Tragis! Sembilan Belas Anak Tewas di Wilayah Palestina yang Diduduki Israel Pada Pekan Lalu

Devi
Jumat, 12 Agustus 2022 | 08:54 WIB
Tragis! Sembilan Belas Anak Tewas di Wilayah Palestina yang Diduduki Israel Pada Pekan Lalu R24/dev Tragis! Sembilan Belas Anak Tewas di Wilayah Palestina yang Diduduki Israel Pada Pekan Lalu

RIAU24.COM -  Hampir 40 anak Palestina telah terbunuh sepanjang tahun ini di wilayah pendudukan dan dalam banyak insiden, pasukan Israel tampaknya menggunakan kekuatan mematikan dengan cara yang melanggar hukum hak asasi manusia internasional, kata Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet.

Kepala hak asasi PBB mengeluarkan pernyataan pada hari Kamis yang menyatakan "kewaspadaan" pada sejumlah besar warga Palestina - terutama anak-anak - yang telah terbunuh dan terluka oleh pasukan Israel di wilayah Palestina yang diduduki sejauh tahun ini.

Baca juga: Antara Celana Jeans dan Tambang Emas

“Menyakiti anak mana pun selama konflik adalah hal yang sangat mengganggu, dan pembunuhan serta melukai banyak anak  yang terjadi pada tahun ini, adalah hal yang tidak masuk akal,” kata Bachelet dalam sebuah pernyataan.

Sembilan belas anak-anak Palestina tewas di wilayah Palestina yang diduduki pada minggu lalu saja, sehingga jumlah kematian anak-anak sejak awal tahun menjadi 37, menurut pernyataan itu.

Tujuh belas anak-anak tewas dalam serangan akhir pekan lalu di Gaza oleh pasukan Israel, dan dua anak lagi tewas pada hari Selasa dalam operasi Israel di Tepi Barat yang diduduki.

Pasukan Israel melancarkan pemboman mereka di Gaza , meratakan gedung-gedung dan menyerang kamp-kamp pengungsi di seluruh wilayah, mengatakan serangan itu menargetkan anggota kelompok bersenjata Jihad Islam, termasuk komandan senior kelompok itu.

Para pejabat Palestina mengatakan mayoritas dari mereka yang tewas adalah warga sipil.

Jumlah korban sipil dalam serangan Israel di Gaza “sangat berat”, kata kepala hak asasi manusia PBB.

“Hukum humaniter internasional sudah jelas. Meluncurkan serangan yang mungkin diharapkan untuk secara tidak sengaja membunuh atau melukai warga sipil, atau merusak objek sipil, dengan cara yang tidak proporsional dengan keuntungan militer nyata dan langsung yang diantisipasi, dilarang. Serangan seperti itu harus dihentikan,” kata Bachelet.

Baca juga: Dalam Kemajuan Terbesar Sejak Perang Dimulai, Pasukan Ukraina Menembus Pertahanan Rusia Di Selatan

Kantor hak asasi manusia PBB telah mengkonfirmasi bahwa di antara 48 warga Palestina yang tewas dalam serangan tiga hari dari Jumat hingga Minggu, setidaknya 22 adalah warga sipil, termasuk 17 anak-anak dan empat wanita.

Hampir dua pertiga dari 360 warga Palestina yang dilaporkan terluka dalam serangan Israel adalah warga sipil, termasuk 151 anak-anak, 58 wanita dan 19 orang tua, kata PBB.

Anak-anak juga menjadi mayoritas korban dalam sejumlah serangan Israel yang juga menghantam "benda-benda sipil, menyebabkan korban sipil dan kerusakan pada benda-benda sipil", kata Sekjen PBB dalam pernyataan itu.

Kelompok bersenjata Palestina juga tanpa pandang bulu menembakkan ratusan roket dan mortir ke Israel selama akhir pekan, melukai warga sipil dan merusak infrastruktur dan properti sipil, kata Sekjen PBB, menambahkan bahwa serangan semacam itu juga merupakan “pelanggaran hukum humaniter internasional”.

Pihak berwenang Israel mengatakan bahwa total 70 warga Israel terluka selama pertempuran akhir pekan.

Bachelet juga mengatakan bahwa meluasnya penggunaan peluru tajam oleh pasukan Israel dalam operasi penegakan hukum di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur, telah menyebabkan sejumlah besar warga Palestina terbunuh.

Kantor Hak Asasi Manusia PBB di wilayah Palestina yang diduduki sejauh ini tahun ini mendokumentasikan pembunuhan 74 warga Palestina, termasuk 20 anak-anak. Dalam banyak insiden, pasukan Israel menggunakan kekuatan mematikan dengan cara yang tampaknya melanggar hukum hak asasi manusia internasional, tambahnya.

Bachelet juga menyerukan penyelidikan yang cepat, independen, tidak memihak, dan transparan terhadap semua insiden di mana setiap orang terbunuh atau terluka, dan dia menyesali apa yang dia gambarkan sebagai "iklim impunitas" dan "pelanggaran lama" yang mendorong "siklus kekerasan” di wilayah pendudukan.

Dia mengatakan bahwa “Hampir total kurangnya akuntabilitas tetap ada di wilayah Palestina yang diduduki – baik untuk pelanggaran hukum humaniter internasional oleh semua pihak dalam permusuhan di Gaza, atau untuk pelanggaran berulang Israel terhadap hukum hak asasi manusia internasional dan hukum pendudukan di Gaza. Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, termasuk insiden penggunaan kekuatan yang tidak perlu dan tidak proporsional.”


Palestina Israel
Informasi Anda Genggam


Loading...