California akan Legalkan Mayat Manusia Menjadi Kompos di Tahun 2027

Amastya
Kamis, 22 September 2022 | 10:23 WIB
California agak legalkan undang-undang yang membolehkan mayat manusia dijadikan pupuk kompos pada tahun 2027 /pixabay R24/tya California agak legalkan undang-undang yang membolehkan mayat manusia dijadikan pupuk kompos pada tahun 2027 /pixabay

RIAU24.COM California telah bergabung dengan semakin banyak negara bagian yang memungkinkan penduduknya untuk membuat kompos dari tubuh mereka setelah kematian.

Baca juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Sebuah undang-undang baru, yang ditandatangani oleh Gubernur Gavin Newsom pada hari Minggu, mengarahkan pejabat California untuk mengembangkan peraturan untuk praktik yang dikenal sebagai pengurangan organik alami pada tahun 2027.

Washington menjadi negara bagian pertama di negara itu yang melegalkan pengomposan manusia pada 2019, diikuti oleh Colorado dan Oregon pada 2021. Vermont melegalkan praktik tersebut pada Juni 2022.

Pengomposan manusia biasanya melibatkan memasukkan tubuh ke dalam bejana baja, kemudian menutupinya dengan bahan organik seperti jerami, serpihan kayu dan alfalfa.

Mikroba memecah mayat dan materi tanaman, mengubah berbagai komponen menjadi tanah yang kaya nutrisi dalam waktu sekitar 30 hari.

Staf di rumah duka khusus pengomposan manusia kemudian mengeluarkan kompos dari wadah dan membiarkannya mengering selama dua hingga enam minggu.

Anggota keluarga kemudian dapat menggunakan kompos manusia seperti jenis kompos lainnya, seperti dengan mencampurkannya ke dalam petak bunga, atau mereka dapat menyumbangkannya untuk disebarkan di kawasan konservasi.

Setiap tubuh menghasilkan sekitar satu meter kubik kompos, menurut Recompose, sebuah rumah duka yang mengkhususkan diri dalam pengomposan manusia yang berkantor pusat di Seattle.

“Tanah mengembalikan nutrisi dari tubuh kita ke alam dan mengembalikan hutan, menyerap karbon, dan memelihara kehidupan baru,” tulis situs web Recompose.

“Pengurangan organik alami aman dan berkelanjutan, memungkinkan tubuh kita kembali ke tanah setelah kita mati,” kata Katrina Spade, CEO Recompose, dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Stephen Hobbs dari Sacramento Bee.

Pendukung menggembar-gemborkan pengomposan manusia sebagai alternatif yang lebih ramah lingkungan untuk kremasi, yang menyumbang lebih dari setengah dari semua disposisi tubuh di Amerika Serikat dan diperkirakan akan menjadi lebih populer selama beberapa tahun ke depan, menurut Asosiasi Kremasi Amerika Utara.

Menurut beberapa perkiraan, proses kremasiyang melibatkan pembakaran, pelarutan, atau pemrosesan sisa-sisa manusia menjadi abu dan fragmen tulang melepaskan rata-rata 534,6 pon karbon dioksida ke udara per tubuh. Ini berarti sekitar 360.000 metrik ton gas rumah kaca ini dipancarkan di AS setiap tahun, menurut Becky Little dari National Geographic.

Pemakaman juga dapat berbahaya bagi lingkungan, karena bahan kimia yang digunakan untuk membalsem tubuh dapat larut ke dalam tanah.

Seperti yang dilaporkan Molly Taft untuk Gizmodo, sekitar 5,3 juta galon cairan seperti formaldehida, metanol, dan etanol terkubur setiap tahun.

Peti mati dan brankas pemakaman juga membutuhkan banyak sumber daya, membutuhkan 30 juta kaki papan kayu dan hampir 2 juta ton beton, baja, dan bahan lainnya setiap tahun, menurut Julia Calderone dari Tech Insider.

“Kebakaran hutan, kekeringan ekstrem, rekor gelombang panas mengingatkan kita bahwa perubahan iklim itu nyata dan kita harus melakukan segala yang kita bisa untuk mengurangi emisi metana dan CO2,” Cristina Garcia, anggota parlemen California yang menyusun RUU pengomposan manusia di Golden State, mentweet pada hari Senin.

Namun, tidak semua orang menyukai gagasan mengubah orang yang mereka cintai menjadi kotoran.

Konferensi Katolik California menentang undang-undang tersebut, menulis dalam surat bulan Juni bahwa pengomposan manusia ”mengurangi tubuh manusia menjadi sekadar komoditas sekali pakai”, seperti yang dilaporkan oleh Jonah McKeown dari Catholic News Agency.

Baca juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Di New York, di mana RUU pengomposan manusia telah diusulkan, Konferensi Katolik Negara Bagian New York menyatakan oposisi serupa, menulis bahwa proses tersebut gagal untuk melindungi dan melestarikan martabat dan rasa hormat dasar manusia.

“Kami percaya ada banyak sekali warga New York yang paling tidak nyaman dengan metode pengomposan/pemupukan yang diusulkan ini, yang lebih sesuai untuk hiasan sayuran dan kulit telur daripada untuk tubuh manusia,” menurut organisasi tersebut.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...