Lebih dari Setengah Minyak Goreng Digunakan Kembali Di India, Dapat Menyebabkan Masalah Kesehatan Yang Serius

Devi
Kamis, 25 Agustus 2022 | 10:54 WIB
Lebih dari Setengah Minyak Goreng Digunakan Kembali Di India, Dapat Menyebabkan Masalah Kesehatan Yang Serius R24/dev Lebih dari Setengah Minyak Goreng Digunakan Kembali Di India, Dapat Menyebabkan Masalah Kesehatan Yang Serius

RIAU24.COM India adalah konsumen minyak nabati terbesar kedua di dunia , dan konsumsi per kapita sekitar 19-19,80 kg per orang per tahun. India mengkonsumsi berbagai macam minyak goreng termasuk minyak kelapa sawit minyak bunga matahari, minyak kacang tanah, minyak kedelai, minyak kelapa, minyak mustard , dll.

Namun, cara orang India menggunakan minyak goreng belum ideal.

Baca juga: Eks Presiden Rusia Dmitry Medvedev Desak NATO Bertobat dan Bubarkan Diri

Bukan hal yang aneh bagi rumah tangga dan bisnis untuk menggunakan kembali minyak goreng, terkadang tanpa mengetahui risiko kesehatannya.

Konsumsi minyak goreng bekas (UCO) yang merupakan minyak sisa dari penggorengan ternyata dapat menyebabkan beberapa kondisi kesehatan yang serius termasuk kanker, penyakit jantung, dan kerusakan organ.

Dikatakan sebagai yang pertama dari jenisnya di India, yang dilakukan oleh Observer Research Foundation , Koan Advisory Group dan Neste, menemukan bahwa meskipun peraturan keamanan pangan melarang konsumsi UCO dalam bentuk apa pun, lebih dari setengahnya digunakan kembali. .

Studi ini mensurvei 505 (101 operator bisnis makanan berukuran besar dan 406 berukuran kecil) di empat metro di India – Mumbai, New Delhi, Chennai, dan Kolkata. 

Penggunaan kembali minyak goreng di seluruh kota

Hasil survei menunjukkan bahwa penggunaan kembali UCO oleh operator bisnis makanan komersial meluas, terutama di kalangan usaha kecil dan pedagang kaki lima di New Delhi, Kolkata dan Mumbai yang memanfaatkan UCO hingga tetes terakhir. 

Selain itu, kesadaran dan kepatuhan terhadap peraturan keamanan pangan tentang penggunaan kembali UCO di kalangan bisnis rendah, membuat konsumen terpapar pada peningkatan risiko penyakit dan hasil kesehatan yang buruk.

Di antara kota-kota yang disurvei, kepatuhan terhadap peraturan keamanan pangan di kalangan bisnis paling tinggi di Chennai , berkat peningkatan kesadaran, kolaborasi antara pemerintah daerah dan organisasi sektor swasta, dan pengembangan infrastruktur yang relevan untuk penyimpanan dan pembuangan limbah. 

“Survei ini memberi kita gambaran yang jelas tentang tantangan yang dihadapi saat ini untuk mengatur minyak goreng bekas yang digunakan di pasar. Pemerintah, masyarakat sipil dan sektor swasta harus berkolaborasi untuk memutuskan apa yang diperlukan untuk mengatasi, misalnya, tantangan kesehatan masyarakat terkait untuk mengalihkan minyak goreng bekas kembali ke konsumsi manusia," kata Steven Bartholomeusz, Kepala Urusan Publik kawasan Asia-Pasifik di Neste dalam rilisnya.

Baca juga: Impor Eropa atas LNG Rusia melonjak 42% di tengah perang Rusia-Ukraina

Cara mengakhiri penggunaan kembali minyak goreng

Laporan itu mengatakan bahwa ada kebutuhan untuk kolaborasi yang lebih besar antara otoritas keamanan pangan pemerintah, jaringan dokter, ahli gizi dan ahli, dan organisasi sektor swasta untuk menciptakan kerangka peraturan dan kebijakan yang mendorong perubahan perilaku yang bertanggung jawab dan kesadaran konsumen. 

Selain itu, ini menyarankan masukan yang dapat ditindaklanjuti bagi pemangku kepentingan yang berbeda untuk menciptakan jalur yang menghubungkan upaya membangun lingkungan pangan yang aman dan terjamin dengan prinsip-prinsip ekonomi sirkular yang berkelanjutan. 


Informasi Anda Genggam


Loading...