Tragis, Ribuan Guru di Yaman Tidak Menerima Gaji, Ribuan Anak Terpaksa Putus Sekolah Untuk Bekerja

Devi
Jumat, 29 Juli 2022 | 11:00 WIB
Foto: Banyak anak Yaman putus sekolah untuk bekerja dan mencari uang untuk keluarga mereka R24/dev Foto: Banyak anak Yaman putus sekolah untuk bekerja dan mencari uang untuk keluarga mereka

RIAU24.COM - Agustus sudah dekat, yang  menandakan jutaan siswa  di Yaman akan kembali ke sekolah. Tetapi dengan konflik di negara yang terus berlanjut dan sektor pendidikan yang sedang sakit, tidak semua guru dan murid bersemangat.

Pendidikan di Yaman telah menjadi korban perang sejak dimulai pada 2014, dan khususnya sejak intervensi militer koalisi pimpinan Saudi pada 2015. Sekolah telah rusak dan hancur, guru telah berhenti dari pekerjaannya, dan jutaan anak usia sekolah telah putus sekolah atau tidak bergabung sama sekali.

Perselisihan sipil antara pemberontak Houthi yang bersekutu dengan Iran dan pemerintah yang diakui secara internasional telah menutupi pentingnya pendidikan bagi banyak warga negara.

Baca juga: Antara Celana Jeans dan Tambang Emas

Ammar Saleh, yang telah mengajar selama satu dekade, mengatakan siswa dan guru sama-sama harus menghadapi dampak perang.

“Saya berharap tahun ajaran baru ini akan berjalan dalam iklim yang damai di mana siswa dapat dengan aman pergi ke kelas mereka, menerima pendidikan, dan fokus pada pekerjaan rumah mereka,” Saleh, yang saat ini menjadi guru di sebuah sekolah swasta di Sanaa, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Saya merindukan hari-hari ketika saya dulu mengajar tanpa takut serangan udara, pemboman, atau krisis bahan bakar.”

Dia sekarang berharap bahwa gencatan senjata yang ditengahi PBB, yang akan berakhir pada 2 Agustus tetapi dapat diperpanjang, akan menyebabkan pihak-pihak yang bertikai menempa kesepakatan yang akan menguntungkan Yaman, dan khususnya sektor pendidikan.

Laporan PBB menunjukkan bahwa lebih dari 2.900 sekolah di Yaman telah “dihancurkan, dirusak, atau digunakan untuk tujuan non-pendidikan”. Akibatnya, sekitar 1,5 juta anak perempuan dan laki-laki usia sekolah telah terpengaruh.

Meskipun demikian, pihak-pihak yang berkonflik di Yaman telah menjatuhkan pendidikan sebagai prioritas. Sekitar 170.000 guru di provinsi yang dikuasai Houthi belum menerima gaji tetap sejak 2016, memaksa banyak dari mereka berhenti dari jabatannya untuk mencari nafkah di bidang lain.

Mereka yang tinggal sekarang mengalami frustrasi.

Baca juga: Dalam Kemajuan Terbesar Sejak Perang Dimulai, Pasukan Ukraina Menembus Pertahanan Rusia Di Selatan

“Saat tahun ajaran ini dimulai, kami meminta otoritas Houthi dan pemerintah Yaman untuk memberi kami gaji yang belum dibayar. Pertarungan merekalah yang membuat kami sengsara,” Amal, seorang guru di sebuah sekolah umum di Sanaa.

Amal mengajar matematika, dan mengatakan bahwa mengajar adalah satu-satunya pekerjaan yang dia tahu.

“Kami [guru] memberi makan pikiran siswa dengan informasi. Tapi kita butuh penghasilan untuk memberi makan anak-anak kita dengan makanan. Jika kita terus melakukan pekerjaan ini tanpa imbalan, itu mungkin berarti bahwa usaha kita tidak penting bagi masyarakat. Itu mengecewakan.”

Amatallah Alhaji, kepala Organisasi Arwa untuk Pembangunan, Hak dan Kebebasan yang berbasis di Yaman, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa menolak gaji guru Yaman telah menjadi pukulan besar bagi pendidikan di negara itu.

