dan Desember 2019. Para peneliti menyimpulkan bahwa tidak mungkin ada sirkulasi manusia sebelum November 2019.

Di bawah skenario ini, mungkin ada penularan dari hewan ke manusia di pasar yang gagal bermanifestasi sebagai kasus Covid-19. “Apakah kita telah menyangkal teori kebocoran lab? Tidak, kami belum. Akankah kita bisa tahu? Tidak,” kata rekan penulis Kristian Anderson dari The Scripps Research Institute.

“Tetapi saya pikir yang benar-benar penting di sini adalah bahwa ada skenario yang mungkin dan itu adalah skenario yang masuk akal dan sangat penting untuk memahami bahwa kemungkinan tidak berarti kemungkinan yang sama.”

 


Covid-19 China
Informasi Anda Genggam


Loading...