Pengadilan Israel Tolak Bebaskan Tahanan Ahmad Manasra

Devi
Jumat, 02 September 2022 | 15:21 WIB
Ahmad Manasra (tengah) awalnya ditangkap pada usia 13 tahun [File: Ammar Awad/Reuters] R24/dev Ahmad Manasra (tengah) awalnya ditangkap pada usia 13 tahun [File: Ammar Awad/Reuters]

RIAU24.COM - Pihak berwenang Israel telah menolak untuk membebaskan seorang tahanan Palestina yang awalnya ditangkap dalam keadaan yang mengerikan sebagai 13 tahun dan menderita penurunan serius dalam kesehatan mentalnya.

Pengadilan distrik Beersabe' (Beersheva) memutuskan pada hari Kamis bahwa Ahmad Manasra , sekarang 21, tidak akan dibebaskan atas dasar bahwa kasusnya berada di bawah "hukum kontraterorisme" Israel sebagai tanggapan atas banding yang diajukan oleh pengacaranya.

Manasra, dari Yerusalem Timur yang diduduki, ditangkap, diinterogasi dan dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara pada usia 13 tahun dalam kasus yang menyebabkan kemarahan global.

"Keputusan ini menunjukkan fakta bahwa kita berada di depan sistem peradilan apartheid," kata pengacara Manasra dalam sebuah pernyataan.

“Anak-anak Palestina, anak-anak yang berusia 13 tahun, sedang diadili atas jenis file ini,” kata Khaled Zabarqa, pengacara Manasra.

“Mengenai kondisi kesehatan Ahmad, pengadilan menolak banding dengan alasan kondisinya tidak cukup berbahaya untuk pembebasannya,” tambahnya.

Baca juga: Tragis, Remaja 16 Tahun Tewas di Dekat Halte Bus di Yerusalem

Badan-badan lokal dan internasional, termasuk Uni Eropa dan Perserikatan Bangsa-Bangsa , telah menyerukan pembebasan segera Manasra.

Zabarqa mengatakan kepada Al Jazeera bahwa timnya bermaksud membawa kasus Manasra ke Mahkamah Agung Israel.

Manasra muncul di pengadilan pada hari Kamis, di mana dia mengatakan kepada wartawan bahwa dia ingin pulang dan sejauh ini dia telah menghabiskan 10 bulan di sel isolasi.

Pada pertengahan Agustus, pengadilan Israel memperpanjang masa isolasinya hingga November, yang oleh keluarganya digambarkan sebagai "bentuk eksekusi yang lambat".

Pada Desember 2021, seorang dokter eksternal diizinkan mengunjungi Manasra untuk pertama kalinya sejak dia dipenjara. Dokter, seorang psikiater dari Doctors Without Borders (Medecins Sans Frontieres, atau MSF), mengeluarkan laporan medis, yang sejak itu dilampirkan pada berkas kasusnya, yang menyatakan bahwa Manasra menderita skizofrenia.

Pengacara dan dokter mengatakan Manasra mengalami " pelecehan, berbagai penyiksaan fisik, psikologis, dan sosial, termasuk perampasan dari konektivitas keluarga, kunjungan dan komunikasi dengan orang tua dan saudara laki-lakinya".

Ahmad Manasra awalnya dijatuhi hukuman 12 tahun penjara, kemudian dikurangi menjadi sembilan tahun, karena bersama sepupunya Hassan Manasra,  yang diduga menikam dua pemukim Israel di dekat pemukiman ilegal Pisgat Ze'ev di Yerusalem Timur pada tahun 2015.

Baca juga: Pencopet di Sekitar Menara Eiffel Jadi Tantangan Berat Bagi Pihak Kepolisian Paris Sebelum Olimpiade 2024

Hassan, yang saat itu berusia 15 tahun, ditembak mati oleh seorang warga sipil Israel, sementara Ahmad dipukuli habis-habisan oleh massa Israel dan dilindas oleh seorang pengemudi Israel, menderita patah tulang tengkorak dan pendarahan internal.

Sebuah video yang menunjukkan Ahmad Manasra berdarah di tanah dan terengah-engah meminta bantuan dan orang-orang Israel berteriak dan memaki bocah itu, menyuruhnya untuk "mati", menarik perhatian dan kemarahan luas. Video lain Manasra menjalani interogasi Israel yang sangat keras setelah insiden itu menyebabkan kemarahan lebih lanjut.

Meskipun tidak berpartisipasi dalam serangan itu – yang diakui pengadilan – Manasra didakwa dengan percobaan pembunuhan.


Informasi Anda Genggam


Loading...