Karakter Woo Young Woo di Drama 'Extraordinary Attorney Woo' Picu Perdebatan Autisme di Korea Selatan

Amastya
Jumat, 02 September 2022 | 14:02 WIB
Karakter Woo Young Woo di drama 'Extraordinary Attorney Woo' picu perdebatan autisme di Korea Selatan /tangkapan layar R24/tya Karakter Woo Young Woo di drama 'Extraordinary Attorney Woo' picu perdebatan autisme di Korea Selatan /tangkapan layar

RIAU24.COM Drama Netflix yang sedang hit yaitu 'Extraordinary Attorney Woo' tentang pengacara autis memicu perdebatan tinggi atas keberadaan mereka di Korea Selatan.

Baca juga: Sssttt! China Diam-diam Lakukan Hal Tak Terduga Ini Pada Rusia

Drama 'Extraordinary Attorney Woo' ini menampilkan seorang pengacara neurodivergent, telah menjadi drama non-Inggris Netflix yang paling banyak ditonton selama lebih dari sebulan, mengikuti jalan yang dipelopori oleh Film serial 'Squid Game'.

Bahkan grup Kpop BTS yang memiliki penggemar terbanyak di global, memposting video yang menampilkan salam khas antara Woo dan sahabatnya (sebuah gerakan tarian) dapat langsung menggegerkan media sosial.

Tetapi drama yang memiliki 16 episode, yang mengikuti seorang pengacara pemula yang kondisinya membantunya menemukan solusi brilian untuk teka-teki hukum tetapi sering membuatnya terisolasi secara sosial, telah melampaui meme untuk memicu perdebatan serius di Korea Selatan tentang autisme.

Pengacara bintang Woo Young Woo sangat cerdas, dengan IQ 164, tetapi juga memiliki ciri-ciri autis yang terlihat seperti echolalia (pengulangan kata atau kalimat yang tepat, seringkali di luar konteks).

Aktris utama Park Eun Bin, 29, yang telah menerima sambutan hangat, mengatakan dia awalnya ragu-ragu untuk menerima peran tersebut, menyadari kekuatan cerita untuk mempengaruhi persepsi orang-orang autis di Korea Selatan dan sekitarnya.

"Saya merasa memiliki tanggung jawab moral sebagai seorang aktor," katanya dikutip AFP.

"Saya tahu (pertunjukan) itu pasti akan memiliki pengaruh pada orang-orang dengan autisme dan keluarga mereka," katanya, menambahkan bahwa dia telah mempertanyakan apakah dia akan mampu melakukan karakter yang kompleks.

"Ini adalah pertama kalinya saya sama sekali tidak tahu apa yang harus saya lakukan, ketika harus mengekspresikan sesuatu, ketika saya sedang membaca naskahnya," tambahnya.

'Dihapus' di Korea Selatan

Namun di Korea Selatan, beberapa keluarga penderita autis menggambarkan pertunjukan itu sebagai fantasi murni, dengan mengatakan bahwa karakternya tidak realistis.

“Bagi banyak orang, mencapai seperti Woo akan setara dengan seorang anak yang memenangkan medali Olimpiade untuk bersepeda tanpa bisa berjalan”, kata Lee Dong-ju, ibu dari seorang anak autis, mengatakan kepada penyiar lokal.

Seorang profesor psikiatri juga menanggapi karakter Woo di drama ini.

“Woo jelas merupakan karakter fiksi yang telah diciptakan untuk memaksimalkan efek dramatis, sebenarnya ada lebih banyak kebenaran dalam ceritanya daripada yang disadari banyak orang Korea Selatan,” kata profesor psikiatri Kim Eui-jung dari Rumah Sakit Mokdong Universitas Wanita Ewha.

“Sekitar sepertiga orang dalam spektrum memiliki kecerdasan rata-rata atau di atas rata-rata, dan mungkin tidak memiliki karakteristik autis yang mencolok atau bahkan menyadari bahwa mereka memiliki kondisi tersebut,” tambanya.

Pemahaman Terbatas

"Kesadaran atau pemahaman publik tentang autisme yang berfungsi tinggi masih sangat terbatas di Korea Selatan," kata Kim Hee Jin, profesor psikiatri di Rumah Sakit Universitas Chung-Ang di Seoul.

“Masyarakat umum memandang autisme sebagai suatu kondisi yang melibatkan cacat intelektual yang parah", tambahnya.

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

Hee Jin juga menambahkan bahwa hal itu berkontribusi pada kegagalan yang lebih luas untuk mendiagnosis dan menawarkan dukungan sejak dini.

“Intervensi dini dapat membantu mencegah mereka yang berada di spektrum menyalahkan diri mereka sendiri atas tantangan yang mereka hadapi karena autisme, seperti kesulitan menjalin dan mempertahankan persahabatan," pungkasnya.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...