Tidak Ada Harapan : Kasus Bunuh Diri Terus Meningkat di Bagian Barat Laut Suriah

Devi
Kamis, 18 Agustus 2022 | 08:08 WIB
Tidak Ada Harapan : Kasus Bunuh Diri Terus Meningkat di Bagian Barat Laut Suriah R24/dev Tidak Ada Harapan : Kasus Bunuh Diri Terus Meningkat di Bagian Barat Laut Suriah

RIAU24.COM - Tinggal di Idlib, provinsi yang sebagian besar dikuasai oposisi di barat laut negara itu, Muhammad berhasil selamat dari konsekuensi langsung perang – serangan udara , bom barel, penembak jitu.

Tapi perang memiliki efek lain, dan keluarga Muhammad merasa sulit untuk bertahan.

Kaki ayahnya diamputasi akibat luka yang diderita selama perang, dan keluarganya terpaksa meninggalkan rumah mereka di kota Maarat Al-Numan setelah pasukan pemerintah menyerang pada 2019, dan menetap di kamp-kamp pengungsi di sepanjang perbatasan Suriah-Turki.

Muhammad putus sekolah, dan mulai mencari pekerjaan untuk membantu mereka.

zxcz1

“Muhammad harus memikul tanggung jawab menafkahi seluruh keluarga,” ayahnya, Salim, menjelaskan kepada Al Jazeera. 

“Dia memiliki sembilan saudara kandung, tujuh di antaranya perempuan, dan dia adalah yang tertua dari anak laki-laki. Dia meninggalkan sekolah dan bekerja penuh waktu, sesuatu yang tidak biasa dia lakukan. Kami tidak tahu ke mana kami akan pergi ketika kami meninggalkan Maarat Al-Numan, kami menghabiskan malam pertama kami tidur di tempat terbuka di tengah hujan … kami pergi dari satu tempat ke tempat lain untuk melarikan diri dari pasukan rezim,” tambahnya, berbicara tentang trauma yang dialaminya. seluruh keluarga pernah mengalaminya.

Salim mengatakan bahwa putranya akan memberi tahu orang-orang di sekitarnya bahwa keadaan mereka akan membaik, dan bahwa keluarganya akan dapat kembali ke Maarat Al-Numan.

Tetapi pada saat yang sama, Muhammad terlilit hutang karena berusaha membantu keluarganya, dan itu secara bertahap mempengaruhi dirinya.

“Perilakunya berubah, dia akan duduk sendirian jauh dari keluarga, dan dia tampak berada di bawah tekanan,” kata Salim. "Saya akan menemukannya sendirian duduk di luar setelah tengah malam."

Hingga akhirnya Muhammad pun bunuh diri di tendanya tak lama setelah liburan Idul Fitri, pada bulan April 2022.

Menurut Response Coordination Group, sebuah LSM Suriah yang bekerja di barat laut negara itu, kasus bunuh diri meningkat di wilayah tersebut, dari 22 pada tahun 2021, menjadi setidaknya 32 dalam enam bulan pertama tahun 2022.

Ahmed Abdul Hayy, seorang psikoterapis yang bekerja dengan pusat medis SAMS di Idlib, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa trauma yang dialami banyak warga Suriah mungkin menjadi alasan meningkatnya jumlah bunuh diri.

“Orang-orang di Suriah utara menghadapi kondisi seperti pengungsian , kehilangan rumah mereka, tinggal di kamp-kamp di mana mereka kehilangan privasi mereka, serta pengangguran, kemiskinan dan ketidakmampuan untuk beradaptasi dengan kondisi yang sulit,” kata Abdul Hayy. “Ini kemudian menyebabkan orang kehilangan harapan dan ketakutan akan masa depan, yang tampak seolah-olah semakin buruk.”

Sekitar 90 persen warga Suriah hidup di bawah garis kemiskinan, menurut PBB, membuat banyak pencari nafkah Suriah tidak mampu menafkahi keluarga mereka. Tidak adanya sistem pendukung untuk membantu mengatasi masalah ini adalah salah satu alasan utama meningkatnya kasus bunuh diri, kata Abdul Hayy.

“Pada sebagian besar kasus yang tercatat, peringatan telah diberikan sebelum bunuh diri dilakukan, namun ancaman tersebut tidak ditanggapi dengan serius, dan orang-orang yang rentan malah ditegur oleh anggota keluarga atau ditanggapi dengan sikap acuh tak acuh,” katanya.

Baca juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Sebagian besar bunuh diri dilakukan oleh orang-orang muda, banyak dari mereka telah kehilangan harapan setelah menjalani sebagian besar hidup mereka selama perang.

“Pemuda Suriah melihat di internet dan di film orang-orang menjalani kehidupan yang sangat berbeda dengan kehidupan mereka sendiri,” kata Abdullah Darwish, seorang peneliti lokal. “Ini sering membuat mereka merasa terasing dan membuat mereka berpikir negatif tentang masa depan mereka yang tidak diketahui.”

Darwish juga percaya bahwa lingkungan ekonomi yang membaik akan membantu mengurangi tren yang berkembang. “Perlu ada lebih banyak lapangan kerja, terutama bagi kaum muda, sehingga mereka beralih dari konsumen menjadi produsen, meski hanya proyek kecil,” kata Darwish. “Ini akan membuat mereka lebih positif tentang kehidupan.”

Sementara mayoritas kasus bunuh diri yang tercatat adalah laki-laki, Abdul Hayy menjelaskan bahwa ini mungkin tidak benar.

“Ini adalah masyarakat konservatif di mana penyakit psikologis masih dianggap memalukan, dan di mana orang menghindari mengunjungi psikiater, apalagi bunuh diri,” kata Abdul Hayy. 

“Saya pikir jumlah wanita yang melakukan bunuh diri kemungkinan lebih tinggi, tetapi kerabat tidak mau membicarakannya secara terbuka, dan mengatakan kematian itu disebabkan oleh hal lain. Harus ada lebih banyak kesadaran akan bahaya melakukan bunuh diri,” tambah Abdul Hayy. 

“Penyakit jiwa harus dianggap sebagai penyakit yang harus ditangani oleh tenaga kesehatan profesional, dan tidak ditutup-tutupi dan dianggap memalukan.”


Informasi Anda Genggam


Loading...