Penjualan Koin Digital Republik Afrika Tengah Temukan Beberapa Pembeli

Amastya
Jumat, 29 Juli 2022 | 15:28 WIB
Koin digital Republik Afrika Tengah, Sango Coin temukan beberapa pembeli /net R24/tya Koin digital Republik Afrika Tengah, Sango Coin temukan beberapa pembeli /net

RIAU24.COM Penjualan koin digital pertama Republik Afrika Tengah dimulai dengan lambat, dengan lebih dari 5 persen dari target dibeli dalam beberapa jam setelah peluncurannya, di tengah pertanyaan tentang transparansi proyek dan penurunan yang lebih luas di industri.

Baca juga: Keluarga Matic Honda Hadir di Honda AT Family Day

Republik Afrika Tengah (CAR), salah satu negara termiskin di dunia, menjadi negara Afrika pertama yang membuat tender legal bitcoin pada bulan April, membingungkan banyak ahli cryptocurrency dan mendorong Dana Moneter Internasional untuk memperingatkan itu bukan ‘obat mujarab’ untuk tantangan Afrika.

Pemerintah mengatakan proyek koin digitalnya akan membuat negara kaya mineral yang tercabik perang itu menuju masa depan yang lebih baik.

Hal ini bertujuan untuk mengumpulkan hampir 1 miliar dolar selama tahun depan dari penjualan Sango Coin-nya, menurut situs web investasinya, bahkan ketika harga aset tersebut telah jatuh tahun ini.

Dari 21 juta dolar awal yang ditawarkan, sekitar 1,09 juta dolar telah terjual pada 11.15 GMT Selasa, setelah mulai dijual pada 17.00 GMT pada Senin.

“Proyek crypto yang tidak menjual mint awalnya adalah pertanda buruk,” kata Joseph Edwards, kepala strategi keuangan di Solrise, sebuah perusahaan investasi crypto.

"Sulit untuk mendapatkan pembacaan yang tepat tentang berbagai hal karena keseluruhan koin dan struktur proyek yang sengaja tidak jelas," tambahnya.

Rincian yang masih belum jelas termasuk pertukaran apa yang akan didaftarkan setelah penjualan selesai dan untuk apa hasilnya akan digunakan.

Mata uang resmi CAR tetap menjadi Franc CFA Afrika Tengah.

Tokoh industri crypto lainnya mengatakan Sango Coin tidak memiliki apa yang dilihat oleh banyak penggemar crypto sebagai salah satu manfaat utama aset kurangnya keterlibatan negara.

"Mereka sedang membangun sesuatu yang secara harfiah dikendalikan oleh pemerintah," kata sumber, yang menolak disebutkan namanya.

Investor yang membeli Sango Coin, dengan investasi minimum 100 dolar yang dibayarkan dalam cryptocurrency termasuk bitcoin dan USDT, dipotong pada Minggu dari rencana minimum 500 dolar, yang mana sangat antusias dengan prospeknya.

Baca juga: Alasan Ini Bikin Ghana Pilih Bayar Impor Minyak Pakai Emas Dibanding Dolar AS

"Sango didukung oleh potensi (sumber daya) alamnya," kata Michel Muna, seorang Kamerun berusia 35 tahun yang mengimpor makanan dan minuman, mengacu pada janji CAR untuk menjadikan kekayaan mineralnya.

"Sango adalah awal dari Kebangkitan Benua Afrika," kata Muna, yang membeli Sango Coin senilai 524 dolar, dalam sebuah pesan di Telegram.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...