Lebih dari 20 Universitas China Menunda Semester Baru Untuk Menghentikan COVID-19

Riko
Senin, 22 Agustus 2022 | 16:50 WIB
Foto (net) R24/riko Foto (net)

RIAU24.COM - Lebih dari 20 perguruan tinggi dan Universitas di seluruh China telah memutuskan untuk menunda semester baru, dalam sebuah langkah yang menurut para ahli kesehatan masyarakat diperlukan untuk menghentikan penyebaran COVID-19, karena banyak tempat di seluruh negeri memerangi wabah sporadis. 

Baca juga: Mumbai berjuang untuk menahan wabah campak saat virus membunuh 10 anak

Karena situasi epidemi yang serius dan kompleks di seluruh negeri, beberapa universitas dan perguruan tinggi di kota dan provinsi termasuk Beijing, Shaanxi China Barat Laut, Fujian China Timur, Hainan China Selatan, Liaoning China Timur Laut dan provinsi Jilin, telah memutuskan untuk menunda semester baru.

Dilaporkan Global Times, Senin (22/8/2022), penundaan semester itu diumumkan setelah Kementerian Pendidikan mengajak Universitas di seantero negeri untuk melaksanakan pencegahan epidemi secara ilmiah dan tepat. Kementerian juga meminta agar proses kembalinya murid diatur dengan hati-hati.

Ada empat universitas di Provinsi Shaanxi yang memilih menunda pendaftaran bagi mahasiswa baru. Provinsi tersebut memang sedang melawan varian Omicron BA.2.76 dan BA.5.13 yang belakangan ini melonjak.

Pada Sabtu lalu, ada 156 kasus lokal dan penyebar (silent carriers) yang diidentifikasi oleh otoritas kesehatan provinsi. Pakar menilai travel musim panas dan tahun ajaran baru memberikan risiko lebih besar bagi pihak provinsi untuk mencegah epidemi.

Para ahli telah menunjukkan bahwa banyak faktor, termasuk puncak perjalanan musim panas dan musim sekolah baru yang mendekat dengan arus personel yang besar, telah menimbulkan risiko yang lebih besar dan memberikan tekanan yang lebih besar pada pencegahan dan pengendalian epidemi provinsi.

Di ibukota Beijing, sementara Universitas Tsinghua, salah satu universitas paling bergengsi di China, menyambut kedatangan 3.700 mahasiswa baru sarjana pada 17 Agustus dan Universitas Peking juga Universitas China terkenal lainnya yang akan menyambut mahasiswa baru sarjana dan pascasarjana pada 28 dan 29 Agustus. 

Universitas termasuk Institut Teknologi Beijing, Universitas Normal Beijing dan Akademi Seni Rupa Pusat, telah menyesuaikan pengaturan mereka untuk semester baru dengan beberapa beralih ke pendaftaran online untuk mahasiswa baru atau menunda tanggal mulai semester baru hingga pertengahan September.

Tujuan utama dari pengaturan ini adalah untuk mengurangi kemungkinan penularan virus dengan mengejutkan tanggal mulai dari perguruan tinggi yang berbeda, seorang ahli imunologi yang berbasis di Beijing mengatakan kepada Global Times dengan syarat anonim pada hari Minggu.

Baca juga: Jepang: Pengunduran Diri Menteri Kabinet Ketiga Dalam Sebulan Memberi Tekanan Pada PM Fumio Kishida

Karena masih ada wabah COVID-19 sporadis di beberapa tempat dengan jumlah infeksi tanpa gejala yang cukup besar, risiko peningkatan akan ada jika semua universitas mulai pada tanggal yang sama atau selama periode yang sama dengan banyak mahasiswa yang datang dari seluruh negeri, kata ahli itu.

"Siswa yang datang dari tempat yang berbeda dengan tingkat risiko yang berbeda dan dengan kemungkinan risiko penularan virus melalui transportasi umum dapat menimbulkan risiko bagi kampus," kata ahli imunologi dan profesor universitas tersebut. (Mer)


Informasi Anda Genggam


Loading...