Untuk Pertama Kalinya, Taiwan Pamerkan Jet Tempur Tercanggih yang Pernah Ada

Devi
Kamis, 18 Agustus 2022 | 07:34 WIB
Untuk Pertama Kalinya, Taiwan Pamerkan Jet Tempur Tercanggih yang Pernah Ada R24/dev Untuk Pertama Kalinya, Taiwan Pamerkan Jet Tempur Tercanggih yang Pernah Ada

RIAU24.COM Taiwan meluncurkan jet tempur paling canggihnya, F-16V yang dilengkapi rudal, dalam uji coba di malam hari, sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya di pulau tersebut.

Pasukan China telah menggelar latihan militer lewat udara dan laut selama berhari-hari di Selat Taiwan bulan ini, setelah kunjungan  Ketua DPR AS Nancy Pelosi dan delegasi kongres ke Taiwan.

Taipei telah melakukan simulasi pertahanan terhadap invasi oleh China dan pada hari Rabu, 17 Agustus 2022, personel angkatan udara menggunakan sebuah pesawat tempur F-16V dengan rudal anti-kapal buatan AS dalam latihan "kesiapan tempur" di sebuah pangkalan udara di wilayah Hualien timur.

Baca juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Para wartawan diperlihatkan oleh kru yang mendemonstrasikan bagaimana mereka dengan cepat menggunakan senjata F-16, termasuk rudal anti-kapal Harpoon Boeing Co.

Enam F-16V kemudian lepas landas untuk misi pengintaian, termasuk dua pesawat yang dipersenjatai dengan rudal, menurut angkatan udara Taiwan.

"Dalam menghadapi ancaman dari latihan militer pasukan komunis China baru-baru ini, kami tetap waspada sambil menetapkan konsep 'medan perang di mana-mana dan pelatihan kapan saja' untuk memastikan keamanan nasional," kata angkatan udara terebut dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara kementerian pertahanan Sun Li-fang mengatakan bahwa sementara Taipei mengutuk tindakan China dalam beberapa hari terakhir, situasinya adalah kesempatan bagus bagi pasukan Taiwan untuk mengasah keterampilan mereka.

“Kami akan memanfaatkan kesempatan ini untuk menguji semua pelatihan yang biasa kami lakukan, dan melalui ini meningkatkan metode kami saat ini dan meningkatkan efektivitas tempur kami,” katanya.

“Pasukan Republik China percaya diri, mampu, dan bertekad untuk mempertahankan keamanan Republik China,” tambah Sun, menggunakan nama resmi Taiwan.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu tidak berusaha untuk memprovokasi atau meningkatkan ketegangan dengan Beijing.

Baca juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Taiwan hidup di bawah ancaman invasi terus-menerus oleh China, yang mengklaim pulau yang diperintah secara demokratis itu sebagai bagian dari wilayahnya untuk direbut suatu hari, dengan paksa jika perlu.

Taipei menuduh Beijing menggunakan alasan kunjungan Pelosi – pejabat AS terpilih berpangkat tertinggi – sebagai alasan untuk memulai latihan yang dicurigai sebagai latihan untuk bersiap melakukan invasi.

Taiwan telah meningkatkan armada pesawat tempurnya dalam beberapa tahun terakhir, karena ketakutan akan aksi militer oleh Beijing terus meningkat.

Selain itu Beijing juga mengaku jika angkatan udaranya terus berada di bawah tekanan oleh China.

Pada bulan November, pulau itu mengerahkan skuadron pertama F-16V buatan AS – versi yang ditingkatkan dan jauh lebih canggih dari pesawat tempur F-16 lainnya, yang berasal dari tahun 1990-an.

Kesepakatan F-16V telah disetujui oleh pemerintahan Presiden AS Donald Trump saat ia berseteru dengan China, tetapi penggantinya Joe Biden telah mempertahankan dukungan serupa untuk Taipei.


Informasi Anda Genggam


Loading...