Mantan Imam Masjidil Haram Mekah Dipenjara 10 Tahun Karena Hal Ini

Amastya
Kamis, 25 Agustus 2022 | 10:44 WIB
Sheikh Saleh al Thalib, yang divonis penjara 10 tahun oleh Pengadilan Arab Saudi atas perintah Putra Mahkota, Mohammed bin Salman (MBS) /middleeasteye R24/tya Sheikh Saleh al Thalib, yang divonis penjara 10 tahun oleh Pengadilan Arab Saudi atas perintah Putra Mahkota, Mohammed bin Salman (MBS) /middleeasteye

RIAU24.COM - Pengadilan Saudi telah menjatuhkan hukuman 10 tahun penjara kepada mantan imam terkemuka Masjidil Haram di Mekah, Sheikh Saleh al Thalib.

Baca juga: China Bawa Meriam Terbesar Masuk Wilayah Perairan Jepang Di Kepulauan Senkaku

“Pengadilan Banding Pidana Khusus Riyadh menjatuhkan hukuman penjara kepada Sheikh Saleh al Thalib setelah membatalkan pembebasan sebelumnya,” kata kelompok hak asasi yang berbasis di AS, Demokrasi untuk Dunia Arab Sekarang (Dawn), pada hari Senin.

Pihak berwenang Saudi pertama kali menahan Talib pada 2018 dan tidak memberikan alasan penangkapannya, yang terjadi setelah dia menyampaikan khotbah yang mengkritik Otoritas Hiburan Umum, sebuah badan pemerintah yang bertanggung jawab mengatur industri hiburan, menurut para aktivis.

Dia mengutuk konser dan acara yang menurutnya menyimpang dari norma agama dan budaya negara itu.

Talib memiliki pengikut global, dengan ribuan orang menonton khotbah dan bacaan Alqurannya di YouTube.

Penangkapannya terjadi ketika Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS) melanjutkan upayanya untuk mereformasi masyarakat Saudi dan mendiversifikasi ekonomi kerajaan Teluk yang bergantung pada minyak.

Sejak MBS mengambil alih kekuasaan de facto sebagai putra mahkota, kelompok hak asasi mengatakan pihak berwenang telah menangkap puluhan beberapa ulama dan imam terkemuka yang kritis terhadap agenda reformasinya.

Di antara mereka yang ditahan adalah Salman al-Odah, yang menyerukan kepada orang-orang Arab Saudi untuk mendamaikan perbedaan mereka dengan Qatar setelah Riyadh memimpin blokade di seluruh wilayah negara Teluk.

Dawn, sebuah kelompok yang didirikan oleh mendiang jurnalis Jamal Khashoggi, mengonfirmasi hukuman pengadilan Talib di Twitter.

Abdullah Alaoudh, juru bicara Dawn, mengutuk hukuman penjara dan mengatakan itu adalah bagian dari pola yang berkembang dari para ulama dan imam yang menghadapi hukuman penjara karena berbicara menentang reformasi yang dilakukan oleh MBS.

"Hukuman terhadap Imam Masjidil Haram Saleh Al Thalib hingga 10 tahun karena mengkritik perubahan sosial dan hukuman 34 tahun bagi aktivis perempuan Salma Alshehab karena menyerukan reformasi sosial yang nyata adalah sebuah ironi yang memberi tahu kita bahwa penindasan MBS mengancam setiap kelompok," kata Alaoudh, yang ayahnya adalah Salman al-Odah.

"Kesamaan antara semua tahanan politik termasuk Imam Al Thalib adalah bahwa mereka dengan damai mengungkapkan pendapat mereka dan ditangkap karenanya. Penindasan ini harus dihentikan terhadap semua orang (tanpa) kecuali," tambahnya.

Baca juga: Gaji PM Malaysia Melebihi Presiden Jokowi? Warganet Kepo dan Soroti Gaji Keduanya

Kritikus lain yang ditangkap baru-baru ini termasuk mahasiswa PhD Salma al-Shehab, yang dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena tweet yang kritis terhadap pemerintah Saudi.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...