Pemerintah Ukraina Sebut Puluhan Tentara Rusia Tewas di Kherson

Devi
Senin, 01 Agustus 2022 | 07:01 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Militer Ukraina mengatakan telah membunuh puluhan tentara Rusia dalam pertempuran di selatan, termasuk wilayah Kherson yang menjadi fokus serangan balasan Kyiv di bagian negara itu dan mata rantai utama di jalur pasokan Moskow.

Dilansir dari Aljazeera, lalu lintas kereta api ke Kherson di atas Sungai Dnieper telah dipotong, kata komando selatan militer pada hari Sabtu, berpotensi semakin mengisolasi pasukan Rusia di sebelah barat sungai dari pasokan di Krimea yang diduduki dan timur. Pejabat pertahanan dan intelijen dari Inggris, yang telah menjadi salah satu sekutu paling setia Ukraina di Barat sejak invasi Moskow pada 24 Februari , menggambarkan pasukan Rusia berjuang untuk mempertahankan momentum.

Ukraina telah menggunakan sistem rudal jarak jauh yang dipasok Barat untuk merusak tiga jembatan di Dnieper dalam beberapa pekan terakhir, memotong kota Kherson dan – menurut penilaian pejabat pertahanan Inggris – membuat Angkatan Darat ke-49 Rusia ditempatkan di tepi barat sungai dengan sangat baik.

Baca juga: Pemerintah India Perintahkan Blokir 67 Situs Web Pornografi

Komando selatan militer Ukraina mengatakan lebih dari 100 tentara Rusia tewas dan tujuh tank hancur dalam pertempuran di selatan pada Jumat. Wakil kepala pertama dewan regional Kherson, Yuri Sobolevsky, mengatakan kepada warga untuk menjauh dari tempat pembuangan amunisi Rusia.

“Tentara Ukraina mencurahkannya untuk melawan Rusia dan ini baru permulaan,” tulis Sobolevsky di aplikasi Telegram. Gubernur wilayah Kherson yang pro-Ukraina, Dmytro Butriy, mengatakan distrik Berislav sangat terpukul. Berislav berada di seberang sungai di barat laut pembangkit listrik tenaga air Kakhovka.

“Di beberapa desa, tidak ada satu rumah pun yang dibiarkan utuh, semua infrastruktur hancur; orang-orang tinggal di ruang bawah tanah,” tulis Butriy di Telegram.

Laporan tidak dapat diverifikasi secara independen.

Pejabat dari pemerintahan yang ditunjuk Rusia yang menjalankan wilayah Kherson awal pekan ini menolak penilaian Barat dan Ukraina atas situasi tersebut.

Dalam pembaruan intelijen pada hari Sabtu, kementerian pertahanan Inggris mengatakan Rusia kemungkinan telah mendirikan dua jembatan ponton dan sistem feri untuk mengkompensasi jembatan yang rusak dalam serangan Ukraina.

Otoritas yang ditempatkan Rusia di wilayah pendudukan di Ukraina selatan mungkin bersiap untuk mengadakan referendum untuk bergabung dengan Rusia akhir tahun ini, dan "kemungkinan memaksa penduduk untuk mengungkapkan rincian pribadi untuk menyusun daftar suara", tambahnya.

Pada hari Jumat, kementerian menggambarkan pemerintah Rusia sebagai "semakin putus asa", setelah kehilangan puluhan ribu tentara dalam perang. Kepala badan intelijen asing MI6 Inggris, Richard Moore, menambahkan di Twitter bahwa Rusia “kehabisan tenaga”.

Sementara itu, pemerintah Ukraina telah memutuskan evakuasi wajib orang-orang di wilayah sekitar kota timur Donetsk, tempat pertempuran sengit dengan Rusia, kata Zelenskyy pada hari Sabtu. Dalam pidato larut malam, Zelenskyy juga mengatakan bahwa ratusan ribu orang yang masih berada di zona pertempuran di wilayah Donbas yang lebih besar harus pergi.

