Peti Mati Ratu Elizabeth II Tiba di Istana Buckingham

Devi
Rabu, 14 September 2022 | 11:14 WIB
Peti Mati Ratu Elizabeth II Tiba di Istana Buckingham R24/dev Peti Mati Ratu Elizabeth II Tiba di Istana Buckingham

RIAU24.COM - Peti mati Ratu Elizabeth II kembali ke Istana Buckingham pada Selasa malam, melewati London yang gerimis ketika orang banyak berbaris di rute untuk melihat mobil jenazah dan mengucapkan selamat tinggal padanya.

Orang-orang memarkir mobil mereka di sepanjang jalan yang biasanya ramai, keluar dan melambai ketika mobil jenazah, dengan lampu di dalamnya menerangi peti mati yang terbungkus bendera, menuju ke London. 

Di kota, orang-orang menekan jalan dan mengangkat telepon mereka tinggi-tinggi saat lewat. 

Baca juga: Ukraina ‘Melunjak’ Terhadap Rusia, Klaim Diterima Seluruh Anggota NATO

Ribuan orang di luar istana bersorak, berteriak, “Tuhan selamatkan ratu!” dan bertepuk tangan saat mobil jenazah berputar di sekitar bundaran di depan kediaman resmi ratu di London dan melewati gerbang besi tempa. 

Putranya, Raja Charles III, dan anggota keluarga dekat lainnya menunggu di dalam. 

Peti mati itu melakukan perjalanan ke London dari Edinburgh, di mana 33.000 orang diam-diam melewatinya dalam 24 jam di Katedral St. Giles setelah dibawa ke sana dari retret musim panasnya yang berharga, Balmoral. Sang ratu - satu-satunya raja yang pernah dikenal banyak orang di Inggris - meninggal di sana pada 8 September pada usia 96 setelah 70 tahun di atas takhta. 

Baca juga: Tragis, Remaja 16 Tahun Tewas di Dekat Halte Bus di Yerusalem

C-17 Globemaster militer yang membawa peti mati itu mendarat di RAF Northolt, sebuah pangkalan angkatan udara di barat London, sekitar satu jam setelah meninggalkan Edinburgh. Perdana Menteri Inggris Liz Truss, Menteri Pertahanan Ben Wallace dan seorang pengawal kehormatan militer termasuk di antara mereka yang berada di pangkalan untuk kedatangan itu.

Salah satu yang berdiri di tengah hujan menunggu mobil jenazah lewat, pensiunan sopir bus David Stringer, 82, mengenang saat menyaksikan penobatan ratu di film berita saat masih kecil.

Peti mati itu akan dibawa dengan kereta kuda pada Rabu ke Gedung Parlemen untuk disemayamkan selama empat hari sebelum pemakaman Senin di Westminster Abbey.

Charles telah kembali ke London dari Irlandia Utara, di mana kunjungannya menarik momen persatuan yang langka dari para politisi di wilayah dengan identitas Inggris dan Irlandia yang diperebutkan yang sangat terbagi atas monarki.

Raja baru melakukan perjalanannya sendiri minggu ini, mengunjungi empat negara di Inggris – Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara.

Ratusan orang berkumpul di sekitar Kastil Hillsborough dekat Belfast, kediaman resmi keluarga kerajaan di Irlandia Utara, dalam curahan kasih sayang terbaru setelah kematian ratu. Area di depan gerbang kastil dilapisi dengan ratusan upeti bunga.

Charles dan istrinya Camilla, Permaisuri, turun dari mobil mereka untuk melambai ke kerumunan dan kadang-kadang menggunakan kedua tangan untuk menjangkau penduduk desa, termasuk anak-anak sekolah berseragam biru cerah. Charles bahkan membelai seekor corgi — yang terkenal sebagai jenis anjing favorit mendiang ibunya — yang dipegang oleh satu orang, dan beberapa meneriakkan “Tuhan selamatkan raja!”

“Hari ini sangat berarti bagi saya dan keluarga saya, hanya untuk hadir di desa asal saya bersama anak-anak saya untuk menyaksikan kedatangan raja baru adalah momen yang benar-benar bersejarah bagi kita semua,” kata warga Hillsborough, Robin Campbell.

