Pria Thailand Menembak Mati 3 Remaja Setelah BMW-nya Ditabrak

Devi
Kamis, 08 September 2022 | 13:37 WIB
Pria Thailand Menembak Mati 3 Remaja Setelah BMW-nya Ditabrak  R24/dev Pria Thailand Menembak Mati 3 Remaja Setelah BMW-nya Ditabrak

RIAU24.COM - Seorang pria ditangkap karena menembak mati tiga siswa sekolah menengah, setelah sedan BMW-nya bertabrakan dengan sepeda motor mereka di Thailand selatan.

Polisi mengatakan Theerasak Boonruang, yang menghadapi tuduhan pembunuhan tingkat pertama, berada di bawah pengaruh metamfetamin ketika insiden itu terjadi di distrik Khao Phanom di provinsi Krabi pada Selasa (6 September).

Marah atas kecelakaan yang menghancurkan kaca depan mobilnya, Theerasak keluar dari mobilnya dan menembak mati tiga anak berusia 18 tahun, seorang laki-laki dan dua perempuan. 

Dia juga membakar sepeda motor sebelum melarikan diri.

Baca juga: Sosok Alqam dan Aksi Balasannya yang Mematikan Terhadap Pemukim Israel di Tepi Barat

Orang yang lewat yang melihat api dari kendaraan yang terbakar memberi tahu penyelamat dan polisi yang menemukan mayat korban di pinggir jalan dengan luka tembak.

Polisi mengatakan remaja laki-laki itu ditembak di wajah dan dua gadis ditembak di punggung. 

Petugas juga menemukan bagian-bagian mobil yang pecah dalam kecelakaan di tempat kejadian serta selongsong peluru dari senapan.

Investigasi lebih lanjut membawa polisi ke toko ban mobil yang dikelola oleh Theerasak di Pheru Tiew distrik Khao Phanom di mana mereka menemukan sedan yang rusak.

Petugas meminta pria berusia 42 tahun itu untuk menyerah, tetapi bentrokan singkat terjadi ketika dia berusaha melarikan diri melalui pintu samping sebelum menyerah kepada polisi.

Theerasak mengatakan kepada polisi bahwa dia tidak mengenal para korban dan tidak memiliki argumen dengan mereka, menambahkan bahwa dia kecanduan metamfetamin.

Tersangka juga didakwa dengan kepemilikan senjata ilegal dan mengkonsumsi narkotika.

Pada tahun 2018, jalan-jalan Thailand dinobatkan sebagai jalan paling mematikan di Asia Tenggara oleh Organisasi Kesehatan Dunia yang mengatakan tingkat kematian terkait kecelakaan jalan di negara itu adalah 32,7 dari setiap 100.000 orang.

Baca juga: Rishi Sunak Pecat Ketua Partai Konservatif Atas Kasus Pajak

Pihak berwenang Thailand telah berusaha untuk menindak mengemudi di bawah pengaruh alkohol atau obat-obatan, dan meluncurkan langkah-langkah seperti mempromosikan penggunaan kamera dasbor untuk mempermalukan pengemudi yang berbahaya.

Namun badan kesehatan PBB mengatakan tingkat kematian di jalan raya yang tinggi di negara itu disebabkan oleh lemahnya penegakan aturan mengemudi. 

Dilaporkan bahwa hanya 51 persen pengendara sepeda motor yang mengenakan helm dan hanya 58 persen pengemudi mobil yang mengenakan sabuk pengaman.

Tahun lalu, Mahkamah Agung mengurangi menjadi tiga tahun empat bulan hukuman penjara 10 tahun yang diberikan kepada seorang pria yang menembak mati seorang siswa remaja selama perselisihan parkir pinggir jalan di Thailand timur pada tahun 2017. 

Seorang hakim juga menangguhkan hukuman penjara dan menempatkannya dalam masa percobaan selama dua tahun.  ***


Informasi Anda Genggam


Loading...