Teror Nuklir Rusia : Pabrik Atom Ukraina Diserang Lagi

Devi
Senin, 08 Agustus 2022 | 13:46 WIB
Rusia dan Ukraina saling menuduh menembaki pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar Eropa di Zaporizhzhia [File: Alexander Ermochenko/Reuters] R24/dev Rusia dan Ukraina saling menuduh menembaki pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar Eropa di Zaporizhzhia [File: Alexander Ermochenko/Reuters]

RIAU24.COM - Presiden Ukraina Zelenskyy menyebut Rusia sebagai sumber kekhawatiran, karena akan ada bencana nuklir yang tumbuh setelah fasilitas atom terbesar di Eropa mengambil lebih banyak tembakan artileri.

Penembakan Rusia yang diperbarui merusak tiga sensor radiasi dan melukai seorang pekerja di pembangkit listrik Zaporizhzhia dalam pemogokan kedua dalam beberapa hari berturut-turut, kata Ukraina, Minggu.

Baca juga: IOC: Atlet Rusia yang Tidak Mendukung Invasi ke Ukraina Dibolehkan Ikut Serta dalam Kompetisi

Serangan itu meningkatkan kekhawatiran akan bencana radiasi.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyebut penembakan Sabtu malam itu sebagai “teror nuklir Rusia” yang memerlukan lebih banyak sanksi internasional – kali ini di sektor nuklir Moskow. 

Ukraina mengatakan peluru Rusia menghantam kabel listrik di pembangkit tersebut pada hari Jumat.

Namun, otoritas yang ditempatkan Rusia di daerah itu mengatakan Ukraina menghantam situs itu dengan peluncur roket ganda, merusak gedung-gedung administrasi dan daerah di dekatnya.

Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia adalah fasilitas nuklir terbesar di Eropa.

Direktur Jenderal Badan Energi Atom Internasional (IAEA), Rafael Grossi, mengatakan dia khawatir dengan laporan kerusakan dan menuntut tim ahli IAEA segera diizinkan mengunjungi pabrik untuk menilai dan menjaga situs.

Baca juga: Pemerintah India Perintahkan Blokir 67 Situs Web Pornografi

"Saya sangat prihatin dengan penembakan di pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, yang menggarisbawahi risiko yang sangat nyata dari bencana nuklir yang dapat mengancam kesehatan masyarakat dan lingkungan di Ukraina dan sekitarnya," kata Grossi dalam sebuah pernyataan.

“Tindakan militer yang membahayakan keselamatan dan keamanan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzya sama sekali tidak dapat diterima dan harus dihindari dengan segala cara.”

Spesialis kontrol senjata nuklir Tariq Rauf mengatakan kepada Al Jazeera alasan mengapa Rusia merebut pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia adalah "untuk menyediakan listrik ke bagian timur Ukraina yang telah diduduki Rusia".

“Tapi kami benar-benar tidak tahu bagaimana situasi di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya,” kata Rauf.

“Mengapa militer Ukraina menembakinya ketika mereka memiliki orang-orang mereka sendiri di sana?” Dia bertanya. “Dan kemudian, mengapa Rusia menembakinya ketika mereka memiliki tentara dan ahli teknis di sana?”

Pasukan Rusia, sementara itu, terus menguasai wilayah Donbas di Ukraina timur, tempat separatis pro-Moskow merebut wilayah setelah Kremlin mencaplok Krimea di selatan pada 2014.

Pasukan Rusia meningkatkan serangan mereka di utara dan barat laut kota Donetsk di Donbas pada hari Minggu, kata militer Ukraina. Rusia menyerang posisi Ukraina di dekat pemukiman Piski dan Avdiivka yang dijaga ketat, serta menembaki lokasi lain di wilayah Donetsk, katanya.

Kyiv juga mengatakan pasukan Rusia memperkuat di Ukraina selatan untuk mencegah potensi serangan balasan di dekat Kherson.

Kepala jaksa kejahatan perang Ukraina mengatakan hampir 26.000 tersangka kejahatan perang yang dilakukan sejak invasi sedang diselidiki, dengan 135 orang didakwa, 15 di antaranya ditahan. Rusia membantah menargetkan warga sipil.


 


Rusia Ukraina
Informasi Anda Genggam


Loading...