Visa Inc Akan Mulai Mengkategorikan Penjualan Senjata di Toko-toko AS

Devi
Senin, 12 September 2022 | 13:18 WIB
Visa Inc Akan Mulai Mengkategorikan Penjualan Senjata di Toko-toko AS R24/dev Visa Inc Akan Mulai Mengkategorikan Penjualan Senjata di Toko-toko AS

RIAU24.COM Visa Inc mengatakan akan menerapkan kode kategori pedagang baru yang akan mengidentifikasi transaksi di toko senjata di Amerika Serikat.

Pengumuman hari Sabtu dari pemroses pembayaran terbesar di dunia menandai kemenangan besar bagi para aktivis yang berpendapat bahwa mengkategorikan penjualan senjata secara terpisah akan membantu melacak dengan lebih baik pembelian senjata api yang mencurigakan yang bisa menjadi awal dari penembakan massal.

Itu terjadi sehari setelah Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) menyetujui pembuatan kode baru.

“Menyusul keputusan ISO untuk menetapkan kode kategori pedagang baru, Visa akan melanjutkan langkah selanjutnya, sambil memastikan kami melindungi semua perdagangan legal di jaringan Visa sesuai dengan aturan lama kami,” kata Visa dalam sebuah pernyataan.

Pemroses kartu kredit menggunakan kode untuk mengidentifikasi penjualan berdasarkan sektor seperti toko kelontong, restoran, dan lainnya. 

Hingga Jumat, penjualan toko senjata dianggap sebagai "barang dagangan umum".

Baca juga: Sssttt! China Diam-diam Lakukan Hal Tak Terduga Ini Pada Rusia

Kode baru akan membantu monitor melacak di mana seseorang menghabiskan uang, tetapi tidak akan menunjukkan barang spesifik apa yang dibeli.

Mastercard Inc juga mengatakan akan menerapkan kode baru.

Setelah persetujuan ISO pada hari Jumat, Mastercard Inc mengatakan “kami sekarang mengalihkan fokus kami pada bagaimana hal itu akan diterapkan oleh pedagang dan bank mereka karena kami terus mendukung pembelian yang sah di jaringan kami sambil melindungi privasi dan keputusan masing-masing pemegang kartu”.

American Express Co telah mengatakan sebelumnya bahwa ketika ISO mengembangkan kode baru, perusahaan akan bekerja dengan prosesor dan mitra pihak ketiga dalam implementasi.

Pendukung kontrol senjata telah menekan ISO dan bank untuk mengadopsi kode ini.

Mereka telah mengutip contoh-contoh seperti penembakan massal di Klub Malam Pulse di Orlando, Florida, di mana 49 orang tewas setelah seorang penyerang melepaskan tembakan pada 2016. Seminggu sebelum serangan itu, penembak menggunakan kartu kredit untuk membeli lebih dari $26.000 senjata dan senjata. amunisi, termasuk pembelian di pengecer senjata yang berdiri sendiri.

“Ketika Anda membeli tiket pesawat atau membayar belanjaan Anda, perusahaan kartu kredit Anda memiliki kode khusus untuk pengecer tersebut. Masuk akal bahwa kami memiliki kebijakan yang sama untuk toko senjata dan amunisi,” kata Walikota New York Eric Adams, mantan kapten polisi yang menyalahkan proliferasi senjata atas kekerasan mematikan di kotanya.

Dua dari dana pensiun publik terbesar AS, di California dan New York, juga telah mengajukan resolusi pemegang saham yang meminta perusahaan pembayaran untuk mempertimbangkan masalah ini.

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

 

Namun, pendukung hak senjata berpendapat bahwa melacak penjualan di toko senjata akan secara tidak adil menargetkan pembelian senjata legal karena kode pedagang hanya melacak jenis pedagang di mana kartu kredit atau debit digunakan, bukan barang yang sebenarnya dibeli.

Penjualan brankas senjata, bernilai ribuan dolar dan barang yang dianggap sebagai bagian dari kepemilikan senjata yang bertanggung jawab, dapat dilihat sebagai pembelian besar-besaran di toko senjata.

"Keputusan [industri] untuk membuat kode khusus senjata api tidak lebih dari penyerahan kepada politisi dan aktivis anti-senjata yang bertekad mengikis hak-hak orang Amerika yang taat hukum, satu transaksi pada satu waktu," kata Lars Dalseide, juru bicara untuk Asosiasi Senapan Nasional. ***

Penembakan massal tahun ini, termasuk satu di sebuah sekolah dasar Texas yang menewaskan 19 anak dan dua guru, telah menambah perdebatan lama AS tentang pengendalian senjata.

Presiden AS Joe Biden telah menyerukan Kongres untuk meloloskan larangan senjata serbu serta $ 37bn untuk program pencegahan kejahatan, dengan $ 13bn untuk menyewa dan melatih 100.000 petugas polisi tambahan selama lima tahun ke depan.


Informasi Anda Genggam


Loading...