“Sudah ada keputusan pemerintah tentang evakuasi wajib dari wilayah Donetsk,” katanya. “Tolong ikuti evakuasi. Pada fase perang ini, teror adalah senjata utama Rusia.”

Sementara itu, Ukraina dan Rusia saling tuding tentang serangan rudal atau ledakan yang tampaknya telah menewaskan puluhan tahanan perang Ukraina di provinsi Donetsk timur. Insiden itu terjadi pada Jumat pagi di kota garis depan Olenivka yang dikuasai oleh separatis yang didukung Moskow.

Baca juga: Miris! Tentara Ukraina Rilis Foto Kondisi Fisik Sebelum dan Sesudah Ditawan Rusia

Kementerian pertahanan Rusia pada hari Sabtu menerbitkan daftar tawanan perang Ukraina yang dikatakan tewas dan terluka dalam apa yang dikatakan sebagai serangan rudal oleh militer Ukraina. Dikatakan serangan roket HIMARS buatan AS telah menewaskan 50 tahanan dan melukai 73 lainnya.

Angkatan bersenjata Ukraina membantah bertanggung jawab, dengan mengatakan artileri Rusia telah menargetkan penjara untuk menyembunyikan penganiayaan terhadap mereka yang ditahan di sana. Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba mengatakan pada hari Jumat bahwa Rusia telah melakukan kejahatan perang dan menyerukan kecaman internasional.

Pejabat hak asasi manusia Ukraina Dmytro Lubinetsk mengatakan di televisi nasional bahwa dia telah meminta Palang Merah dan Misi Pengawasan Hak Asasi Manusia PBB untuk pergi ke Olenivka.

ICRC telah mengajukan permintaan tetapi belum memperoleh otorisasi dari Rusia, katanya. Sabtu malam, kementerian pertahanan Rusia mengatakan Moskow telah mengundang para ahli dari PBB dan ICRC untuk menyelidiki kematian tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian mengatakan pihaknya bertindak “demi kepentingan melakukan penyelidikan yang objektif”.

Sebelumnya, juru bicara kementerian pertahanan Rusia Igor Konashenkov mengatakan pada hari Sabtu bahwa "semua tanggung jawab politik, kriminal dan moral atas pembantaian berdarah terhadap Ukraina jatuh pada [Presiden Ukraina Volodymyr] Zelenskyy, rezim kriminalnya dan Washington yang mendukung mereka."

Sebuah badan amal yang terkait dengan resimen Azov Ukraina mengatakan di Telegram bahwa pihaknya tidak segera dapat mengkonfirmasi atau menyangkal keaslian daftar orang Rusia yang tewas dan terluka.

Versi yang berbeda dari peristiwa tidak dapat diverifikasi, tetapi beberapa kematian dikonfirmasi oleh wartawan kantor berita Reuters yang mengunjungi penjara.

Ukraina menuduh Rusia melakukan kekejaman dan kebrutalan terhadap warga sipil sejak invasinya dan mengatakan telah mengidentifikasi lebih dari 10.000 kemungkinan kejahatan perang . Rusia membantah menargetkan warga sipil dan tuduhan kejahatan perang.

Di tempat lain, pihak berwenang Ukraina mengatakan pemboman Rusia yang menargetkan selatan dan timur negara itu telah menyebabkan satu orang tewas di Mykolaiv selatan dan satu orang tewas di Bakhmut timur. Korban tewas akibat serangan di halte bus Mykolaiv pada hari Jumat naik menjadi tujuh orang setelah dua orang meninggal di rumah sakit, kata seorang pejabat setempat. Di kota timur Kharkiv, tiga rudal S-300 Rusia menghantam sebuah sekolah, kata Walikota Igor Terekhov di Telegram, menambahkan bahwa bangunan utama hancur.


Informasi Anda Genggam


Loading...