Lima Orang Tewas Saat Gempa Kuat Menghantam Papua Nugini

Devi
Senin, 12 September 2022 | 12:08 WIB
Lima Orang Tewas Saat Gempa Kuat Menghantam Papua Nugini R24/dev Lima Orang Tewas Saat Gempa Kuat Menghantam Papua Nugini

RIAU24.COM - Gempa berkekuatan 7,6 SR mengguncang Papua Nugini, merusak bangunan, memicu tanah longsor dan menewaskan sedikitnya lima orang.

Survei Geologi Amerika Serikat mengatakan gempa melanda pada kedalaman 61km (38 mil), sekitar 67km (41 mil) dari kota timur Kainantu, pada Minggu pagi.

Baca juga: Sssttt! China Diam-diam Lakukan Hal Tak Terduga Ini Pada Rusia

Anggota parlemen lokal Kessy Sawang mengatakan setidaknya dua orang tewas di desa-desa pegunungan terpencil, dengan empat lainnya diterbangkan ke rumah sakit dalam kondisi kritis. Di dekat Wau, Koranga Alluvial Mining mengatakan tiga penambang dikubur hidup-hidup.

“Ada kerusakan yang meluas,” kata Sawang, seraya menambahkan tanah longsor telah mengubur rumah-rumah dan “membelah” satu desa di mana orang-orang “kehilangan rumah”.

Pemimpin negara itu, James Marape, mengatakan gempa itu "besar" dan mengatakan kepada orang-orang untuk berhati-hati, tetapi mengatakan dia memperkirakan kerusakannya lebih kecil daripada gempa bumi 2018 dan serangkaian gempa susulan, yang menewaskan sekitar 150 orang.

Namun, skala kerusakan dan jumlah korban dari gempa hari Minggu masih belum jelas.

“Badan bencana nasional dan provinsi, serta para pemimpin, telah diminta untuk menilai kerusakan dan cedera pada orang-orang dan menanganinya sesegera mungkin,” kata Marape.

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) di Asia dan Pasifik mengatakan dalam sebuah laporan yang diposting di Twitter bahwa setidaknya empat kematian dan empat cedera telah dilaporkan.

Dikatakan orang-orang telah terluka oleh struktur atau puing-puing yang jatuh, dan ada kerusakan pada beberapa pusat kesehatan, rumah, jalan pedesaan dan jalan raya.

Infrastruktur listrik rusak di daerah yang terkena dampak, menyebabkan pemadaman listrik di Dataran Tinggi Timur.

Akses 'menantang'

Penduduk Papua Nugini turun ke media sosial berbagi gambar dan video jalan yang retak, bangunan dan mobil yang rusak, dan barang-barang yang jatuh dari rak supermarket.

Video kerusakan sebuah universitas di kota dataran tinggi timur Goroka menunjukkan retakan besar muncul di dinding dan jendela yang jatuh saat gempa.

Perusahaan penerbangan kecil dan kelompok misionaris terlibat dalam mengangkut beberapa orang yang terluka melintasi lanskap hutan yang terjal.

“Sangat sulit, medannya, cuacanya. Ini menantang,” kata Nellie Pumai dari Manolos Aviation, yang telah mengangkut satu orang keluar dan berusaha untuk kembali.

INTERACTIVE_PAPUA_NEW_GUINEA_EARTHQUAKE_SEP11

Penduduk setempat di Lae dan Madang, yang paling dekat dengan pusat gempa, mengatakan guncangannya jauh lebih kuat daripada gempa sebelumnya. “Sangat kuat, semuanya seperti duduk di laut – hanya mengambang,” kata Hivi Apokore, seorang pekerja di Jais Aben Resort dekat Madang.

Gempa bumi biasa terjadi di Papua Nugini, yang terletak di “Cincin Api” Samudra Pasifik, titik panas aktivitas seismik akibat gesekan antar lempeng tektonik. Gempa berkekuatan 7,5 SR mengguncang dataran tinggi pegunungan terpencil di negara itu pada 2018, menewaskan lebih dari 100 orang dan merusak ribuan rumah.

Di negara tetangga Indonesia pada tahun 2004, gempa berkekuatan 9,1 memicu tsunami yang menewaskan 220.000 di seluruh wilayah. ***


Informasi Anda Genggam


Loading...