Elon Musk Menuduh Twitter Menyembunyikan Saksi Kunci Di Tengah Pertarungan Hukum Dalam Kesepakatan USD 44 Miliar

Devi
Sabtu, 13 Agustus 2022 | 13:41 WIB
Elon Musk R24/dev Elon Musk

RIAU24.COM - CEO Tesla Elon Musk menuduh Twitter menyembunyikan saksi kunci dalam pertempuran hukum mereka mengenai apakah dia harus menyelesaikan pembelian perusahaan senilai USD 44 miliar, menurut orang-orang yang mengetahui tuduhan tersebut.

Orang terkaya di dunia Musk berpendapat bahwa perusahaan media sosial tidak menghasilkan nama-nama karyawan yang secara khusus bertanggung jawab untuk mengevaluasi berapa banyak basis pelanggan Twitter yang terdiri dari akun spam dan robot, kata orang-orang, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena mereka ' tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang masalah ini, sesuai laporan Bloomberg.

Baca juga: Ribuan Robot Humanoid Tesla Mulai Bekerja di Pabrik Perusahaan

Juga, pengacara Elon Musk telah meminta hakim dalam kasus tersebut untuk memaksa Twitter mengidentifikasi para pekerja sehingga pembela bisa mendapatkan catatan mereka dan menanyai mereka, kata orang-orang itu.

Sebuah surat yang meminta Hakim Pengadilan Kanselir Delaware Kathaleen St. J. McCormick untuk memaksa Twitter menyerahkan nama-nama itu diajukan Selasa di bawah meterai. Di bawah aturan pengadilan, pengacara Twitter memiliki lima hari kerja untuk memutuskan apa yang harus disunting dari pengarsipan sebagai informasi hak milik.

Indonesia

Hanya beberapa hari yang lalu, terungkap bahwa Elon Musk menjual sekitar $6,9 miliar saham Tesla-nya bulan ini . Mengisyaratkan alasan di balik penjualan, Musk mengatakan, "Dalam peristiwa (semoga tidak mungkin) bahwa Twitter memaksa kesepakatan ini untuk ditutup * dan * beberapa mitra ekuitas tidak berhasil, penting untuk menghindari penjualan darurat saham Tesla."

Laporan tersebut menyebutkan bahwa pengacara Twitter mengatakan mereka hanya perlu empat hari di pengadilan untuk membuktikan Musk menggunakan pertanyaan tentang akun spam dan bot sebagai dalih untuk menjauh dari kesepakatan.

Perusahaan mengatakan telah menyerahkan semua informasinya tentang akun-akun itu dan bermaksud membuat Musk membayar USD 54,20 per saham yang awalnya dia setujui.

Kedua belah pihak dilaporkan telah mengeluarkan banyak panggilan pengadilan kepada bank, investor dan pengacara yang terlibat dalam transaksi tertatih-tatih saat mereka mencari amunisi untuk persidangan 17 Oktober.

Di sisi lain, CEO Tesla Elon Musk membantah dalam pengajuan pengadilan bahwa penyerahan materi itu oleh Twitter belum kuat dan bahwa perusahaan telah gagal menghasilkan bukti bahwa bot spam menyumbang kurang dari 5% dari pengguna aktifnya, karena itu telah mengatakan dalam pengajuan peraturan. Dia juga berpendapat bahwa ini memberinya dasar yang sah untuk membatalkan pembelian.

ZXC2

kesturi

Dan itu tidak semua. 

Musk menuduh pengungkapan Twitter menunjukkan bahwa jumlah sebenarnya dari pengguna aktif harian yang dapat dimonetisasi (mDAU) adalah 65 juta lebih sedikit dari angka 238 juta yang diklaim Twitter. 

Dia juga menyebutkan bahwa Twitter juga salah menggambarkan berapa banyak pengguna yang melihat iklan, sumber pendapatan utama perusahaan. 

Menurut perkiraannya, kurang dari 16 juta pengguna melihat sebagian besar iklan dan harus dihitung sebagai dapat dimonetisasi.


Elon Musk
Informasi Anda Genggam


Loading...