Meninggal Karena Bunuh Diri di Amerika, Pria Ini Desak Pemerintah India Untuk Membawa Kembali Jasad Sang Adik ke Kampung Halaman

Devi
Sabtu, 13 Agustus 2022 | 13:10 WIB
Meninggal Karena Bunuh Diri di Amerika, Pria Ini Desak Pemerintah India Untuk Membawa Kembali Jasad Sang Adik ke Kampung Halaman R24/dev Meninggal Karena Bunuh Diri di Amerika, Pria Ini Desak Pemerintah India Untuk Membawa Kembali Jasad Sang Adik ke Kampung Halaman

RIAU24.COM (Peringatan Pemicu: Kisah ini berisi detail grafis kekerasan dalam rumah tangga. Jika Anda merasa ingin bunuh diri atau mengenal seseorang dalam kesulitan, harap hubungi mereka dengan kebaikan atau hubungi layanan darurat setempat, saluran bantuan, dan LSM kesehatan mental)

 

Mandeep Kaur, 30 tahun, memilih untuk mengakhiri hidupnya karena tidak tahan lagi dengan siksaan suaminya.

Ibu dua anak perempuan ini terpaksa mengakhiri hidupnya karena terus menerus dipukuli dan dianiaya oleh suaminya.

Sudah hampir seminggu sejak Mandeep Kaur meninggal secara tragis di Queens, New York, konon karena disiksa oleh suaminya, Ranjotveer Singh Sandhu, dan mertuanya karena mas kawin dan gagal melahirkan seorang putra. 

Mandeep kaur

Hancur karena kehilangan putri tercinta mereka, keluarga yang menderita di India sekarang mencari bantuan dari Kementerian Luar Negeri (MEA) dalam membawa tubuh berusia 30 tahun kembali ke India atau mengatur visa bagi orang tua untuk mengunjungi AS. melakukan ritual terakhirnya. 

Mandeep Kauro

Namun, pihak keluarga mengaku belum mendengar atau menerima jawaban apapun dari pihak berwenang.

Sandeep Singh, saudara laki-laki Mandeep, menuduh bahwa meskipun berlari dan berusaha menyelesaikan pekerjaan, dia tidak menerima bantuan atau tanggapan dari pejabat mana pun.

Mandeep

Mereka juga telah memulai petisi online yang mendesak Menteri Luar Negeri S Jaishankar untuk mengambil tindakan. Sejauh ini, petisi di Change.org telah mengumpulkan 1.122 tanda tangan online dari 1.500 yang dibutuhkan.

Baca juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Mandeep kaur

Baca juga: Agensi BTS Akan Ambil Tindakan Hukum Bagi Oknum yang Sebarkan Rumor Tidak Benar

Keluarga Mandeep sangat ingin pergi ke AS untuk melakukan upacara pemakamannya. Mereka juga ingin meminta hak asuh atas putrinya, yang dikabarkan bersama suami Mandeep, di South Richmond Hill, New York. 

Dalam sebuah wawancara dengan ABP live , saudara laki-laki Sandeep, Mandeep, mengatakan bahwa meskipun mengajukan visa untuk ibu, ayah, dan saudara perempuannya, mereka tidak mendengar apa pun.

"Pihak berwenang tidak bekerja sama dengan kami; itulah mengapa kami harus memulai petisi online," kata Sandeep, merujuk pada petisi Change.org. 

"Kami tidak tahu tentang status visa kami atau apa yang akan terjadi pada anak-anak. Tidak ada pejabat dari pemerintah India yang dapat kami ajak bicara dan mendapatkan detailnya. Kami mencoba menghubungi semua orang. Sudah satu minggu sejak kematiannya. , dan kami masih belum tahu apa yang akan terjadi dengan jenazahnya," tambahnya. 

Dalam seruan yang memilukan, dia menambahkan,"Jika membawa kembali tubuh tidak mungkin, maka setidaknya biarkan kami pergi; memberikan visa tidak sulit. Seluruh keluarga kami sekarat untuk anak-anak setiap menit; kami hanya melihat saudara perempuan kami pada gadis-gadis itu." 

Rajya Sabha MP dan pemimpin AAP Raghav Chaddha juga menulis surat kepada Menteri Luar Negeri S Jaishankar mengenai hal ini. Namun, Sandeep mengatakan belum ada tanggapan atas surat itu. Dia menambahkan bahwa tidak ada seorang pun dari pemerintah Uttar Pradesh yang menghubungi mereka.

"Kami memilih mereka dalam pemilihan, tetapi sekarang belum ada yang datang mengunjungi kami," katanya. 

Kematian tragis Mandeep

Diperkosa

Setelah menikah pada 2015, Mandeep Kaur, 30, berasal dari Bijnor di Uttar Pradesh, pindah ke New York. Dia diduga bunuh diri karena dilecehkan oleh suami dan mertuanya karena tidak membawa mahar dan melahirkan anak laki-laki.

Baca juga: Agensi BTS Akan Ambil Tindakan Hukum Bagi Oknum yang Sebarkan Rumor Tidak Benar

Sebelum dia tampak gantung diri, dia memposting video mengerikan yang menguraikan dugaan cobaan beratnya dengan suaminya dan siksaan keluarganya. Video tersebut memicu perdebatan di media sosial.

"Kakak saya menikah pada Februari 2015. Segera, mereka pergi ke New York, dan dia mulai menyiksanya. Dia menginginkan seorang putra dan mahar Rs 50 lakh," kantor berita ANI mengutip saudara perempuan Mandeep, Kuldeep Kaur, mengatakan. 

Sementara itu, pada tanggal 5 Agustus, sebuah FIR didaftarkan di Kantor Polisi Najibabad Bijnor di UP terhadap suami dan mertua Kaur berdasarkan Bagian 306 (Persekongkolan bunuh diri), 498-A (Kekerasan dalam rumah tangga), 323 (Hukuman karena secara sukarela menyebabkan luka ), 342 (Hukuman untuk kurungan yang salah) dan Undang-Undang Larangan Mas kawin, 1961, kata seorang pejabat polisi.

Laporan kepolisian diajukan oleh Jaspal Singh, ayah dari Mandeep Kaur, di mana dia menuduh Mukhtar Singh, ayah dari Ranjotveer Singh Sandhu, Kuldeep Raj Kaur, ibu dari Ranjotveer Singh Sandhu, dan Jasveer Singh, saudara dari Ranjotveer Singh Sandhu.

Kaur meninggalkan dua anak perempuan, berusia 4 dan 6 tahun.

Dalam video online, Kaur terlihat menangis dan sedih saat dia berbicara tentang mengakhiri hidupnya karena dia tidak bisa lagi mentolerir pelecehan tersebut.


Informasi Anda Genggam


Loading...