Waduh, bumi berputar lebih cepat, ini efeknya bagi manusia

Devi
Minggu, 07 Agustus 2022 | 21:40 WIB
Foto : Tempo R24/dev Foto : Tempo

RIAU24.COM - Tahukah anda, jika bumi berputar lebih cepat akhir-akhir ini.

Para ilmuwan di seluruh dunia telah mencatat bahwa Bumi telah berputar pada porosnya lebih cepat akhir-akhir ini, tercepat dari yang pernah tercatat.

Baca juga: Google akan Menghentikan Layanan Streaming Stadia Setelah 3 Tahun Peluncuran



Bumi diketahui berputar lebih cepat dari biasanya pada 29 Juni dan 26 Juli 2022 lalu, berdasarkan hasil laporan para ilmuwan.

Disebut-sebut jika bumi menyelesaikan satu putaran dalam 1,59 milidetik lebih cepat atau kurang dari 24 jam pada 29 Juni 2022. 

Bahkan beberapa ilmuwan menunjukkan bahwa bumi akan kembali melihat beberapa hari terpendek di masa yang akan datang.

Ilmuwan mencatat fenomena ini menjadi hal baru dalam serangkaian rekor kecepatan Bumi sejak 1960 dan 2020. 

Untuk sebagian besar sejarah umat manusia, waktu telah ditandai dengan siklus 24 jam siang/malam (dengan beberapa perubahan yang dibuat untuk kenyamanan saat musim berubah)

Baca juga: Ribuan Robot Humanoid Tesla Mulai Bekerja di Pabrik Perusahaan



Siklus ini diatur oleh kecepatan di mana planet berputar pada porosnya.

Karena itu, panjang hari telah menjadi standar penandaan waktu—setiap hari berlangsung kira-kira 86.400 detik.

Siklus siang / malam sangat konsisten meskipun faktanya sebenarnya sedikit berbeda secara teratur.

Beberapa dekade yang lalu, pengembangan jam atom mulai memungkinkan para ilmuwan untuk merekam perjalanan waktu dalam peningkatan yang sangat kecil, pada gilirannya, memungkinkan untuk mengukur panjang hari tertentu hingga milidetik.

Dan itu mengarah pada penemuan bahwa putaran planet sebenarnya jauh lebih bervariasi daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Sejak pengukuran semacam itu dimulai, para ilmuwan juga telah menemukan bahwa Bumi memperlambat putarannya secara bertahap.

Para ilmuwan juga mencatat bahwa musim panas yang lalu, 19 Juli 2021 juga menjadi hari terpendek yang pernah tercatat — 1,4602 milidetik lebih pendek dari standar.

Ilmuwan planet tidak peduli dengan temuan baru ini; mereka telah belajar bahwa ada banyak faktor yang berdampak pada putaran planet—termasuk tarikan bulan, tingkat hujan salju, dan erosi gunung.

Mereka juga mulai bertanya-tanya apakah pemanasan global mungkin mendorong Bumi berputar lebih cepat saat lapisan salju dan salju di dataran tinggi mulai menghilang.

Ilmuwan komputer, di sisi lain, agak khawatir tentang pergeseran kecepatan putaran—begitu banyak teknologi modern didasarkan pada apa yang mereka gambarkan sebagai "waktu yang sebenarnya".

Ilmuwan mengatakan dengan menambahkan detik kabisat negatif dapat menyebabkan masalah, sehingga beberapa orang menyarankan untuk menggeser jam dunia dari waktu matahari ke waktu atom.

Ini akan diperlukan untuk menjaga waktu di dunia yang didasarkan pada ketukan jam atom yang sangat stabil, sejalan dengan waktu Matahari, didasarkan pada pergerakan Matahari melintasi langit. 

Peneliti senior di Institut Astronomi Sternberg, Universitas Negeri Lomonosov Moskow Leonid Zotov menyarankan penurunan panjang hari saat ini mungkin ada kaitannya dengan 'goyangan Chandler'. 

Detik kabisat negatif berarti jam melewati satu detik yang berpotensi menimbulkan masalah bagi sistem teknologi.

Hal yang dipikirkan selanjutnya adalah jika Bumi berotasi lebih cepat, apakah panjang hari akan terus berkurang atau sudah mencapai minimum.

"Saya pikir ada kemungkinan 70 persen kita berada di level minimum," ujar Dr. Zotov.


Bumi Penelitian
Informasi Anda Genggam


Loading...