Serangan Udara Israel di Suriah Tewaskan Tiga Tentara

Devi
Senin, 15 Agustus 2022 | 07:43 WIB
Sejak perang saudara pecah di Suriah pada tahun 2011, Israel telah melakukan ratusan serangan udara di dalam negeri, menargetkan posisi pemerintah serta pasukan sekutu yang didukung Iran dan pejuang Hizbullah R24/dev Sejak perang saudara pecah di Suriah pada tahun 2011, Israel telah melakukan ratusan serangan udara di dalam negeri, menargetkan posisi pemerintah serta pasukan sekutu yang didukung Iran dan pejuang Hizbullah

RIAU24.COM - Serangan udara Israel di Suriah telah menewaskan tiga tentara dan melukai tiga lainnya dalam serangan terbaru Israel di negara yang dilanda perang itu.

Media pemerintah mengatakan pasukan pertahanan udara menghadapi apa yang dikatakannya sebagai serangan bom Israel yang ditujukan pada sasaran di sekitar provinsi pesisir Suriah, Tartus.

"Agresi itu menyebabkan kematian tiga tentara, melukai tiga lainnya," kata kantor berita resmi Suriah SANA, mengutip sumber militer yang tidak disebutkan namanya.

Baca juga: Antara Celana Jeans dan Tambang Emas

Sejak perang saudara pecah di Suriah pada 2011 , Israel telah melakukan ratusan serangan udara di dalam negeri, menargetkan posisi pemerintah serta pasukan sekutu yang didukung Iran dan pejuang Hizbullah.

Pasukannya juga menghadapi "target musuh" di atas pegunungan Qalamoun dekat perbatasan dengan Lebanon, SANA melaporkan.

Sebuah pernyataan militer Suriah mengatakan ada dua serangan Israel secara simultan – satu serangan rudal yang menargetkan pedesaan dekat ibukota, Damaskus, dilakukan dari arah tenggara ibukota Lebanon, Beirut.

Pemantau perang Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia juga memberikan jumlah korban tewas dan terluka yang sama dari serangan kedua di dekat pangkalan pertahanan udara di provinsi Tartus, di mana kelompok-kelompok yang didukung Iran aktif. Situs yang ditargetkan di Tartus terletak 8 km (5 mil) dari pangkalan Rusia, kata monitor, yang memiliki jaringan sumber yang luas di Suriah.

Dikatakan ambulans telah bergegas ke lokasi serangan di Tartus.

Baca juga: Dalam Kemajuan Terbesar Sejak Perang Dimulai, Pasukan Ukraina Menembus Pertahanan Rusia Di Selatan

Pada awal Juli, kementerian pertahanan Suriah mengatakan serangan Israel yang dilakukan dari Laut Mediterania dekat kota Al-Hamadiyah, selatan kota Tartus, telah melukai dua warga sipil. Pada hari Jumat, penembakan Israel melukai dua warga sipil di Suriah selatan dekat Dataran Tinggi Golan yang diduduki, menurut media pemerintah.

Bulan lalu, serangan Israel di dekat Damaskus menewaskan tiga tentara Suriah , kata media pemerintah saat itu. Observatorium Suriah mengatakan bahwa serangan itu menargetkan fasilitas militer dan "depot senjata Iran".

Setelah insiden terbaru, pihak berwenang Israel mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa mereka "tidak mengomentari laporan di media asing".

Sementara Israel jarang mengomentari serangan individu di Suriah , militer telah membela mereka seperlunya untuk mencegah musuh bebuyutannya Iran mendapatkan pijakan di depan pintunya. Konflik di Suriah dimulai dengan penindasan brutal terhadap protes damai dan meningkat untuk menarik kekuatan asing dan pejuang.

Perang telah menewaskan hampir setengah juta orang dan memaksa setengah dari populasi pra-perang negara itu dari rumah mereka.

Intervensi militer Rusia pada 2015 membantu mengubah perang demi Presiden Suriah Bashar al-Assad, yang pasukannya pernah hanya menguasai seperlima negara.


Informasi Anda Genggam


Loading...