Tragis, Inflasi Sri Lanka Mencapai 70,2 Persen di Bulan Agustus 2022

Devi
Kamis, 22 September 2022 | 14:27 WIB
Tragis, Inflasi Sri Lanka Mencapai 70,2 Persen di Bulan Agustus R24/dev Tragis, Inflasi Sri Lanka Mencapai 70,2 Persen di Bulan Agustus

RIAU24.COM Inflasi konsumen di Sri Lanka meningkat menjadi 70,2 persen pada Agustus, kata departemen statistik, saat negara kepulauan itu mengalami krisis ekonomi terburuk dalam beberapa dasawarsa. Indeks Harga Konsumen Nasional (NCPI) naik 70,2 persen bulan lalu dari tahun sebelumnya, setelah naik 66,7 persen pada Juli, Departemen Sensus dan Statistik mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, 21 September 2022.

Harga makanan naik 84,6 persen, sementara harga barang non-makanan naik 57,1 persen di negara Asia Selatan yang bergantung pada pariwisata berpenduduk 22 juta orang itu.

Bank Sentral Sri Lanka (CBSL) pada Agustus mengatakan tingkat inflasi akan moderat setelah mencapai puncaknya sekitar 70 persen karena ekonomi negara itu melambat .

NCPI menangkap inflasi harga eceran yang lebih luas dan dirilis dengan jeda 21 hari setiap bulan.

Baca juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Indeks Harga Konsumen (CCPI) Kolombo yang dipantau lebih ketat, dirilis pada akhir setiap bulan, naik 64,3 persen pada Agustus. Ini bertindak sebagai indikator utama untuk harga nasional dan menunjukkan bagaimana inflasi berkembang di kota terbesar di Sri Lanka.

Ekonomi Sri Lanka menyusut 8,4 persen pada kuartal hingga Juni dari tahun lalu dalam salah satu penurunan paling tajam yang terlihat dalam periode tiga bulan, di tengah kekurangan pupuk dan bahan bakar.

"Inflasi diperkirakan akan menurun mulai September," kata Dimantha Mathew, kepala penelitian perusahaan investasi First Capital yang berbasis di Kolombo. “Namun, inflasi hanya cenderung moderat dan mencapai satu digit pada paruh kedua tahun 2023.”

Kekurangan dolar akut, yang disebabkan oleh salah urus ekonomi dan dampak pandemi COVID-19, telah membuat Sri Lanka berjuang untuk membayar impor penting termasuk makanan, bahan bakar, pupuk, dan obat-obatan.

Negara itu awal bulan ini mencapai kesepakatan awal dengan Dana Moneter Internasional untuk pinjaman sekitar $2,9 miliar, bergantung pada penerimaan jaminan pembiayaan dari kreditur resmi dan negosiasi dengan kreditur swasta.

Baca juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

India memulai pembicaraan restrukturisasi utang

India pada hari Selasa mengatakan telah memulai pembicaraan dengan Sri Lanka tentang restrukturisasi utangnya dan berjanji untuk mendukung tetangga yang dilanda krisis terutama melalui investasi jangka panjang setelah memberikan hampir USD 4 miliar bantuan keuangan.

Komisi Tinggi India di Kolombo mengatakan pihaknya mengadakan putaran pertama pembicaraan utang dengan pejabat Sri Lanka pada 16 September.

“Diskusi yang diadakan dalam suasana ramah melambangkan dukungan India untuk kesimpulan awal dan persetujuan program IMF yang sesuai untuk Sri Lanka,” kata Komisi Tinggi.

Sri Lanka akan membuat presentasi kepada kreditur internasional pada hari Jumat, memaparkan sepenuhnya masalah ekonomi dan rencana untuk restrukturisasi utang.

Komisi Tinggi India juga mengatakan New Delhi akan terus mendukung Kolombo “dalam segala cara yang memungkinkan, khususnya dengan mempromosikan investasi jangka panjang dari India di sektor-sektor ekonomi utama”.

Dukungan India ke Sri Lanka tahun ini termasuk pertukaran mata uang $400 juta, kredit $1 miliar untuk barang-barang penting dan USD 500 juta untuk bahan bakar. Selain itu, India juga telah menangguhkan pembayaran impor Sri Lanka sekitar USD 1,2 miliar dan memberikan batas kredit sebesar USD 55 juta untuk impor pupuk.

Komisi Tinggi mengatakan India telah melanjutkan proyek-proyek pembangunan senilai sekitar $3,5 miliar di Sri Lanka, yang presidennya awal bulan ini meminta para pejabatnya untuk menyelesaikan hambatan terhadap proyek-proyek yang didukung oleh India. Dia tidak merinci hambatan atau proyeknya.

Presiden Ranil Wickremesinghe mengatakan Sri Lanka akan mengubah perjanjian perdagangan bebas dengan India menjadi kemitraan ekonomi dan teknologi yang komprehensif. ***


Informasi Anda Genggam


Loading...