Gazprom Rusia Mematikan Pipa Gas ke Jerman, Ini Alasannya..

Devi
Sabtu, 03 September 2022 | 10:11 WIB
Gazprom Rusia Mematikan Pipa Gas ke Jerman, Ini Alasannya.. R24/dev Gazprom Rusia Mematikan Pipa Gas ke Jerman, Ini Alasannya..

RIAU24.COM - Raksasa energi Rusia Gazprom telah menunda tenggat waktu Sabtu untuk memulihkan aliran melalui rute pasokan gas penting ke Eropa, dengan alasan kebocoran minyak di pipa Nord Stream 1 yang ditemukan selama pemeliharaan.

Perusahaan energi telah menutup pipa pada hari Rabu untuk apa yang dikatakan akan menjadi tiga hari pemeliharaan, tetapi mengatakan dalam sebuah posting media sosial pada Jumat malam bahwa mereka telah mengidentifikasi "kerusakan" turbin.

“Transmisi gas melalui pipa Nord Stream telah ditutup sepenuhnya sampai cacat operasional pada peralatan dihilangkan,” kata Gazprom dalam sebuah pernyataan, tanpa memberikan jadwal baru kapan aliran akan dilanjutkan.

Langkah ini menambah kesulitan Eropa dalam mengamankan bahan bakar yang cukup untuk bulan-bulan musim dingin yang mendekat, karena  Nord Stream 1 menyediakan pasokan yang sangat dibutuhkan ke Jerman dan negara-negara Eropa lainnya.

Moskow menyalahkan sanksi yang dijatuhkan oleh Barat setelah invasi Rusia ke Ukraina karena menghambat pemeliharaan rutin pada pipa, tetapi beberapa pejabat Uni Eropa menuduh Rusia menggunakan energi sebagai senjata .

"Ini adalah bagian dari perang psikologis Rusia melawan kami," cuit Michael Roth, ketua komite urusan luar negeri parlemen Jerman.

Baca juga: Mumbai berjuang untuk menahan wabah campak saat virus membunuh 10 anak

Siemens Energy, yang secara teratur memelihara turbin Nord Stream 1, mengatakan pada hari Jumat bahwa kebocoran yang menurut Gazprom telah ditemukan biasanya bukan alasan untuk menghentikan aliran gas, karena perbaikannya termasuk dalam lingkup pekerjaan pemeliharaan.

“Kebocoran seperti itu biasanya tidak mempengaruhi pengoperasian turbin dan dapat ditutup di lokasi,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. “Di masa lalu juga, terjadinya kebocoran jenis ini tidak menyebabkan penghentian operasi.”

Menambahkan bahwa saat ini tidak dikontrak untuk mengerjakan masalah pemeliharaan khusus itu, Siemens mengatakan telah “menunjukkan beberapa kali bahwa ada cukup turbin lain yang tersedia di stasiun kompresor Portovaya untuk beroperasinya Nord Stream 1”.

Sejak Agustus 2021, harga gas grosir telah melonjak 400 persen, memukul industri Eropa dan konsumen dengan keras karena permintaan melonjak setelah penguncian pandemi dicabut dan kemudian memburuk setelah Rusia menginvasi Ukraina pada Februari.

Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen sebelumnya menyarankan untuk memberlakukan pembatasan harga pada pipa gas Rusia untuk melawan apa yang dia katakan sebagai "manipulasi" Presiden Rusia Vladimir Putin.

Baca juga: Jepang: Pengunduran Diri Menteri Kabinet Ketiga Dalam Sebulan Memberi Tekanan Pada PM Fumio Kishida

Mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev telah memperingatkan bahwa Rusia akan memotong pasokan ke Eropa jika Uni Eropa memberlakukan batasan harga seperti itu.

Pengurangan pengiriman Nord Stream, bersama dengan aliran gas terbatas melalui Ukraina, rute penting lainnya, telah membuat negara-negara Eropa berebut mengisi tangki penyimpanan untuk musim dingin.

Banyak negara sedang mempertimbangkan untuk memberlakukan tindakan darurat yang akan mendesak bisnis dan rumah tangga untuk menjatah dan mengurangi penggunaan energi mereka. Beberapa perusahaan besar Eropa, seperti perusahaan pupuk dan aluminium, telah mengurangi produksi karena melonjaknya harga energi.

Menanggapi keputusan Gazprom pada hari Jumat, regulator jaringan Jerman mengatakan negara itu lebih siap untuk menghadapi gangguan pasokan Rusia, tetapi juga memperingatkan bahwa individu dan bisnis harus mengurangi penggunaan.

“Bagus bahwa Jerman sekarang lebih siap, tetapi sekarang tergantung pada masing-masing dan semua orang,” kata Klaus Mueller, presiden Bundesnetzagentur, di Twitter.

Itu digaungkan oleh juru bicara kementerian ekonomi, yang mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa " situasi di pasar gas tegang, tetapi keamanan pasokan terjamin".

Juru bicara itu tidak mengomentari "substansi" dari pengumuman Gazprom, tetapi mengatakan Jerman "sudah melihat ketidakandalan Rusia dalam beberapa minggu terakhir".

Setelah Gazprom menurunkan arus pada bulan Juni dan kemudian lagi pada bulan Juli , pejabat Uni Eropa telah bersiap untuk potensi bahwa Rusia dapat menangguhkan pengiriman seluruhnya.

Pada hari Rabu, CEO Gazprom Alexei Miller mengatakan sanksi Barat terhadap Rusia telah mencegah Siemens Energy, pemasok peralatan pipa, melakukan perawatan rutin.

"Bukan kesalahan Gazprom bahwa sumber dayanya hilang," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov sebelumnya pada hari Jumat. “Oleh karena itu, keandalan seluruh sistem berisiko.”


Informasi Anda Genggam


Loading...