Yang Huiyan Wanita Terkaya di Asia, Kehilangan Setengah Hartanya Karena Ini..

Zuratul
Minggu, 31 Juli 2022 | 10:10 WIB
Potret Yang Huiyan Wanitta terkaya di Asia asal China/twitter R24/zura Potret Yang Huiyan Wanitta terkaya di Asia asal China/twitter

RIAU24.COM - Guncangan ekonomi yang dialami industri properti di China nyatanya memiliki dampak yang cukup besar bagi kekayaan milioner di negara itu. Salah satunya dialami oleh wanita terkaya di Asia,  Yang Huiyan.

Berdasarkan dan Bloomberg Billionaires Index yang dirilis Kamis (28/7/2022), kekayaan Yang bersihnya turun lebih dari 52% menjadi US$$ 11,3 miliar dari US$$ 23,7 miliar tahun lalu.

Baca juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Rencananya, sebagian dana yang didapatkan dari skema tersebut akan dipakai untuk melunasi utang.

"Hasil dari penjualan akan digunakan untuk membiayai kembali utang luar negeri yang ada, modal kerja umum, dan tujuan pengembangan di masa depan," kata Country Garden seperti dikutip AFP, Kamis (28/7/2022).

Adapun, Yang mewarisi kekayaannya ketika ayahnya, pendiri Country Garden Yang Guoqiang, mengalihkan sahamnya kepadanya pada 2005.

Dia menjadi wanita terkaya di Asia dua tahun kemudian setelah melakukan penawaran umum perdana (IPO) di Hong Kong.

Namun, posisinya kini terancam karena taipan serat kimia, Fan Hongwei, sekarang menguntit di belakangnya dengan kekayaan bersih US$ 11,2 miliar.

Sebelumnya, penjualan properti di China diproyeksi akan merosot hingga 30% pada tahun ini. Hal ini diramalkan oleh lembaga pemeringkat keuangan S&P Global Ratings.

Dalam rilisnya yang dikutip CNBC International, hal ini tergambar dari performa pembayaran konsumen yang saat ini mengalami banyak tunggakan. Ini mengancam para pengembang yang mengandalkan pembayaran cicilan konsumen untuk pembangunan propertinya.

"Penurunan seperti itu akan lebih buruk daripada tahun 2008 ketika penjualan turun sekitar 20%," Esther Liu, direktur di S&P Global Ratings, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon Rabu (27/7/2022).

Dalam catatan terpisah, S&P Global Ratings juga memperkirakan pembayaran hipotek yang ditangguhkan dapat mempengaruhi dana hingga 974 miliar yuan atau Rp 2.162 triliun.

Baca juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

"Jika ada penurunan tajam dalam harga rumah, ini bisa mengancam stabilitas keuangan," kata laporan itu. "Pemerintah memandang cukup penting untuk segera meluncurkan dana bantuan untuk mengatasi kepercayaan yang terkikis,” dikutip dari cnbc.

Sejak akhir Juni, penghitungan tidak resmi menunjukkan peningkatan pesat pembeli rumah China yang menolak membayar hipotek mereka di ratusan proyek. Penolakan ini diprediksi akan terjadi sampai pengembang menyelesaikan konstruksi di apartemen.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...