Mengerikan, Calon Ibu Dibunuh Oleh Temannya yang Menginginkan Bayi Dalam Rahimnya

Devi
Selasa, 23 Agustus 2022 | 09:45 WIB
Mengerikan, Calon Ibu Dibunuh Oleh Temannya yang Menginginkan Bayi Dalam Rahimnya  R24/dev Mengerikan, Calon Ibu Dibunuh Oleh Temannya yang Menginginkan Bayi Dalam Rahimnya

RIAU24.COM - Seorang wanita hamil 36 minggu meninggal setelah seorang temannya mencoba mencuri bayinya yang belum lahir. Wanita malang itu diketahui bernama Flavia Godinho Mafra, 24.

Ia sedang mengandung anak pertamanya dengan suaminya bernama Valdeli.

Mereka menikah pada Oktober 2019, tinggal di Canelinha, di negara bagian Santa Catarin, Brasil selatan, seperti dilaporkan dari Mirror.

Baca juga: Rumor Song Joong Ki Akan Gelar Upacara Pernikahan Pada Bulan Maret

Teman sekolahnya, Rozalba Grimm, menawarkan untuk membuat acara baby shower - dimana Grimm juga berbagi kabar di media sosial bahwa dia hamil.

Grimm memberi tahu Flavia bahwa yang perlu dia lakukan hanyalah datang ke baby shower, dan dia akan mengurus sisanya.

Rozalba Grimm menawarkan untuk mengadakan baby shower

Flavia pergi ke pesta baby shower tersebut pada 27 Agustus 2020 - tetapi setelah berjam-jam, Valdeli menyadari bahwa sang istri tidak lagi terlihat aktif di WhatsApp sejak 15:48.

Dia juga tidak pulang ke rumah. 

Ketika dia menghubungi teman-teman istrinya, mereka mengatakan telah diberitahu bahwa acara aitu dibatalkan.

Sebuah laporan orang hilang diajukan dan Grimm mengatakan kepada penyelidik bahwa Flavia telah pergi dengan orang lain setelah pesta itu dibatalkan.

Pencarian itu membawa anggota keluarga Valdeli ke gudang tembikar di mana mereka menemukan tempat pembakaran besar. Di dalam tempat pembakaran itu ada tubuh Flavia - perutnya terbuka dan bayinya terpotong.

Tempat pembakaran Canelinha tempat Flavia ditemukan

Tempat pembakaran Canelinha tempat Flavia ditemukan (Gambar: Newsflash)

 

Kepalanya dipukul dengan batu bata, dan diduga ia meninggal karena pendarahan.

Apakah dia masih hidup atau tidak pada saat perutnya dipotong, polisi tidak mengetahui hal tersebut.

Grimm dan suaminya Zulmiar Schiestl tiba di rumah sakit dengan bayi yang baru lahir, mengklaim bahwa Grimm baru saja melahirkan - tetapi staf rumah sakit dikatakan curiga.

Mereka tidak menemukan indikasi fisik bahwa dia telah melahirkan dan bayi perempuan itu memiliki luka di punggungnya.

Setelah tes DNA dilakukan, ditemukan bahwa dia telah mencoba untuk mewariskan bayi Flavia sebagai anaknya sendiri.

Rekaman CCTV muncul menunjukkan Flavia masuk ke dalam mobil Grimm dan akhirnya, ketika ditanyai, dia mengakui bahwa dia adalah 'Womb Raider'.

Grimm didakwa dengan pembunuhan perempuan, percobaan pembunuhan, penculikan dan penyembunyian mayat. Dia diketahui telah mengalami keguguran sendiri.

Suaminya awalnya adalah tersangka tetapi dibebaskan - karenan Grimm bertindak sendiri dan tidak memberi tahu dia tentang rencananya yang jahat.

 

 


Informasi Anda Genggam


Loading...