Kisah Cinta yang Menyentuh Surga; Wanita Tua Ini Secara Ajaib Pulih dari Covid-19, Setelah Dirawat Sang Suami

Devi
Minggu, 31 Juli 2022 | 19:39 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM - Cinta seorang suami menarik istrinya kembali dari ambang kematian dalam keajaiban medis yang menentang logika.

The Beatles mungkin telah menyanyikannya, tetapi pasangan tua ini membuktikannya — yang Anda butuhkan hanyalah cinta dan siapa pun dapat diselamatkan.

Baca juga: Tidak Ada Kebangkitan Tenaga Nuklir Saat Eropa Bergulat Dengan Krisis Energi



Dalam sebuah  e-book yang diterbitkan oleh Alexandra Hospital  pada Rabu (27 Juli), seorang perawat klinisi mengungkapkan kisah bagaimana seorang wanita tua yang sakit parah dengan Covid-19 mengalami kesembuhan yang ajaib setelah dia diizinkan untuk melihat suaminya.

Pasangan lansia, keduanya berusia enam puluhan, dirawat di Rumah Sakit Alexandra dan ditempatkan di unit yang berbeda pada akhir tahun lalu, kata Darren Goh kepada Shin Min Daily News . 

Kondisi istri semakin memburuk dan dia harus dipindahkan ke Intensive Care Unit (ICU), di mana dia terpisah dari keluarga dan suaminya. Namun, pasangan itu mempertahankan kontak melalui panggilan video.

"Saat-saat kami mengunjunginya, dia selalu berbagi cerita, dan betapa kuatnya dia sebagai wanita," tulis Goh dalam e-book berjudul Missy Reflection II. Istilah 'Missy' bahasa sehari-hari digunakan untuk merujuk pada perawat.

Wanita itu berhasil memulihkan vitalitasnya dan dipindahkan ke bilik yang sama dengan suaminya.

Goh menambahkan: "Mereka berbicara dan tertawa seperti sebelumnya, terlepas dari kondisi mereka - sebuah bukti bahwa cinta tidak mengenal penyakit."

Tapi tragedi melanda dan paru-parunya menyerah, kenang Goh. Kesehatannya memburuk sampai-sampai dia tampak lebih buruk dari sebelumnya.

Baca juga: Biden Mengampuni Ribuan Orang yang Dihukum Karena Kepemilikan Ganja



Sebelum ditempatkan pada dukungan hidup, wanita itu berbicara dengan keluarganya selama berjam-jam. 

Namun, seiring berjalannya hari, kekuatannya merosot. 

Dokter mengizinkan keluarganya untuk menjenguknya di saat-saat genting ini, bahkan membuat pengecualian untuk suami yang masih terbaring di tempat tidur yang mendapat dukungan oksigen dan membiarkan tempat tidurnya ditempatkan di sampingnya.

"Dia segera mengulurkan tangan dan memegang tangannya dan dia memegang seperti itu adalah yang pertama dan terakhir kali dia pegang," kenang Goh. 

"Momen itu menghancurkan semua orang di ruangan itu dan semua orang merasakan cinta yang mereka bagikan. Jika kita membutuhkan satu ingatan untuk mengetahui apa itu cinta sejati, mereka menunjukkannya kepada kita."

Sang suami mengelus rambut istrinya dan berdoa untuknya, memeluknya sepanjang jalan, bahkan ketika kondisinya tampak tidak dapat disembuhkan. 

Hari itu, Goh meninggalkan pekerjaan dengan berat hati. Sementara dia senang bahwa suaminya bersama istrinya di saat-saat terakhir - atau begitulah yang dia pikirkan - dia mengatakan bahwa ada "begitu banyak patah hati baginya karena dia perlahan memudar."

Tapi keajaiban terjadi keesokan harinya, kata Goh. 

Kondisi wanita itu membaik dan dia sadar kembali. Tekanan darahnya juga berada pada "tingkat yang hampir normal". 

Mengenang adegan itu, Goh menulis: "Kami menahan napas dan saling memandang dengan pemahaman bahwa ini tidak dapat dipahami oleh kedokteran atau sains. Saya bertanya kepada konsultan medis dengan bercanda, 'Apa diagnosis medisnya?'

"Dia menatapku dan aku berkata, 'Cinta dan doa.'"

"Hari itu, kami menyaksikan keajaiban dalam puisi," pungkas Goh. "Kisah cinta yang menyentuh surga."


Kisah Viral
Informasi Anda Genggam


Loading...