“Penghentian gaji guru telah menghambat proses pendidikan dan memperdalam kemiskinan. Tanpa dibayar, guru tidak dapat berkomitmen untuk bekerja atau bahkan mencapai sekolah yang jauh dari rumah mereka.”

Siswa yang kurang mampu memilih untuk putus sekolah. Fokus utama pihak-pihak yang bertikai di Yaman adalah medan perang, bukan ruang kelas.

Akibatnya, angka putus sekolah siswa meningkat. Laporan PBB memperkirakan bahwa 2,4 juta siswa berusia 6 hingga 17 tahun putus sekolah.

“Perang di Yaman telah merampas hak ribuan siswa untuk pendidikan dan sekolah. Ini terjadi karena banyak sekolah pemerintah yang diubah menjadi barak militer atau rumah bagi pengungsi internal,” kata Alhaji.

Abdulhameed Mohammed, 15, seharusnya berada di kelas sembilan tahun ajaran ini.

Sebaliknya, ia telah mencoba menjadi seorang pedagang kaki lima di Sanaa.

Musim panas lalu, itu es krim dan qat. Akhir-akhir ini, dia mulai menjual botol air dingin kepada pengemudi di jalan yang sibuk. Dan sekarang dia menghasilkan uang, sekolah tidak semenarik itu.

“Saya bekerja dan mendapatkan uang untuk orang tua saya, dan ini lebih baik daripada menghabiskan waktu di sekolah,” kata Mohammed kepada Al Jazeera. 

“Bahkan jika saya tidak meninggalkan sekolah tahun ini, saya akan meninggalkannya tahun depan atau dua tahun kemudian. Saya tahu kerabat yang lulus SMA atau universitas tetapi tidak mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan tingkat pendidikan mereka.”

Mohammed adalah salah satu dari jutaan orang yang berhenti mengejar pendidikan selama masa perang. 

Keluarga yang tak terhitung jumlahnya tidak mampu untuk menutupi biaya yang berhubungan dengan pendidikan, dengan PBB mengatakan bahwa sekitar 8 juta di Yaman memerlukan dukungan pendidikan untuk melanjutkan pendidikan dasar.

 Merekrut tentara anak-anak di Yaman telah menjadi praktik umum selama perang. Sekolah, terutama di daerah yang dikuasai Houthi, telah menjadi pusat mobilisasi. Ali, seorang guru sekolah di Sanaa, mengatakan pihak berwenang Houthi melihat perekrutan anak sebagai pendekatan integral untuk menjamin ketersediaan pejuang.

“Perkemahan musim panas yang diadakan pada bulan Mei dan Juni mengindoktrinasi ribuan siswa sekolah. Jika seorang anak dapat membawa pistol, mengisinya dengan peluru, dan menembak, dia adalah laki-laki. Dia bisa menjadi pejuang. Ini adalah cara berpikir kelompok Houthi,” kata Ali kepada Al Jazeera.

Pakar PBB memperkirakan bahwa sekitar 2.000 anak yang terdaftar oleh Houthi telah terbunuh antara Januari 2020 dan Mei 2021. Pada bulan April tahun ini, otoritas Houthi di Sanaa dan UNICEF menandatangani rencana aksi untuk mencegah dan mengakhiri perekrutan anak. Namun, pengiriman anak-anak ke garis depan belum sepenuhnya berhenti.

Ali berkata, “Banyak siswa yang menghadiri kamp musim panas yang diselenggarakan Houthi menerima kursus ideologi, dan sekarang mereka siap untuk bergabung dalam pertempuran jika diperintahkan untuk melakukannya. Pikiran mereka telah berubah menjadi tambang.”

Seperti Houthi, pemerintah Yaman sebelumnya telah merekrut anak-anak, tetapi telah mengambil langkah-langkah untuk mengekang praktik ini, menurut pejabat PBB. Delapan tahun permusuhan militer dan pergolakan politik telah membuat Yaman mundur beberapa dekade di berbagai bidang, termasuk pendidikan.

“Seluruh generasi lahir dan tumbuh dalam bayang-bayang perang dan konflik,” kata Alhaji. “Meninggalkan generasi ini tanpa pendidikan sangat memalukan dan akan menyebabkan bencana besar.”
 


Informasi Anda Genggam


Loading...