Tentara Israel Terluka Dalam Penembakan Bus di Tepi Barat yang Diduduki

Devi
Senin, 05 September 2022 | 12:14 WIB
Tentara Israel Terluka Dalam Penembakan Bus di Tepi Barat yang Diduduki R24/dev Tentara Israel Terluka Dalam Penembakan Bus di Tepi Barat yang Diduduki

RIAU24.COM - Sedikitnya enam tentara Israel dan seorang sopir terluka dalam penembakan di sebuah bus di Tepi Barat yang diduduki, kata otoritas militer dan petugas medis pada Minggu.

Insiden itu, di mana pihak berwenang Israel mengatakan dua tersangka pria bersenjata ditahan ketika mereka mencoba melarikan diri, terjadi dalam jarak mengemudi dari Jenin dan Nablus. Dua kota Palestina ini yang telah mengalami serangan militer Israel yang intensif dan mematikan selama berbulan-bulan.

Saksi mata mengatakan warga Palestina di dalam mobil menyalip bus, menyemprotnya dengan peluru dan, ketika berhenti, mencoba membakarnya. 

TV Israel menayangkan cuplikan sebuah mobil yang terbakar setelah, katanya, sebuah bom api meledak di dalam.

Tidak ada klaim tanggung jawab langsung dari Palestina.

Baca juga: Mumbai berjuang untuk menahan wabah campak saat virus membunuh 10 anak

Seorang juru bicara Hamas memuji serangan itu sebagai "bukti bahwa semua upaya pendudukan (Israel) untuk menghentikan operasi perlawanan yang meningkat di Tepi Barat telah gagal".

Jalan, di mana insiden itu terjadi, dipenuhi dengan pemukiman Israel dan desa-desa dan kota-kota Palestina.

Israel menduduki Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, dan telah membangun lebih dari 200 pemukiman yang menampung lebih dari setengah juta pemukim.

Permukiman Israel di tanah Palestina dianggap ilegal menurut hukum internasional. Ekspansi pemukim juga merupakan hambatan bagi perdamaian dengan Palestina, yang mencari wilayah itu untuk menjadi bagian dari negara masa depan mereka.

Matti Carmi, dari layanan medis darurat Magen David Adom, mengatakan "dua korban tembakan" dirawat di luar bus. Keduanya sadar dan diterbangkan ke rumah sakit di kota pesisir Haifa, Israel.

Tiga lainnya terkena pecahan kaca dan kemudian dipindahkan melalui jalan darat ke rumah sakit lain di Israel utara, kata MDA.

Sebuah foto yang diterbitkan oleh serikat pekerja yang mewakili pengemudi bus menunjukkan kaca depan kendaraan dibumbui lubang peluru.

Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz mengatakan pasukan Israel "segera mengejar dan menangkap tersangka dalam serangan itu".

Baca juga: Jepang: Pengunduran Diri Menteri Kabinet Ketiga Dalam Sebulan Memberi Tekanan Pada PM Fumio Kishida

Insiden hari Minggu menyusul penembakan bulan lalu di sebuah bus Israel di Yerusalem Timur yang diduduki, yang direbut Israel dalam perang Timur Tengah 1967 dan kemudian dicaplok, dalam langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Delapan orang, termasuk beberapa warga negara Amerika, terluka dalam serangan menjelang fajar di dekat Kota Tua Yerusalem.

Setelah perburuan selama berjam-jam, polisi mengatakan seorang tersangka telah menyerahkan diri.

Insiden itu terjadi hanya beberapa hari setelah tentara Israel membunuh dua pria Palestina dalam dua serangan terpisah di Tepi Barat – satu di kamp pengungsi al-Ain di Nablus dan yang lainnya di Umm al-Sharayet, sebuah lingkungan di selatan Ramallah dan al-Bireh.

Puluhan warga Palestina telah dibunuh oleh pasukan Israel karena diduga berusaha melakukan penikaman atau serangan dengan menabrakkan mobil. Kelompok hak asasi manusia menuduh pasukan Israel sengaja membunuh warga Palestina meskipun tidak ada risiko bagi kehidupan mereka.


Informasi Anda Genggam


Loading...