Meskipun ada sambutan hangat di Hillsborough, monarki Inggris menarik emosi yang campur aduk di Irlandia Utara, di mana ada dua komunitas utama: sebagian besar anggota serikat Protestan yang menganggap diri mereka Inggris dan sebagian besar nasionalis Katolik Roma yang melihat diri mereka sebagai orang Irlandia.

Perpecahan itu memicu tiga dekade kekerasan yang dikenal sebagai "Masalah" yang melibatkan kelompok paramiliter di kedua sisi dan pasukan keamanan Inggris, di mana 3.600 orang tewas. Keluarga kerajaan tersentuh secara pribadi oleh kekerasan: Lord Louis Mountbatten, sepupu ratu dan mentor yang sangat dicintai Charles, dibunuh oleh bom Tentara Republik Irlandia pada 1979.

Perpecahan sektarian yang mendalam tetap ada, seperempat abad setelah perjanjian damai 1998 Irlandia Utara.

Bagi beberapa nasionalis Irlandia, raja mewakili kekuatan asing yang menindas. Tetapi yang lain mengakui peran ratu dalam menempa perdamaian. Pada kunjungan ke Irlandia Utara pada 2012, dia berjabat tangan dengan wakil pemimpin Sinn Fein Martin McGuinness, mantan komandan IRA - momen rekonsiliasi yang dulu tak terpikirkan. Pada hari Selasa raja baru itu berjabat tangan dengan Wakil Presiden Sinn Fein Michelle O'Neill.

Sebagai tanda seberapa jauh Irlandia Utara telah mencapai jalan menuju perdamaian, perwakilan Sinn Fein menghadiri acara peringatan untuk ratu dan bertemu raja pada hari Selasa.

Alex Maskey, seorang politisi Sinn Fein yang menjadi ketua Majelis Irlandia Utara, mengatakan bahwa ratu telah “menunjukkan bagaimana tindakan individu dari kepemimpinan positif dapat membantu mendobrak hambatan dan mendorong rekonsiliasi.”

Charles menjawab bahwa dia telah mencoba memainkan peran "dalam menyatukan mereka yang telah dipisahkan oleh sejarah, dan dalam mengulurkan tangan untuk memungkinkan penyembuhan luka yang telah lama ditahan."

Dia mengatakan dia akan mengambil "contoh cemerlang" ibunya dan "mencari kesejahteraan semua penduduk Irlandia Utara."

Namun, tidak semua orang menyambut raja baru.

Di Falls Road di Belfast, sebuah benteng nasionalis, beberapa dinding dihiasi dengan mural Bobby Sands, seorang anggota IRA yang meninggal saat melakukan mogok makan di penjara pada tahun 1981, dan yang lainnya terbunuh dalam Troubles.

“Tidak, dia bukan raja kita. Bobby Sands adalah raja kami di sini,” kata Bobby Jones yang berusia 52 tahun. “Ratu tidak pernah melakukan apa pun untuk kita. Tidak pernah. Tidak ada bangsawan yang melakukannya. ”

Para pemimpin Irlandia menghadiri kebaktian refleksi di Katedral St. Anne di Belfast meskipun hubungan tegang antara Dublin dan London karena Brexit. Sejak Inggris meninggalkan Uni Eropa pada tahun 2020, Inggris dan Uni Eropa telah berselisih mengenai aturan perdagangan untuk Irlandia Utara, satu-satunya bagian dari Inggris yang berbagi perbatasan dengan anggota blok tersebut.

Sebelum diterbangkan ke London, peti mati kayu ek ratu dibawa dari Katedral St. Giles ke bagpipe. Kerumunan yang berbaris di Royal Mile melalui jantung bersejarah Edinburgh bertepuk tangan saat peti mati, ditemani oleh putri ratu, Putri Anne, dibawa ke Bandara Edinburgh.

"Saya beruntung bisa berbagi 24 jam terakhir kehidupan ibu saya tersayang," kata Putri Anne dalam sebuah pernyataan. “Merupakan suatu kehormatan dan hak istimewa untuk menemaninya dalam perjalanan terakhirnya. Menyaksikan cinta dan rasa hormat yang ditunjukkan oleh begitu banyak orang dalam perjalanan ini sangat merendahkan hati dan membangkitkan semangat.” ***


Informasi Anda Genggam


Loading...