BMW Mulai Produksi Sel Bahan Bakar untuk Hidrogen-Listrik X5

Amastya
Kamis, 22 September 2022 | 11:15 WIB
BMW akan mulai produksi bahan bakar Hidrogen-Listrik X5 tapi tidak akan dijual /topelectricsuv.com R24/tya BMW akan mulai produksi bahan bakar Hidrogen-Listrik X5 tapi tidak akan dijual /topelectricsuv.com

RIAU24.COM BMW baru-baru ini memulai produksi sel bahan bakar hidrogen yang pada akhirnya akan digunakan dalam powertrain SUV BMW X5 hidrogen-listrik yang terbatas. SUV akan digunakan untuk tujuan pengujian dan demonstrasi, dan tidak akan dijual.

Baca juga: Tampil Lebih Sporty, New Honda Vario125 Siap Bikin Bangga Penggunanya

Kendaraan hidrogen-listrik pada dasarnya adalah EV yang menggunakan sel bahan bakar hidrogen untuk menggerakkan motor listrik, bukan baterai. Sel bahan bakar menggabungkan hidrogen dengan oksigen dari udara dalam proses hampir bebas emisi yang menghasilkan listrik, baik secara langsung atau melalui baterai perantara.

Dalam kasus BMW X5 hidrogen-listrik, yang akan mulai diproduksi akhir tahun ini sebagai BMW iX5 Hidrogen, sel bahan bakar berada di depan dan mengambil hidrogen dari dua tangki, satu di terowongan transmisi dan yang lainnya di bawah kursi belakang. Listrik yang dihasilkan digunakan untuk menggerakkan motor listrik di as roda belakang.

Listrik dari sel bahan bakar juga mengisi baterai kecil yang membantu menggerakkan motor selama situasi beban tinggi. Total output sistem, dalam hal ini, adalah 368 hp. Sel bahan bakarnya sendiri menghasilkan output terus menerus sebesar 167 hp.mesin bertenaga hidrogen-listrik BMW.

BMW tidak berencana untuk menjual Hidrogen iX5 kepada pelanggan pribadi.

Pembuat mobil tidak berharap untuk memiliki kendaraan hidrogen-listrik di dealer-nya hingga 2025, paling cepat.

“Tanggalnya bisa lebih lambat tergantung pada arah yang diambil pasar,” kata BMW.

Meskipun dimulainya produksi sel bahan bakar hidrogen, BMW tetap berkomitmen pada kendaraan baterai-listrik sebagai jalan utama untuk mencapai operasi karbon-netral.

BMW sedang mengembangkan iX5 Hydrogen sehingga siap untuk memasok pelanggan dengan powertrain pilihan mereka di masa depan, apakah itu bensin, diesel, baterai listrik, atau hidrogen-listrik.

Dalam hal hidrogen, BMW melihatnya sebagai peluang bagi pelanggan yang menyukai berkendara jarak jauh.

“Kami pikir kendaraan bertenaga hidrogen ditempatkan secara ideal secara teknologi agar sesuai dengan kendaraan baterai-listrik dan melengkapi gambaran mobilitas listrik,” Oliver Zipse, CEO BMW Group, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Dengan memulai produksi sel bahan bakar skala kecil hari ini, kami menunjukkan kematangan teknis dari jenis sistem penggerak ini dan menggarisbawahi potensinya untuk masa depan,” imbuhnya.

Baca juga: Sejarah Colt L300 yang Tak Diketahui Banyak Orang

BMW bukan satu-satunya pembuat mobil mapan yang memandang serius hidrogen sebagai sumber bahan bakar masa depan.

Toyota sudah menawarkan kendaraan hidrogen-listrik Mirai generasi kedua di beberapa bagian negara di mana hidrogen sebenarnya tersedia. Sementara Hyundai Motor Group, Daimler Trucks, dan Volvo Trucks mencari bahan bakar untuk truk jarak jauh tanpa emisi.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...